Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.488
  • SUN95,67 0,14%
  • EMAS659.000 0,00%

Data profil 500.000 pengguna bocor, Google akan menutup Google+

Selasa, 09 Oktober 2018 / 05:58 WIB

Data profil 500.000 pengguna bocor, Google akan menutup Google+
ILUSTRASI. Logo Google

KONTAN.CO.ID - Google Alphabet Inc akan menutup versi konsumen jejaring sosial Google+ yang gagal dan memperketat kebijakan berbagi data, setelah pada hari Senin mengumumkan bahwa data profil pribadi dari setidaknya 500.000 pengguna mungkin telah dicomot ratusan pengembang eksternal.

Masalah ini ini sebetulnya ditemukan pada bulan Maret dan dan diatasi , sebagai bagian review tentang bagaimana Google berbagi data dengan aplikasi lain.


Google mengakui hal itu dalam sebuah postingan blog, seraya menekankan bahwa tidak ada pengembang eskternal yang telah mengeksploitasi kerentanan atau adanya data yang disalahgunakan.

Setelah pengumuman itu, saham induk Google, Alphabet, langsung ditutup anjlok 1% ke US$ 1155,92 per saham.

Sebelumnya The Wall Street Journal melaporkan, seperti dikutip Reuters, bahwa Google memilih tidak mengungkapkan masalah keamanan karena kekhawatiran terhadap regulasi, mengutip sumber tanpa nama dan memo yang disiapkan oleh staf hukum dan kebijakan Google untuk eksekutif senior.

Google khawatir pengungkapan masalah ini akan mengundang perbandingan dengan kebocoran informasi pengguna Facebook Inc ke perusahaan data Cambridge Analytica, tulis Wall Street Journal. Chief Executive Sundar Pichai telah diberitahu tentang masalah ini. Google menolak berkomentar di luar posting blognya.

Google beralasan, tidak satu pun ambang batas yang diperlukan untuk mengungkapkan kebocoran terpenuhi setelah mereka meninjau jenis data yang bocor, baik untuk  mengidentifikasi pengguna yang datanya tercomot, menetapkan bukti penyalahgunaan, apakah ada tindakan yang dilakukan pengembang eksternal, atau apakah pengguna perlu mengambil tindakan melindungi diri.

Pakar keamanan dan privasi dan analis keuangan mempertanyakan keputusan tersebut.

"Pengguna memiliki hak untuk diberitahu jika informasinya dapat dikompromikan," kata Jacob Lehmann, direktur pelaksana di perusahaan hukum Friedman CyZen. "Ini adalah hasil langsung dari pengawasan yang ditangani Facebook terkait dengan skandal Cambridge Analytica."

Google+ diluncurkan pada tahun 2011 saat raksasa periklanan ini semakin peduli bersaing dengan Facebook, yang dapat menunjukkan iklan kepada pengguna berdasarkan data yang telah mereka bagikan tentang teman, suka, dan aktivitas online mereka.

Google+ menyalin Facebook dengan pembaruan status dan umpan berita yang memungkinkan orang mengatur grup teman mereka sendiri ke dalam apa yang disebut "lingkaran."

Tetapi Google+ dan eksperimen perusahaan media sosial lain masih harus berjuang memenangkan hati pengguna karena fitur mereka rumit.

Facebook memperkenalkan fitur yang memungkinkan pengguna menghubungkan akun mereka dengan profil mereka di kencan, musik, dan aplikasi lainnya. Google membuntutinya dengan membiarkan pengembang luar mengakses beberapa data Google+ dengan izin pengguna.

Nah, bug itu terungkap pada hari Senin, dalam sebuah pembaruan perangkat lunak, yang memaparkan data pribadi termasuk nama, alamat email, pekerjaan, jenis kelamin dan usia, kata Google.

Tidak dapat dipastikan berapa banyak pengguna yang terpengaruh karena aplikasi itu mengatakan hanya menyimpan catatan itu selama dua minggu.

Google+ akan tetap menjadi opsi jaringan internal untuk organisasi yang membeli Google G Suite, sekumpulan aplikasi untuk membuat dokumen, spreadsheet, dan presentasi.

Rencana Google untuk menarik versi gratis Google+ yang dijadwalkan untuk bulan Agustus, dapat memperkuat bahwa kasusnya berbeda dari Facebook, yang telah menghadapi panas politik atas tuduhan bahwa data milik 87 juta penggunanya tidak dibagikan dengan semestinya. dengan konsultan politik Cambridge Analytica.

Google menolak mengirim Pichai ke sidang Komite Intelijen Senat pada 5 September lalu, ketika chief operating officer Facebook dan chief executive Twitter Inc bersaksi. Kursi kosong ditinggalkan untuk Google setelah komite menolak pengacara top Google sebagai saksi.

Beberapa kebijakan yang diperkenalkan Google pada hari Senin dirancang untuk mengekang data yang dapat diakses oleh pengembang eksternal yang menawarkan aplikasi seluler di Google Play store atau aplikasi tambahan untuk mengirim dan mengatur pesan Gmail.

Aplikasi Play Store tidak lagi diizinkan mengakses pesan teks dan log panggilan, kecuali itu adalah panggilan atau aplikasi SMS default di perangkat pengguna atau memiliki pengecualian dari Google.

Gmail adds-on yang tersedia bagi konsumen mulai tahun depan dilarang menjual data pengguna dan tunduk pada penilaian keamanan pihak ketiga yang akan membebani mereka dengan ongkos US$ 15.000 hingga US$ 75.000, kata Google.

Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0660 || diagnostic_web = 0.3762

Close [X]
×