kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Gandeng Daihatsu Jepang, mobil nasional ketiga Malaysia mengaspal tahun 2021


Minggu, 11 Agustus 2019 / 16:46 WIB

Gandeng Daihatsu Jepang, mobil nasional ketiga Malaysia mengaspal tahun 2021
ILUSTRASI. Mobil Proton - bendera Malaysia

KONTAN.CO.ID - KUALA LUMPUR. Malaysia tengah mengodok upaya mengembangkan mobil nasional ketiga. Mengutip South China Morning Post pada Minggu (11/8) mobil ini merupakan kolaborasi antara perusahaan lokal Malaysia DreamEDGE dengan dukungan teknologi canggih dari Daihatsu Jepang.

Bahkan rencana ini sudah mendapat dukungan dari Perdana Menteri Mahathir. Bila tidak ada aral melintang, Menteri Perdagangan dan Industri Internasional Darell Leiking menyebut mobil nasional ketiga Malaysia akan mengaspal pada 2021 mendatang.

“Dari sudut pandang pemerintah, proyek mobil nasional adalah katalis industrialisasi negara, untuk memacu partisipasi yang berarti dari Malaysia dalam adopsi teknologi maju. Ini akan menciptakan peluang baru bagi vendor dan bakat lokal untuk menjadi bagian dari rantai nilai teknologi tinggi,” kata Leiking.

Baca Juga: Jokowi disupiri Mahathir Mohamad pakai mobil Proton saat kunjungi Malaysia

Namun, pemerintah tidak akan mendanai usaha yang belum disebutkan Namanya ini. Hal ini, menimbulkan pertanyaan dari para kritikus tentang apa yang disebut sebagai mobil nasional.

Malaysia saat ini memiliki dua produsen mobil rumahan: Perodua (Perusahaan Otomobil Kedua, atau Proton Kedua), dan Proton (Perusahaan Otomobil Nasional, atau Perusahaan Otomotif Nasional).

Pada tahun 2017, Zhejiang Geely Holdings Group turun tangan untuk menyelamatkan Proton, yang terguncang oleh penurunan penjualan dan kerugian ratusan juta ringgit per tahun. Pembuat mobil China ini mengakuisisi 49,9% saham di pabrikan mobil nasional untuk RM 460,3 juta atau setara US $ 107,3 juta dari induk Proton yakni DRB-Hicom.

Meskipun beberapa orang mengecam penjualan tersebut sebagai kehilangan simbol nasional, termasuk Perdana Menteri Mahathir Mohamad saat ini, yang mendirikan Proton pada tahun 80-an selama masa tugas pertamanya sebagai perdana menteri dan melihat langkah tersebut sebagai penjualan gagasannya.

Pada Desember 2018, pada peluncuran mobil pertama di bawah kemitraan baru, Mahathir mengakui hal ini merupakan kemajuan yang menggembirakan, Meskipun ia menyatakan keinginan untuk kendaraan nasional benar-benar milik Malaysia.

“Saya sangat bangga melihat bagaimana Proton telah tumbuh sangat banyak selama 35 tahun terakhir. Saya yakin itu akan muncul dengan banyak model baru yang akan membuat negara bangga. Mungkin setelah ini, mobil masa depan akan dirancang dan dimodelkan di Malaysia. Kemudian kita dapat memiliki 100% mobil buatan Malaysia di masa depan, dengan dukungan Geely, "katanya saat peluncuran.

Namun, proyek baru yang tidak disebutkan namanya itu bukan mobil nasional yang dibutuhkan Malaysia, kata pengamat industri Aiman I. Abdullah.

“Ini mengasingkan bakat dan keterampilan pekerja keras yang telah dibangun, dikembangkan, dan dipertajam dalam Proton dan Perodua. Selain itu, DreamEDGE mengatakan mereka akan melakukan outsourcing produksi daripada mendirikan fasilitas manufaktur mereka sendiri, yang berarti memberikan pekerjaan kepada orang-orang yang sudah dipekerjakan untuk melakukannya oleh produsen. Jadi bagaimana ini menumbuhkan industri?” tanya Abdullah.

Baca Juga: Saat Mahathir Mohamad sopiri Jokowi menuju kediamannya Seri Perdana

Menurutnya ada pertanyaan yang belum dijawab oleh pemerintah, termasuk definisi istilah mobil nasional mengingat keterlibatan pemerintah yang terbatas dan kurangnya keahlian DreamEDGE dalam pembuatan mobil massal.

Menurut kementerian, DreamEDGE telah membangun pengalaman dalam berbagai aplikasi melalui pembentukan desain mekanik multi-vertikal dan proses rekayasa, memotong vertikal industri, termasuk minyak & gas, kereta api, pertahanan, pembangunan & perbaikan kapal dan kedokteran gigi digital, bersama kemampuannya dalam riset dan pengembangan kendaraan dan motorsport yang efisien energi.

Situs web otomotif terkemuka Malaysia paultan.org melaporkan bahwa DreamEDGE telah dari perspektif otomotif "terlibat dalam proyek turnkey dalam pengembangan kendaraan baru, yang melibatkan desain, pengembangan prototipe, dan pengembangan sistem untuk produksi massal".

"Mereka (DreamEDGE) memiliki model bisnis yang baik dan kami percaya ini dapat berhasil," kata Menteri Leiking, menambahkan bahwa Mahathir telah memberikan persetujuannya pada proyek tersebut.

Hezeri Samsuri, redaktur pelaksana situs web otomotif careta.my, mengatakan langkah ketiga negara itu pada mobil nasional yang sukses menunjukkan bahwa pemerintah telah belajar dari Proton dan Perodua.

“Mereka melihat bagaimana mereka kehilangan kendali atas perusahaan mobil nasional pertama dengan Geely yang mengelola perusahaan dan menggunakan lisensi Proton untuk menembus pasar luar negeri. Mereka juga melihat bagaimana Perodua tidak dapat berkembang sebebas yang diinginkan karena mitranya mengendalikan manufaktur dan juga sisi produk - meskipun Daihatsu sangat akomodatif baru-baru ini, kita harus setuju, kecepatannya sangat lambat.”


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0022 || diagnostic_web = 0.1436

Close [X]
×