kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45968,22   0,56   0.06%
  • EMAS928.000 0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Ini sejarah kekerasan Capitol AS


Jumat, 08 Januari 2021 / 13:28 WIB
Ini sejarah kekerasan Capitol AS
ILUSTRASI. Kerusuhan hari Rabu (6/1) tampaknya menempati peringkat sebagai kekerasan paling mematikan di Capitol.

Sumber: Reuters | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Penyerbuan aula Kongres oleh massa pendukung Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump adalah episode kekerasan terbaru Capitol AS dalam sejarah yang dimulai dari serangan pembakaran Inggris di Washington selama Perang 1812.

Dengan lima nyawa hilang di halaman Capitol, termasuk seorang wanita yang ditembak oleh polisi dan seorang perwira yang terluka dalam perkelahian tersebut, kerusuhan hari Rabu (6/1) tampaknya menempati peringkat sebagai kekerasan paling mematikan yang terungkap di dalam dan sekitar benteng demokrasi Amerika dalam 200 tahun terakhir.

David Meyer, seorang profesor sosiologi di Universitas California, Irvine mengatakan, pergolakan tahun ini juga menonjol dalam satu hal penting lainnya, yakni berasal dari Gedung Putih.

"Capitol adalah magnet untuk protes, dan terkadang kekerasan," kata Meyer, penulis The Politics of Protest: Social Movements in America, kepada Reuters, Kamis (8/1).

"Yang sangat tidak biasa kali ini adalah presiden AS secara eksplisit mendorong orang-orang untuk melakukan kekerasan terhadap lawan politiknya," ujar Meyer.

Baca Juga: Resolusi pemakzulan terhadap Trump sudah dirilis, ditandatangani anggota Parlemen

Berikut adalah kronologi dari beberapa tindakan kekerasan paling terkenal yang berkobar di Capitol - penembakan, pemboman, serangan pisau, pemukulan dengan tongkat, dan bahkan upaya pembunuhan.

1814 - Pasukan Inggris yang menyerang membakar gedung Capitol saat masih dalam pembangunan. Furnitur di House of Representatives dan ruang Mahkamah Agung yang asli terbakar.

1835 - Dalam upaya pertama yang diketahui pada presiden AS, seorang pengecat rumah yang tidak puas mencoba menembak Andrew Jackson saat dia keluar dari pemakaman di ruang DPR. Dua senjata penyerang salah tembak, dan Jackson yang marah memukul calon pembunuh dengan tongkatnya sebelum pria itu ditundukkan. Tersangka dinyatakan tidak bersalah dengan alasan tidak waras dan dikurung di rumah sakit jiwa.

1856 - Senator abolisionis, Charles Sumner dari Massachusetts, dipukuli dengan kejam dengan tongkat oleh rekannya di Carolina Selatan, Preston Brooks, di lantai Senat setelah menyampaikan pidato yang mengkritik perbudakan.

Baca Juga: Trump mengakui kemenangan Biden sehari setelah kerusuhan Capitol

1915 - Seorang mantan profesor bahasa Jerman Universitas Harvard menggunakan alat pengatur waktu untuk meledakkan tiga batang dinamit di ruang penyambutan Senat yang kosong selama istirahat liburan. Profesor itu marah karena pemodal AS membantu Inggris melawan Jerman selama Perang Dunia Pertama, kemudian melarikan diri ke New York, di mana dia menembak dan melukai bankir J.P. Morgan. Dia kemudian ditangkap dan kemudian bunuh diri di penjara.

1954 - Empat nasionalis Puerto Rico bersenjata tanpa pandang bulu melepaskan tembakan ke lantai House dari galeri pengunjung dan mengibarkan bendera Puerto Rico. Lima anggota Kongres terluka. Keempat penyerang - tiga pria dan seorang wanita - ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara, yang diringankan oleh Presiden Jimmy Carter pada 1979.

1971 - Sebuah bom yang ditanam oleh kelompok anti-perang radikal Weather Underground untuk memprotes invasi yang didukung AS ke Laos diledakkan di kamar kecil di sisi Senat Capitol, menyebabkan kerusakan parah tetapi tidak ada korban.

1983 - Sebuah bom yang disembunyikan di bawah bangku di luar ruang Senat meledak, meledakkan engsel pintu kantor pemimpin Demokrat Senat Robert Byrd dan merusak potret pengacara-negarawan terkenal Daniel Webster. Tidak ada yang terluka. Sebuah kelompok sayap kiri militan mengatakan mereka melakukan pemboman sebagai pembalasan atas keterlibatan militer AS di Lebanon dan Grenada.

Baca Juga: Makin berbahaya, Pemimpin Senat AS dan Ketua Kongres AS ingin Donald Trump dicopot

1998 - Seorang pria bersenjata menyerbu melalui pos pemeriksaan keamanan Capitol AS dan melepaskan tembakan, melukai dua petugas polisi secara fatal, dan berjalan ke kantor Perwakilan Republikan Tom DeLay. Seorang turis juga terluka. Kedua petugas yang terbunuh itu menjadi warga sipil pertama yang disemayamkan di Capitol Rotunda.

2001 - United Airlines Flight 93 jatuh di sebuah lapangan Pennsylvania setelah penumpang menyerbu kokpit untuk mengalahkan para pembajak bunuh diri, yang kemungkinan sasarannya kemudian ditemukan oleh penyelidik sebagai Capitol AS.

2013 - Seorang wanita yang mencoba melewati pos pemeriksaan keamanan Gedung Putih dikejar oleh pihak berwenang ke Capitol, di mana dia ditembak mati. Bayi perempuannya ditemukan tidak terluka di dalam kendaraan.

2021 - Ratusan pendukung pro-Trump menyerbu Capitol dan menduduki gedung selama berjam-jam, menggeledah kantor, memaksa evakuasi anggota parlemen, dan mengganggu sertifikasi pemilihan presiden.

Seorang wanita dalam gerombolan itu ditembak mati oleh polisi di sebuah koridor, dan satu dari beberapa polisi yang terluka dalam bentrokan dengan pengunjuk rasa tewas pada hari Kamis. Tiga lagi meninggal karena kondisi darurat medis selama keributan itu.

Baca Juga: Obama: Sejarah akan mengingat kekerasan di Capitol dipicu Presiden Trump




TERBARU
Kontan Academy
Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 9 Capital Investment Model & Presentation

[X]
×