kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Kebijakan working from home membuat permintaan laptop melonjak


Senin, 23 Maret 2020 / 15:50 WIB
Kebijakan working from home membuat permintaan laptop melonjak
ILUSTRASI. Bekerja dari rumah memicu lonjakan permintaan untuk chip, laptop, dan barang-barang jaringan. KONTAN/Carolus Agus Waluyo

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - SEOUL/TOKYO. Semakin banyak karyawan yang bekerja dari rumah untuk memperlambat penyebaran virus corona, membuat permintaan untuk laptop dan periferal jaringan serta komponen di sepanjang rantai pasokan seperti chip mengalami lonjakan karena perusahaan bergegas membangun kantor virtual.

Banyak perusahaan telah menarik ramalan pendapatan, mengantisipasi penurunan permintaan konsumen dan kemerosotan ekonomi, tetapi kinerja retail elektronik dan produsen chip mengisyaratkan manfaat dari pergeseran budaya kerja.

Baca Juga: Pemprov DKI distribusikan 40.000 baju APD ke sejumlah faskes dan RS di Jakarta

Selama sebulan terakhir, pemerintah dan perusahaan secara global telah menyarankan orang untuk tetap aman di dalam ruangan. Selama periode yang sama, Korea Selatan sebagai rumah produsen chip memori terbesar di dunia, Samsung Electronics Co Ltd pada hari Senin melaporkan lonjakan 20% dalam ekspor semikonduktor.

Hampir satu dari tiga orang Amerika telah diperintahkan untuk tinggal di rumah, sementara Italia di mana kematian telah mencapai 5.476 telah melarang perjalanan internal. Di seluruh dunia, virus mirip flu telah menginfeksi lebih dari 300.000 orang dan menyebabkan hampir 15.000 kematian sejak China pertama kali melaporkan wabah itu pada bulan Desember.

"Dengan semakin banyak orang yang bekerja dan belajar dari rumah selama wabah, ada peningkatan permintaan untuk layanan internet," kata analis Park Sung-soon di Cape Investment & Securities.

Seorang pejabat kementerian perdagangan Korea Selatan mengatakan kepada Reuters bahwa komputasi awan telah meningkatkan penjualan chip server, "Sementara peningkatan dalam bidang telekomunikasi di Amerika Serikat dan China juga telah menjadi pendorong utama permintaan server yang besar," katanya.

Baca Juga: Dua karyawan Indosat Ooredoo (ISAT) positif terinfeksi virus corona

Di Jepang, pembuat laptop Dynabook melaporkan permintaan cepat yang sebagian disebabkan oleh perusahaan mendorong teleworking. Rival NEC Corp mengatakan telah menanggapi permintaan dengan fitur ramah-telework seperti speaker tertanam yang lebih kuat.

Retailer elektronik Australia JB Hifi Ltd juga mengatakan mereka melihat permintaan "akselerasi" dalam beberapa minggu terakhir dari pelanggan komersial dan ritel seperti perangkat yang mendukung kerja jarak jauh.





Close [X]
×