kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,36   -7,11   -0.75%
  • EMAS923.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.83%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Mengenal Wapres AS Kamala Harris yang mendobrak segala hambatan dalam karirnya


Minggu, 24 Januari 2021 / 09:05 WIB
Mengenal Wapres AS Kamala Harris yang mendobrak segala hambatan dalam karirnya
ILUSTRASI. Mengenal Wapres AS, Kamala Harris, yang mendobrak segala hambatan dalam karirnya

Sumber: CNBC | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wakil Presiden Amerika Serikat (AS) Kamala Harris telah mendobrak banyak hambatan dalam karirnya, termasuk menjadi wanita kulit hitam pertama dan wanita Amerika Asia Selatan pertama yang dinominasikan sebagai wakil presiden dari partai politik besar.

Harris dan Joe Biden akhirnya memenangkan pemilihan presiden 2020, Harris menjadi wakil presiden wanita pertama dalam sejarah Amerika Serikat.

Dalam video yang diposting di media sosial Minggu malam, Harris menyempatkan diri menjawab pertanyaan dari pemilih, termasuk satu pertanyaan tentang nasihatnya kepada perempuan baik tua maupun muda.

Berkaca pada perjalanan kariernya sendiri sebagai wanita dalam politik, Harris menjawab, "Anda tidak perlu meminta izin siapa pun untuk memimpin," ujarnya seperti dilansir CNBC.

Baca Juga: Profil Kamala Harris, Wakil Presiden AS baru

"Anda tahu, dalam karier saya, saya sering diberi tahu, 'Ini bukan waktu Anda. Ini bukan giliran Anda, "tambah wanita 56 tahun itu. “Dan izinkan saya memberi tahu Anda, saya makan 'tidak' untuk sarapan, jadi saya akan merekomendasikan hal yang sama. Ini sarapan yang lezat," tuturnya.

Berasal dari karir yang panjang di bidang hukum dan politik, Harris, lulusan Howard University dan University of California, Hastings College of the Law, sangat terbuka tentang penolakan yang dia hadapi dalam perjalanan profesionalnya.

Pada tahun 2003, ketika Harris, seorang pengacara San Francisco yang saat itu berusia 38 tahun, memutuskan untuk mencalonkan diri melawan petahana Terence Hallinan untuk kursi Jaksa Wilayah kota, dia diberitahu oleh banyak orang bahwa perlombaan tidak akan menguntungkannya karena dia adalah seorang jaksa yang kurang dikenal di kota.

"Banyak orang menyuruhnya untuk tidak mencalonkan diri," kata ahli strategi Demokrat dan teman lama Debbie Mesloh kepada Politico tahun lalu.

Namun tanpa ragu, Harris tetap mencalonkan diri dan kemudian menjadi jaksa wilayah kulit hitam pertama di negara bagian itu. Kemudian, tujuh tahun kemudian, dia memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai Jaksa Agung negara bagian melawan Steve Cooley, seorang Republikan populer yang menjabat sebagai Jaksa Wilayah Los Angeles County.

Baca Juga: Berlangsung selama 21 menit, ini isi pidato Joe Biden




TERBARU

[X]
×