Menilik Persaingan Bisnis Cloud di Tengah Perminataan yang Meningkat

Selasa, 05 April 2022 | 13:41 WIB   Reporter: Selvi Mayasari
Menilik Persaingan Bisnis Cloud di Tengah Perminataan yang Meningkat

ILUSTRASI. Bisnis Cloud. By: SHUTTERSTOCK


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perancang chip Advanced Micro Devices (AMD.O) akan membeli startup komputasi awan (cloud) Pensando seharga US$1,9 miliar untuk meningkatkan pusat data di tengah permintaan cloud yang meningkat.

AMD mengatakan nilai transaksi tidak termasuk modal kerja dan penyesuaian lainnya. Pensando yang didirikan pada tahun 2017 oleh empat mantan insinyur Cisco Systems Inc (CSCO.O) dan kliennya termasuk unit cloud Goldman Sachs (GS.N) dan Microsoft Corp (MSFT.O) Azure.

Startup ini membuat prosesor dan platform perangkat lunak yang sepenuhnya dapat diprogram yang membantu klien perusahaan dan pelanggan pusat data menjalankan pusat data komputasi awan seperti Amazon Web Services (AMZN.O).

Dalam bisnis cloud, pelanggan dapat memesan daya komputasi yang mereka butuhkan di berbagai belahan dunia hanya dengan beberapa klik mouse. Perangkat lunak bertanggung jawab menangani mekanisme pengacaukan data ke mesin fisik yang tepat.

Baca Juga: Alibaba Cloud Dinobatkan Sebagai Pemimpin Platform Kontainer Cloud Publik

Bisnis chip pusat data yang menguntungkan penuh dengan persaingan ketat, seperti dengan AMD Intel Corp (INTC.O) dan Nvidia Corp. Baru bulan lalu, Nvidia merilis chip baru untuk mempercepat kemampuan kecerdasan buatan di pusat data.

Kesepakatan, yang memungkinkan AMD untuk menambahkan platform Pensando ke jajaran prosesor dan chip grafisnya, diharapkan akan selesai pada kuartal kedua tahun ini.

CEO Pensando Prem Jain dan seluruh tim akan bergabung dengan AMD's Data Center Solutions Group.

Di sisi lain, TSMC, kependekan dari Taiwan Semiconductor Manufacturing Company, sejauh ini merupakan pembuat chip terbesar di dunia. Ini juga merupakan perusahaan terbesar keenam di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, dengan nilai pasar lebih dari $600 miliar, dan menyediakan chip untuk perusahaan seperti Apple, Intel, dan Nvidia.

Baca Juga: Masalah Chip, Foxconn Prediksi Pendapatan 2022 Turun Pertama Kali Dalam Enam Tahun

TSMC dan Samsung adalah satu-satunya perusahaan yang mampu memproduksi chip 5-nanometer tercanggih saat ini untuk iPhone. Namun, perusahaan Taiwan selangkah lebih maju, berencana untuk memproduksi chip 3nm pada tahun 2022, menawarkan teknologi paling canggih.

Perusahaan lain dalam daftar termasuk pembuat chip terbesar China SMIC, salah satu dari 60 perusahaan China yang masuk daftar hitam oleh Amerika Serikat pada tahun 2020. Di tingkat negara, Taiwan menyumbang 63% dari pasar, diikuti oleh Korea Selatan dengan 18%. Di kedua negara, sebagian besar pangsa pasar dimiliki oleh satu perusahaan.

Dengan adopsi perangkat 5G dan teknologi baru lainnya, permintaan chip akan sangat tinggi dan banyak diminati.

Editor: Handoyo .

Terbaru