Putusan pengadilan bahayakan kredit lebih dari US$ 6 miliar, bankir India negosiasi

Senin, 09 Agustus 2021 | 13:40 WIB   Reporter: Selvi Mayasari
Putusan pengadilan bahayakan kredit lebih dari US$ 6 miliar, bankir India negosiasi

ILUSTRASI. Ilustrasi kredit di India. REUTERS/Thomas White/Illustration/File Photo


KONTAN.CO.ID - MUMBAI. Pembicaraan informal sedang dilakukan untuk menangani dampak dari dua putusan Mahkamah Agung di India yang mengancam pembayaran kembali pinjaman yang bernilai 500 miliar rupee (US$ 6,73 miliar) ke beberapa bank terbesar di India.

Dilansir dari Reuters, Bankir yang dekat dengan masalah ini mengatakan, kegagalan untuk memulihkan dana meningkatkan tekanan di sektor perbankan yang sudah menghadapi peningkatan tingkat kredit macet dan penurunan laba akibat dampak pandemi.

Pekan lalu, Mahkamah Agung India secara efektif memblokir penjualan aset ritel Future Group senilai US$ 3,4 miliar kepada Reliance Industries, membahayakan hampir US$ 2,69 miliar utang yang dimiliki grup ritel tersebut kepada bank-bank India.

Putusan itu disampaikan beberapa hari setelah Mahkamah Agung menolak petisi untuk mengizinkan perusahaan telekomunikasi menghubungi departemen telekomunikasi untuk merundingkan kembali piutang yang terutang dalam perselisihan jangka panjang dengan telekomunikasi India.

Baca Juga: Bank Sentral India (RBI) Pertahankan Suku Bunga Rendah dan Naikkan Proyeksi Inflasi

Para bankir mengatakan, hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang apakah Vodafone Idea akan membayar utang sekitar 300 miliar rupee (US$ 4,04 miliar) kepada bank-bank India dan miliaran dolar lainnya dalam tunggakan jangka panjang kepada pemerintah.

Dua bankir, yang enggan disebut namanya, mengatakan negosiasi sedang dilakukan untuk mencoba membatasi potensi konsekuensi yang mengerikan.

Para bankir mengatakan pinjaman ke Future senilai hampir 200 miliar rupee direstrukturisasi awal tahun ini, memberikan lebih banyak waktu untuk melakukan pembayaran jatuh tempo selama dua tahun ke depan, tetapi itu dengan pemahaman bahwa Reliance akan menyelamatkannya.

Future Group tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dalam hal Future dibawa ke pengadilan kepailitan, para bankir mengatakan mereka khawatir mereka harus mengambil pemotongan pinjaman di atas 75%.

“Kekhawatiran langsung adalah bahwa kesepakatan restrukturisasi akan dilakukan untuk bank pada Desember,” kata seorang bankir di bank sektor publik yang meminjamkan uang ke Future.

Kreditur keuangan terkemuka di masa depan termasuk pemberi pinjaman terbesar di India State Bank of India, bersama dengan saingan yang lebih kecil Bank of Baroda dan Bank of India.

Baca Juga: Investor Besar di Balik Rights Issue Bank Kecil

Bank of India, bank terkemuka dalam konsorsium pinjaman untuk Future, tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Bank juga mulai membahas utang Vodafone kepada kreditur hampir 300 miliar rupee. Kreditur utama Vodafone termasuk Yes Bank, IDFC First Bank, dan IndusInd Bank, serta kreditur swasta dan milik negara lainnya.

Vodafone, Yes Bank, IDFC First Bank dan IndusInd tidak segera menanggapi permintaan komentar.

"Meskipun bank memiliki opsi untuk merestrukturisasi pinjaman jika perusahaan gagal bayar, itu hanya akan masuk akal jika ada visibilitas arus kas yang jelas, yang tidak terjadi saat ini," kata seorang bankir senior di bank sektor publik.

Pemerintah mengatakan, bank-bank India memiliki total aset bermasalah sebesar 8,24 triliun rupee (US$ 112,48 miliar).

Selanjutnya: Indian economy contracts for second quarter in a row, recovery seen next year

 

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru