kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Siapkan Penerus, Bernard Arnault, Orang Terkaya ke-3 Dunia Perpanjang Masa Jabatan


Senin, 21 Maret 2022 / 14:47 WIB
Siapkan Penerus, Bernard Arnault, Orang Terkaya ke-3 Dunia Perpanjang Masa Jabatan
ILUSTRASI. Siapkan Penerus, Bernard Arnault, Orang Terkaya ke-3 Dunia Perpanjang Masa Jabatan


Sumber: Fortune | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kepala eksekutif LVMH dan orang terkaya ketiga di dunia Bernard Arnault mengubah aturan di perusahaannya sehingga dia bisa tetap memimpin sedikit lebih lama.

Dalam pengajuan peraturan, LVMH mengatakan akan berusaha menaikkan batas usia untuk chief executive officer dari 75 tahun menjadi 80 tahun pada rapat umum tahunan berikutnya.

Melansir Fortune, Senin (21/3), Arnault, yang baru saja merayakan ulang tahunnya yang ke-73 bulan ini, telah menjalankan perusahaan selama hampir empat dekade.

Memperpanjang masa jabatannya memberi Arnault lebih banyak waktu untuk memutuskan rencana suksesi, dan banyak analis memperkirakan salah satu dari lima anaknya akan mengambil alih, mungkin menyiapkan kompetisi keluarga yang mirip dengan Suksesi HBO.

Semua anak Arnault bekerja di LVMH. Yang tertua, Delphine Arnault, 46 tahun, yang secara luas dianggap sebagai kandidat pengambilalihan terkuat, adalah wakil presiden eksekutif untuk Louis Vuitton dan satu-satunya anak Arnault yang duduk di tim eksekutif perusahaan.

Baca Juga: Selama Pandemi, Orang Super Tajir di Indonesia Malah Bertambah

Tapi saudara Delphine juga pesaing. Antoine, 44 tahun, adalah kepala komunikasi dan citra di LVMH; Alexandre, 29 tahun, bekerja sebagai wakil presiden eksekutif di Tiffany yang baru saja diakuisisi LVMH; Frédéric, 27 tahun, adalah kepala eksekutif TAG Heuer; dan yang termuda, Jean, 23, bertindak sebagai direktur pemasaran dan pengembangan jam tangan Louis Vuitton.

Arnault juga memiliki sejumlah rekan di tim eksekutifnya yang mungkin sedang mencalonkan diri.

Antonio Belloni, direktur pelaksana grup yang bertanggung jawab atas manajemen strategis dan operasional perusahaan LVMH, Michael Burke, CEO Bulgari dan Louis Vuitton, dan Nicolas Bazire, direktur pelaksana Groupe Arnault yang bertanggung jawab atas pengembangan dan akuisisi, semuanya telah bekerja di LVMH selama lebih dari dua dekade dan dapat memerlukan pertimbangan serius.

Apa yang dikatakan para analis

“Ini sepertinya menandakan bahwa Bernard Arnault berencana untuk bertahan lebih lama di pucuk pimpinan grup, secara keseluruhan positif bagi LVMH, karena kandidat penerus akan memiliki lebih banyak waktu untuk matang dan mendapatkan pengalaman serta daya tarik,” kata Luca Solca, analis riset senior di kelompok barang mewah global di Bernstein.

Ketika ditanya apakah salah satu anak Arnault diposisikan untuk mengambil alih, Solca memberi tahu Fortune, "Ya, saya yakin ini mungkin terjadi," ucapnya.

Baca Juga: Para Miliarder Dunia Berganti Posisi, Berikut 10 Daftar Orang Terkaya Dunia Pekan Ini

Usulan perubahan batas usia menunjukkan bahwa Arnault "memberi dirinya waktu yang lebih lama untuk memutuskan" pada rencana suksesinya, Philippe Pele-Clamour, seorang profesor di sekolah bisnis HEC Paris, mengatakan kepada Bloomberg.

Kisah Arnault

Bernard Arnault, yang lahir dari keluarga kaya di Lille, pertama kali bergabung dengan bisnis mewah dengan mengakuisisi perusahaan bangkrut Agache-Willot-Boussac, konglomerat tekstil dan ritel yang memiliki Christian Dior, dari pemerintah Prancis pada tahun 1984.

Setelah mengakuisisi perusahaan bermasalah, Arnault memberhentikan 9.000 pekerja dalam dua tahun, sebuah langkah yang membuatnya mendapat julukan "The Terminator." 




TERBARU

[X]
×