kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

The Fed memberi sinyal kenaikan suku bunga pada tahun 2022 saat inflasi naik


Kamis, 16 Desember 2021 / 05:30 WIB
The Fed memberi sinyal kenaikan suku bunga pada tahun 2022 saat inflasi naik


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Federal Reserve mengatakan akan mengakhiri pembelian obligasi era pandemi pada Maret seiring target inflasinya yang telah terpenuhi, dan membuka jalan bagi kenaikan suku bunga tiga perempat poin persentase pada akhir 2022 sejalan dengan berakhirnya kebijakan yang diberlakukan pada awal krisis kesehatan.

Mengutip Reuters, Kamis (16/12), dalam proyeksi ekonomi baru yang dirilis setelah akhir pertemuan kebijakan dua hari, para pejabat memperkirakan bahwa inflasi akan mencapai 2,6% tahun depan, dibandingkan dengan 2,2% yang diproyeksikan pada bulan September, dan tingkat pengangguran akan turun menjadi 3,5% - mendekati atau melebihi kesempatan kerja penuh.

Akibatnya, pejabat memproyeksikan suku bunga acuan bank sentral AS akan perlu naik dari level mendekati nol saat ini menjadi 0,90% pada akhir 2022. 

Itu akan memulai siklus kenaikan yang akan melihat tingkat suku bunga kebijakan Fed naik menjadi 1,6% pada tahun 2023 dan 2,1% pada tahun 2024 - mendekati tetapi tidak pernah melebihi tingkat yang akan dianggap membatasi kegiatan ekonomi.

Baca Juga: Wall Street turun jelang hasil rapat FOMC

"Perekonomian tidak lagi membutuhkan peningkatan jumlah dukungan kebijakan," kata Gubernur Fed Jerome Powell dalam konferensi pers setelah pertemuan. 

"Dalam pandangan saya, kami membuat kemajuan pesat menuju lapangan kerja maksimum."

Skenario yang ditetapkan oleh The Fed adalah, secara garis besar, pendaratan mulus yang diharapkan para pejabatnya akan terjadi, dengan inflasi secara bertahap mereda di tahun-tahun mendatang sementara pengangguran tetap rendah dalam ekonomi yang sedang tumbuh.

Waktu kenaikan pertama pada tahun 2022, kata bank sentral, sekarang hanya akan bergantung pada jalur pasar kerja yang diperkirakan akan terus membaik dalam beberapa bulan mendatang.

Turun dari pernyataan kebijakan terbaru adalah referensi apa pun ke inflasi hanya sementara, The Fed malah mengakui bahwa kenaikan harga telah melampaui target 2% "untuk beberapa waktu."

Inflasi tahunan telah berjalan lebih dari dua kali lipat target Fed dalam beberapa bulan terakhir.

Untuk membuka pintu bagi kenaikan suku bunga, The Fed mengumumkan akan menggandakan kecepatan pembelian obligasi taper, menempatkannya di jalur untuk mengakhiri pembelian Treasuries dan sekuritas berbasis hipotek (MBS) pada bulan Maret. 
Sampai baru-baru ini, bank sentral telah membeli $120 miliar Treasuries dan MBS setiap bulan untuk membantu mendorong pemulihan ekonomi.

Saham AS ditutup naik tajam, sementara imbal hasil treasury juga naik. Dolar awalnya menguat setelah rilis pernyataan dan proyeksi Fed sebelum akhirnya terkoreksi dan diperdagangkan lebih rendah terhadap mata uang utama.

Para trader berjangka memperkirakan kenaikan suku bunga pertama pada Mei dan kedua pada akhir 2022.




TERBARU

[X]
×