Wall Street Menguat di Pekan Ini, Nasdaq Melesat Paling Tinggi

Sabtu, 09 Juli 2022 | 09:00 WIB Sumber: Reuters
Wall Street Menguat di Pekan Ini, Nasdaq Melesat Paling Tinggi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street menutup pekan ini dengan sedikit pergerakan. Dengan posisi itu, tiga indeks utama tampil cemerlang sepanjang pekan ini, yang dipersingkat oleh libur Hari Kemerdekaan yang terjadi di awal minggu.

Jumat (8/7), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 46,4 poin atau 0,15% menjadi 31.338,15, indeks S&P 500 melemah 3,24 poin atau 0,08% ke 3.899,38 dan indeks Nasdaq Composite naik 13,96 poin atau 0,12% ke 11.635,31.

Indeks Nasdaq pun berhasil membukukan kenaikan kelima berturut-turut. Ini jadi penguatan penutupan terpanjang bagi indeks tersebut sejak awal November 2021.

Di sisi lain, ketiga tolok ukur indeks utama bursa saham Amerika Serikat (AS) berakhir dengan kokoh untuk minggu yang dipersingkat oleh liburan Hari Kemerdekaan.

Untuk minggu ini, Nasdaq naik 4,5%, sedangkan S&P dan Dow masing-masing menguat 1,9% dan 0,8%.

Pada perdagangan yang bergejolak di sesi ini, dipengaruhi oleh data dari Departemen Tenaga Kerja yang merilis data non-farm payrolls yang naik 372.000 pekerjaan pada Juni. Realisasi ini lebih tinggi dari perkiraan kenaikan 268.000 pekerjaan, menurut jajak pendapat ekonom Reuters.

Baca Juga: Batal Diakuisisi Elon Musk, Twitter Bakal Ambil Jalur Hukum

Laporan tersebut juga menunjukkan tingkat pengangguran tetap di dekat posisi terendah sebelum pandemi di 3,6% dan pendapatan rata-rata per jam naik 0,3%, setelah naik 0,4% di bulan Mei.

Setelah paruh pertama tahun yang brutal, pasar saham AS memulai bulan Juli dengan pijakan yang kuat karena investor mengambil bantuan dari pelonggaran harga komoditas dan The Fed mengisyaratkan program kenaikan suku bunga yang lebih keras di tengah kekhawatiran resesi.

"Kami pikir pasar memiliki ukuran yang tepat, dan akan terus menyesuaikan saat kami melihat data makro dan saat kami bekerja melalui musim pendapatan," kata Mike Loukas, Chief Executive TrueMark Investments.

"Sekarang masalah orang yang mencoba mencari tahu di mana titik masuknya, dan di mana dasarnya atau apakah kita dekat dengannya."

Namun, investor tetap gelisah, menyaring setiap data baru dan komentar dari gubernur The Fed untuk melihat bagaimana hal ini dapat memengaruhi rencana bank sentral AS untuk secara dramatis mengubah suku bunga lebih tinggi.

Ini menghasilkan perdagangan yang bergejolak pada hari Jumat, dengan ketiga tolok ukur utama mengalami periode di wilayah positif dan negatif.

"Pasar mencurigai ketika Anda mulai melihat tanda-tanda yang benar-benar kuat dari The Fed yang melonggarkan jalur kenaikan suku bunga dan indikator utama meningkat, kita mungkin akan mendapatkan pergerakan ke atas yang cukup bagus di pasar, dan tidak ada yang mau melewatkan itu," kata Derek Izuel, Chief Investment Officer Shelton Capital Management.

"Jadi kita akan mengalami volatilitas ini karena kita memiliki semua awal yang salah ini di sepanjang jalan."

Baca Juga: Wall Street Turun, Data Tenaga Kerja yang Membaik Menambah Potensi Kenaikan Bunga

Dengan musim pendapatan di tikungan, investor akan fokus pada perkiraan perusahaan serta data inflasi utama yang diharapkan minggu depan untuk mengukur kesehatan ekonomi.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, sampai saat ini di antara pembuat kebijakan bank sentral yang paling dovish, mengatakan pada hari Jumat bahwa dia "sepenuhnya" mendukung kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi akhir bulan ini.

Berbicara kemudian pada hari Jumat, Presiden Federal Reserve New York John Williams tidak menentukan apakah dia mendukung kenaikan setengah poin atau tiga perempat poin pada pertemuan Fed Juli mendatang, tetapi mengakui kenaikan suku bunga mempengaruhi perekonomian.

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru