kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.107
  • SUN97,12 0,58%
  • EMAS621.140 0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

China dan Jepang kurangi kepemilikan obligasi AS di November

Kamis, 18 Januari 2018 / 12:23 WIB

China dan Jepang kurangi kepemilikan obligasi AS di November
ILUSTRASI. Bursa AS

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Jumlah kepemilikan surat utang Amerika Serikat (AS) yang digenggam China dan Jepang sebagai kreditur terbesar Amerika Serikat (AS) turun per November 2017. 

Langkah itu untuk mendukung kebijakan bank sentral negara tersebut yang mencoba menurunkan exposure dollar AS terhadap cadangan devisa mereka. 

Laporan Kementerian Keuangan AS yang dirilis Rabu (17/1) menyebutkan, kepemilikan China terhadap obligasi AS turun jadi US$ 1,17 triliun di November 2017. Ini menjadi yang terendah dalam empat bulan sebelumnya. Pada Oktober, kepemilikan China pada obligasi AS sebesar US$ 1,18 triliun. 

Sementara Jepang sebagai negara kedua terbesar yang memegang obligasi AS setelah China, mengurangi kepemilikan obligasi AS selama tiga bulan berturut-turut menjadi US$ 1,08 triliun di November 2017. Ini menjadi level terendah sejak Juni 2013. 

Adarsh Sinha dan Yang Chen, Analis Bank of America Merrill Lynch berpendapat, diversifikasi cadangan devisa dalam dollar AS telah menjadi berita belakangan ini di tengah kinerja dollar AS dan surat utang AS yang menurun belakangan ini. 

International Monetary Fund (IMF) bulan lalu melaporkan porsi dollar AS di cadangan devisa mata uang global  menyusut pada kuartal III-2017 menjadi 63,5%. Jumlah tersebut menjadi yang terkecil sejak pertengahan 2014. 

Sementara bank sentra asing mengurangi  kepemilikan obligasi pemerintah AS, investor swasta asing menunjukkan minat yang stabil pada saham AS dan obligasi korporasi AS. Pembelian saham secara neto di bursa AS dari luar negeri mencapai US$ 12,67 miliar pada November 2017. Jumlah tersebut sedikit lebih tinggi dari Oktober 2017 yang sebesar US$ 12,31 miliar. 

Total pembelian obligasi korporasi secara netto di bursa AS tumbuh menjadi US$ 28,7 miliar. Jumlah tersebut paling tinggi setidaknya sejak Januari 2014. 

 

 


Sumber : Reuters
Editor: Rizki Caturini

AMERIKA SERIKAT / AS

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 1.0937 || diagnostic_web = 1.2664

Close [X]
×