kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,36   -7,11   -0.75%
  • EMAS918.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Badan Kesehatan Prancis rekomendasikan suntikan vaksin Covid-19 kedua ditunda 6 pekan


Minggu, 24 Januari 2021 / 11:48 WIB
Badan Kesehatan Prancis rekomendasikan suntikan vaksin Covid-19 kedua ditunda 6 pekan
ILUSTRASI. Badan Kesehatan Prancis merekomendasikan suntikan vaksin Covid-19 kedua ditunda 6 pekan.

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - PARIS. Badan Penasihat Kesehatan Tertinggi Prancis pada hari Sabtu merekomendasikan penggandaan waktu antara orang yang diberi vaksinasi Covid-19 pertama dan kedua menjadi enam minggu dari sebelumnya tiga minggu untuk meningkatkan jumlah yang diinokulasi.

Jarak antara suntikan pertama dan kedua di Prancis saat ini adalah tiga minggu untuk orang-orang di panti jompo, yang mendapat prioritas, dan empat minggu untuk orang lain seperti petugas kesehatan.

Mengutip Reuters, Minggu (24/1), Haute Autorite de Sante (HAS) mengatakan dengan memberikan jarak antara dua vaksinasi yang diperlukan dari vaksin Pfizer/ BioNtech dan Moderna akan memungkinkan perawatan setidaknya 700.000 lebih orang di bulan pertama.

"Meningkatnya jumlah infeksi dan kedatangan varian baru yang mengkhawatirkan menuntut percepatan kampanye vaksinasi untuk mencegah epidemi melonjak dalam beberapa minggu mendatang," kata HAS dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Daftar 17 kriteria orang yang tidak boleh terima vaksin virus corona

HAS mengatakan bahwa meskipun tidak ada kesepakatan antara negara yang berbeda tentang timelag optimal antara dua suntikan, tampaknya masuk akal untuk menunda suntikan kedua menjadi enam minggu karena suntikan pertama sudah memberikan perlindungan terhadap virus corona mulai hari ke-12 atau ke-14 setelahnya.

Ia menambahkan bahwa penting bagi orang untuk mendapatkan suntikan kedua.

HAS adalah badan penasehat independen yang rekomendasinya dapat menginspirasi kebijakan pemerintah tetapi tidak secara otomatis diterjemahkan menjadi tindakan.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan awal bulan ini bahwa orang harus mendapatkan dua dosis vaksin Pfizer / BioNTech dalam waktu 21 hingga 28 hari.

Baca Juga: Aturan umrah terbaru, usia jamaah bisa hingga 60 tahun

Beberapa negara sedang mempertimbangkan cara untuk mengurangi persediaan vaksin Covid-19 yang langka, termasuk dengan menunda interval dosis atau mengurangi ukuran dosis.

Di Inggris, regulator telah memutuskan bahwa suntikan dapat diberikan hingga 12 minggu, meskipun sekelompok dokter Inggris telah menulis kepada kepala petugas medis Inggris untuk memintanya memotong jarak antara dosis vaksin Pfizer / BioNTech menjadi enam minggu.

Pfizer dan BioNTech telah memperingatkan bahwa mereka tidak memiliki bukti bahwa vaksin mereka akan terus melindungi jika dosis kedua diberikan lebih dari 21 hari setelah dosis pertama.

Selanjutnya: Penjelasan Kemenkes pentingnya vaksin Covid-19 untuk kurangi keparahan

 

 




TERBARU

[X]
×