Bank Dunia Siapkan Paket Bantuan untuk Sri Lanka, IMF: Pembicaraan Membuahkan Hasil

Minggu, 24 April 2022 | 06:08 WIB Sumber: Reuters
Bank Dunia Siapkan Paket Bantuan untuk Sri Lanka, IMF: Pembicaraan Membuahkan Hasil

ILUSTRASI. Logo Bank Dunia


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Bank Dunia tengah mempersiapkan paket bantuan darurat untuk negara Sri Lanka yang dilanda krisis. International Monetary Fund (IMF) menyatakan, diskusi teknis dengan Sri Landa mengenai permintaan pinjamannya berbuah hasil.

Sri Lanka kini tengah berjuang untuk membayar impor di tengah krisis utang dan penurunan cadangan devisa yang tajam yang memicu lonjakan inflasi. Pemadaman listrik yang berkepanjangan dan kekurangan bahan bakar, makanan dan obat-obatan memicu protes nasional.

Mengutip Reuters, Minggu (24/4), pekan ini, Menteri Keuangan Sri Lanka Ali Sabry berada di Washington untuk berbicara dengan IMF, Bank Dunia, India dan negara lainnya untuk membahas bantuan pembiayaan untuk negaranya. Sri Lanka telah menangguhkan sebagian pembayaran utang luar negerinya sebesar US$ 51 miliar.

Juru bicara Bank Dunia mengatakan, paket tanggap darurat Bank Dunia mencakup US$ 10 juta yang akan segera tersedia untuk pembelian obat-obatan esensial, dana dialihkan dari proyek kesiapsiagaan kesehatan Covid-19 yang sedang berlangsung.

Baca Juga: Sri Lanka Krisis, UNDP Minta Pemerintah Sri Lanka Guyur Bansos

Kreditur global, yang bersama dengan IMF mengadakan pertemuan musim semi minggu ini, tidak memberikan nilai total untuk paketnya, tetapi Sabry mengatakan pada hari Jumat bahwa sekitar US$ 500 juta bantuan sedang dipertimbangkan.

Juru bicara Bank Dunia mengatakan paket itu akan memanfaatkan proyek-proyek yang dibiayai bank yang ada dan menggunakan kembali dana untuk menyediakan obat-obatan, makanan untuk anak-anak sekolah dan bantuan tunai untuk rumah tangga miskin dan rentan dengan cepat.

Dukungan untuk menyediakan gas untuk memasak, persediaan makanan pokok, benih dan pupuk serta kebutuhan pokok lainnya juga sedang dibahas, kata juru bicara itu, seraya menambahkan bahwa Bank Dunia "sangat prihatin" tentang situasi di Sri Lanka.

IMF mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa pembicaraan antara stafnya berfokus pada perlunya Sri Lanka untuk menerapkan "strategi yang kredibel dan koheren" untuk memulihkan stabilitas makroekonomi, dan untuk memperkuat jaring pengaman sosialnya serta melindungi orang miskin dan rentan selama situasi saat ini. krisis.

Baca Juga: Krisis Ekonomi Memburuk, Kerusuhan Meletus di Sri Lanka

"Tim IMF menyambut baik rencana pihak berwenang untuk terlibat dalam dialog kolaboratif dengan kreditur mereka," kata kepala misi IMF Sri Lanka Masahiro Nozaki dalam sebuah pernyataan setelah negara itu mengambil langkah-langkah untuk menjajaki restrukturisasi sekitar US$ 12 miliar dalam bentuk obligasi negara.

Sabry mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa pembicaraan dengan IMF difokuskan pada program Extended Fund Facility yang lebih tradisional, tetapi pembiayaan perantara sebesar US$ 3 miliar hingga US$ 4 miliar diperlukan sementara ini dapat diselesaikan.

IMF telah mengatakan bahwa utang Sri Lanka perlu ditempatkan pada jalur yang berkelanjutan sebelum dapat memberikan pinjaman baru ke Kolombo - sebuah proses yang dapat memerlukan negosiasi panjang dengan China dan kreditur negara lainnya.

Sabry mengatakan pada hari Jumat bahwa selain pinjaman IMF dan bantuan Bank Dunia, Sri Lanka sedang berdiskusi dengan India sekitar US$ 1,5 miliar dalam pembiayaan jembatan untuk membantu melanjutkan impor penting, dan menambahkan bahwa ia juga telah mendekati China, Jepang dan Asia Development Bank untuk meminta bantuan.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru