kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bill Gates Tempatkan 82% Portofolionya Hanya di 4 Saham Ini


Sabtu, 02 Maret 2024 / 09:10 WIB
Bill Gates Tempatkan 82% Portofolionya Hanya di 4 Saham Ini
ILUSTRASI. Miliarder Bill Gates


Sumber: The Motley Fool | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebagian besar investor pasti mengenal Bill Gates, miliarder dermawan dan salah satu pendiri Microsoft. Setelah memimpin perusahaan teknologi tersebut selama seperempat abad, Gates mengundurkan diri untuk menghabiskan lebih banyak waktu pada kegiatan amalnya. 

Sejak itu, kekayaan Gates terus bertambah dan kini kekayaannya diperkirakan mencapai US$ 127,7 miliar, menurut Forbes, menjadikannya orang terkaya ketujuh di dunia.

Upaya amal Gates sebagian besar terfokus pada Bill & Melinda Gates Foundation Trust. Misi dari kepercayaan ini adalah "untuk menciptakan dunia di mana setiap orang memiliki kesempatan untuk menjalani kehidupan yang sehat dan produktif." 

Baca Juga: Terkenal Hidup Hemat & Sederhana, Bill Gates Tidak Buang-Buang Uang Untuk 7 Hal Ini

Yayasan ini telah menghabiskan hampir US$ 54 miliar sejak tahun 2000, untuk mengatasi masalah-masalah yang paling sulit dan paling penting. Akibatnya, kepemilikan perwalian terus berubah. Meski memegang saham di puluhan perusahaan, empat saham ternama mendominasi daftar tersebut.

1.Microsoft: 34%

Tidak mengherankan jika Microsoft akan memimpin kelompok ini, mengingat ikatan erat Gates dengan perusahaan tersebut. Selain itu, ia menyemai yayasan tersebut dengan menyumbangkan sebagian besar saham Microsoft miliknya.

Gates Foundation memiliki lebih dari 38 juta lembar saham Microsoft senilai US$ 14,3 miliar.

Di bawah pengawasan CEO Satya Nadella, Microsoft telah mengalihkan fokusnya dari perangkat lunak lokal ke cloud, sebuah strategi yang sangat sukses.

Pada kalender kuartal keempat tahun 2023, Microsoft Azure adalah penyedia infrastruktur cloud terbesar kedua di dunia, menguasai 26% pasar, menurut firma analis teknologi Canalys. 

Mungkin yang lebih penting, ini adalah penyedia cloud Tiga Besar dengan pertumbuhan tercepat, tumbuh 30% dari tahun ke tahun, mengalahkan Amazon Web Services dan Google Cloud Alphabet, yang masing-masing tumbuh sebesar 13% dan 26%. 

Baca Juga: 7 Pesan Jenius Warren Buffett yang Harus Dijalankan Jika Ingin Menjadi Miliarder

Selain itu, pendapatan cloud kini mewakili 54% total pendapatan Microsoft dan merupakan upaya besar perusahaan yang tumbuh paling cepat.

Mungkin peluang terbesar Microsoft adalah kecerdasan buatan (AI). Perusahaan ini bergerak cepat untuk memanfaatkan kebangkitan AI generatif, dan posisinya sebagai pemimpin cloud memberi Microsoft jalur yang tepat untuk menjual AI kepada pelanggan cloud-nya. Faktanya, pada kuartal terakhir, Microsoft mencatat pertumbuhan Azure mencakup “enam poin pertumbuhan dari layanan AI.”

Terakhir, Microsoft telah membayar dividen secara konsisten sejak tahun 2004, dengan kenaikan tahunan sebanyak 14 kali berturut-turut. Imbal hasil (yield) tampaknya hanya sebesar 0,7%, namun hal ini sebagian besar disebabkan oleh apresiasi harga saham yang kuat selama dua tahun terakhir. 

Saham tersebut telah menghasilkan keuntungan dividen sebesar 265% selama lima tahun terakhir, meskipun terjadi penurunan ekonomi terburuk dalam beberapa tahun terakhir.

Baca Juga: 2 Cara Menyingkirkan Kebiasaan Buruk Menurut Warren Buffett Agar Sukses

Selain itu, seiring dengan meningkatnya keuntungan Microsoft, rasio pembayarannya turun hingga 25% -- mendekati level terendah dalam satu dekade. Hal ini memberi Microsoft banyak sumber daya untuk meningkatkan dividennya di masa mendatang.




TERBARU

[X]
×