kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45793,95   -1,37   -0.17%
  • EMAS942.000 0,43%
  • RD.SAHAM 0.14%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.04%

Boris Johnson ancam usir anggota parlemen Partai Konservatif yang tolak Brexit


Senin, 02 September 2019 / 16:52 WIB
Boris Johnson ancam usir anggota parlemen Partai Konservatif yang tolak Brexit
Boris Johnson memasuki rumah dinas Perdana Menteri Inggris

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  LONDON. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengancam akan mengusir anggota parlemen pemberontak dari Partai Konservatifnya jika mereka menggagalkan rencana Brexit yang digagasnya dengan memilih untuk mencegah keluarnya kesepakatan dari Uni Eropa.

Janji Johnson untuk meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober dengan atau tanpa perjanjian perceraian telah mendorong Inggris menuju krisis konstitusional dan pertikaian dengan 27 anggota blok lainnya, dengan pemilihan salah satu kemungkinan.

Baca Juga: Partai oposisi mencegah no-deal Brexit, poundsterling menguat

Mengutip Reuters, Senin (2/9). pemberontak dari Partai Konservatif merencanakan bersama partai-partai oposisi untuk mengambil kendali parlemen dan mengikat tangan pemerintah dengan undang-undang yang akan memblokir jalan keluar tanpa kesepakatan dari UE yang mereka katakan akan merusak perekonomian.

Dengan hanya lebih dari 24 jam sampai parlemen kembali pada hari Selasa dari liburan musim panasnya, para pendukung Johnson memperingatkan para pemberontak bahwa jika mereka memberikan suara menentang pemerintah mereka akan memberikan kontrol parlemen kepada pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn.

"Jika mereka gagal memberikan suara dengan pemerintah pada hari Selasa, mereka akan menghancurkan posisi negosiasi pemerintah dan menyerahkan kontrol parlemen kepada Jeremy Corbyn," kata seorang sumber di kantor cambuk, yang bertanggung jawab atas disiplin partai.

"Anggota parlemen Konservatif mana pun (anggota parlemen) yang melakukan hal ini akan mencabut cambuknya dan tidak akan berdiri sebagai calon Konservatif dalam pemilihan," kata sumber itu.

Baca Juga: Kenaikan harga aluminium tertekan Brexit

Lebih dari tiga tahun sejak Inggris memberikan suara 52-48% dalam referendum untuk meninggalkan Uni Eropa, masih belum jelas tentang ketentuan apa, atau memang apakah Brexit akan terjadi.

Corbyn, pemimpin sosialis veteran Buruh, akan mengatakan pada hari Senin dia siap untuk melakukan segala yang mungkin untuk menghentikan Brexit yang tidak ada kesepakatan, menggambarkannya sebagai upaya terakhir untuk menarik Inggris dari jurang.



TERBARU

[X]
×