kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Cetak Sejarah, Elon Musk Kena Denda US$ 56 miliar Kalah Lawan Drummer Heavy Metal


Minggu, 04 Februari 2024 / 04:05 WIB
Cetak Sejarah, Elon Musk Kena Denda US$ 56 miliar Kalah Lawan Drummer Heavy Metal
ILUSTRASI. Tesla Chief Executive Officer Elon Musk gets in a Tesla car as he leaves a hotel in Beijing, China May 31, 2023. REUTERS/Tingshu Wang


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID -  WILMINGTON, Delaware - Taipan Elon Musk terpaksa menderita salah satu kerugian hukum terbesar dalam sejarah Amerika Serikat. 

Hal ini setelah minggu ini ketika kekayaan CEO Tesla itu mesti dicabut hingga US$ 56 miliar akibat kalah dalam kasus gugatan hukum yang diajukan oleh lawan yang tidak terduga yakni mantan drummer heavy metal Richard Tornetta.

Richard Tornetta menggugat Musk pada tahun 2018, ketika penduduk Pennsylvania itu hanya memiliki sembilan saham Tesla. 

Kasus ini akhirnya dibawa ke pengadilan pada akhir tahun 2022 dan pada hari Selasa seorang hakim memihak Tornetta, membatalkan kesepakatan gaji yang sangat besar karena tidak adil terhadap dia, dan semua sesama pemegang saham Tesla.

Tornetta tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar dan pengacaranya menolak memberikan komentar atas putusan hakim ini.

Pada kasus Tornetta, Elon Musk memang menang dalam serangkaian persidangan yang menuduh Tornetta melakukan pencemaran nama baik, melanggar kewajibannya kepada pemegang saham, dan melanggar undang-undang sekuritas.

Berdasarkan kehadiran online-nya, Tornetta tampaknya lebih tertarik untuk menciptakan perlengkapan audio bagi para penggemar penyesuaian mobil daripada mengejar kelebihan dan penyimpangan perusahaan Tesla.

Dia telah memposting video ceria tentang gadget yang dia buat, atau yang mengalami kecelakaan, termasuk menjelaskan bagaimana dia membakar alisnya.

Tornetta juga muncul dalam video bermain drum di bekas klub legendaris New York CBGB dengan band metalnya yang sekarang sudah tidak ada lagi, "Dawn of Correction", yang menggambarkan suaranya sebagai "tendangan cepat ke wajah dengan sepatu bot kerja berujung baja."

Di media sosial, para penggemar Tesla dan Musk tampaknya menganggap kasus ini sebagai parodi keadilan dan berspekulasi tentang niat dan afiliasi politik Tornetta. 

Mereka mempertanyakan bagaimana seorang investor dengan kepemilikan yang sangat kecil dapat menggunakan kekuasaan tersebut.

Kasus hukum korporasi Delaware penuh dengan kasus-kasus yang memuat nama-nama investor individu dengan kepemilikan saham kecil yang akhirnya membentuk hukum baru bagi korporasi di Amerika.

Banyak firma hukum yang mewakili pemegang saham memiliki investor yang dapat diajak bekerja sama untuk mengajukan kasus, kata Eric Talley, pengajar hukum perusahaan di Columbia Law School. 

Mereka mungkin merupakan dana pensiun dengan kepemilikan saham yang luas, tetapi seringkali juga merupakan individu seperti Tornetta.

Penggugat menandatangani dokumen untuk mengajukan gugatan dan kemudian menyingkir, kata Talley. Para investor tidak membayar firma hukum, yang menangani kasus ini secara darurat, seperti yang dilakukan para pengacara dalam kasus Elon Musk.

Tornetta mendapat manfaat dari memenangkan kasus ini dengan cara yang sama seperti yang diperoleh pemegang saham Tesla lainnya: menghemat miliaran dolar bagi perusahaan yang dibayarkan oleh dewan direksi yang patuh kepada Elon Musk.

Kelompok-kelompok bisnis telah lama mengkritik kasus-kasus yang diajukan oleh perorangan sebagai indikasi adanya potensi litigasi yang sewenang-wenang. 

Di Delaware 10 tahun yang lalu dilanda tuntutan hukum yang dipimpin oleh investor ritel yang memiliki beberapa saham yang menantang kesepakatan merger. 

Kasus-kasus tersebut sering kali diselesaikan dengan cepat dengan penyelesaian yang tidak berarti yang selalu mencakup pembayaran kepada pengacara yang membawa kasus tersebut. Hakim dan anggota parlemen Delaware akhirnya mengekang praktik tersebut.

Para ahli mengatakan orang-orang seperti Tornetta sangat penting dalam kepolisian. Para pembuat undang-undang dan hakim telah lama menginginkan perusahaan-perusahaan investasi besar untuk memimpin litigasi perusahaan karena mereka lebih siap untuk mengawasi taktik pengacara mereka. 

Namun para ahli mengatakan fund manager tidak ingin membahayakan hubungan di Wall Street. Jadi, terserah pada Tornetta untuk menghadapi Elon Musk.

“Namanya kini tercatat dalam sejarah hukum perusahaan,” kata Talley. “Murid-murid saya akan membaca Tornetta v Musk selama 10 tahun ke depan.”




TERBARU

[X]
×