kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

China Hapus Nama Israel dari Peta


Kamis, 02 November 2023 / 06:28 WIB
China Hapus Nama Israel dari Peta


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pengguna internet di China memperhatikan bahwa nama negara Israel tidak lagi muncul di peta digital online yang disediakan oleh perusahaan seperti Baidu dan Alibaba. Hal ini dilaporkan pertama kali oleh The Wall Street Journal.

Mengutip Economic Times, pengguna internet China telah melihat perkembangan ini sejak perang antara Israel dan Hamas pecah pada awal Oktober. 

Laporan tersebut mengatakan bahwa meskipun peta online Baidu yang berbahasa Mandarin menandai perbatasan Israel yang diakui secara internasional, namun peta tersebut tidak secara jelas mengidentifikasi nama negara tersebut. 

Melansir Daily Mail, Jonathan Cheng, kepala biro WSJ China, menuliskan tweet: 

"Pengguna internet China mengungkapkan kebingungannya karena nama 'Israel' tidak muncul di peta digital dari Baidu dan Alibaba, sebuah ambiguitas yang cocok dengan diplomasi Beijing yang tidak jelas dan kontras dengan perhatian umum mereka terhadap peta."

Rusia dan Tiongkok pada hari Rabu memveto usulan AS agar Dewan Keamanan PBB mengambil tindakan terhadap konflik Israel-Hamas dengan menyerukan jeda dalam pertempuran untuk memungkinkan akses bantuan kemanusiaan, perlindungan warga sipil dan penghentian mempersenjatai Hamas dan militan lainnya di wilayah Jalur Gaza.

Baca Juga: Dedolarisasi Masih Dilakukan China, Caranya dengan Beli Banyak Emas

Tiongkok memveto resolusi tersebut karena mereka ingin menyerukan gencatan senjata – sesuatu yang ditolak oleh Amerika Serikat.

“Proposal AS tersebut tidak mencerminkan seruan terkuat di dunia untuk melakukan gencatan senjata, mengakhiri pertempuran, dan tidak membantu menyelesaikan masalah ini,” kata Duta Besar Tiongkok untuk PBB Zhang Jun kepada dewan setelah pemungutan suara.

Dia menambahkan, “Pada saat ini, gencatan senjata bukan sekedar istilah diplomatik. Ini berarti nyawa dan kematian banyak warga sipil."

Mengutip Economic Times, Israel memulai konflik dengan kelompok militan Palestina Hamas menyusul serangkaian serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel pada tanggal 7 Oktober. Pada kejadian itu, korban tewas mencapai lebih dari 1.400 orang, terutama warga sipil. Hamas juga melakukan aksi penyanderaan terhadap lebih dari 230 orang warga Israel. 

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan kampanye pemboman udara yang signifikan di Gaza, yang berada di bawah kendali Hamas. Pada saat yang sama, perang darat yang telah lama dinantikan pun dimulai di wilayah tersebut.

Baca Juga: Militer Israel Diduga Gunakan Bom Fosfor Putih di Lebanon

Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada tanggal 8 Oktober mengecam tindakan Israel yang melampaui ruang lingkup pertahanan diri dan menyerukannya untuk menghentikan hukuman kolektif terhadap rakyat Gaza.

“(Israel) harus mendengarkan dengan sungguh-sungguh seruan masyarakat internasional… dan menghentikan hukuman kolektif terhadap rakyat Gaza,” kata Wang pada hari Minggu, sebagai tanggapan terkuat China terhadap konflik tersebut sejauh ini.

Para pejabat Barat awalnya mengkritik Beijing karena tidak menyebut nama Hamas dalam pernyataannya mengenai konflik Israel-Gaza.

China pada tahun ini telah mengintensifkan upaya diplomatiknya di Timur Tengah dan memfasilitasi kesepakatan tak terduga antara musuh lama Arab Saudi dan Iran pada bulan Maret. 

Pengaturan ini, yang dimediasi oleh Beijing, menandai berakhirnya konflik mereka dan pemulihan hubungan diplomatik.

Permusuhan antara Iran dan Arab Saudi, yang berdampak buruk pada banyak negara di kawasan, termasuk Irak, Suriah, Lebanon, Yaman, dan Bahrain, merupakan sumber utama ketidakstabilan di kawasan tersebut.




TERBARU

[X]
×