China: Laut China Selatan Bukan Taman Safari Atau Arena Kompetisi

Selasa, 26 Juli 2022 | 07:15 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
China: Laut China Selatan Bukan Taman Safari Atau Arena Kompetisi

ILUSTRASI. Menteri Luar Negeri China Wang Yi menegaskan, Laut China Selatan bukanlah taman safari bagi kekuatan di luar kawasan. U.S. Navy/Handout via REUTERS


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Menteri Luar Negeri China Wang Yi menegaskan, Laut China Selatan bukanlah taman safari bagi kekuatan di luar kawasan. Laut China Selatan juga bukan arena persaingan kekuatan besar. Oleh karenanya, dia mendesak negara-negara Asean untuk menolak campur tangan pihak luar.

Melansir The Straits Times, berbicara di sebuah acara untuk menandai peringatan 20 tahun penandatanganan Declaration on the Conduct (DOC) Para Pihak di Laut China Selatan pada November 2002, diplomat top China juga mendorong negara-negara Asean untuk mencapai kesepakatan dengan China tentang Code of Conduct (COC) untuk saluran perairan.

Wang menggambarkan COC, yang akan memberikan pedoman untuk membantu mengelola perselisihan dengan cara damai, sebagai versi yang ditingkatkan dari DOC.

Ketika China mencoba untuk meningkatkan keterlibatannya dengan Asia Tenggara, lokakarya satu hari di Beijing menyediakan forum untuk diskusi yang ramah. Para peserta termasuk perwakilan pemerintah dan akademisi dari 10 negara Asean dan China.

Wakil Perdana Menteri Kamboja Hor Namhong, Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah dan Sekretaris Tetap Myanmar untuk Urusan Luar Negeri U Chan Aye juga memberikan sambutan pembukaan.

Berbicara melalui tautan video, Wang menekankan kerja sama untuk menjaga perdamaian di jalur air.

Baca Juga: Bertolak ke Beijing, Jokowi Memulai Rangkaian Kunjungan ke Tiga Negara di Asia Timur

"Kita harus terus menegakkan garis dasar perdamaian," katanya. "Laut Cina Selatan bukanlah 'taman safari' bagi negara-negara di luar kawasan, juga tidak boleh menjadi 'arena pertempuran' bagi kekuatan besar untuk bersaing."

Tetapi, menurut Wang, ada kekuatan besar dari luar kawasan yang telah meningkatkan ketegangan di lingkungan itu dengan dalih kerja sama.

"China dan negara-negara Asean harus mengklarifikasi sikap kita: Jika Anda datang untuk perdamaian dan kerja sama, kami menyambutnya; jika Anda datang untuk masalah dan sabotase, silakan pergi," katanya.

Meskipun Wang tidak menyebut nama negara mana pun, Amerika Serikat sering melakukan apa yang disebutnya kebebasan navigasi di Laut China Selatan, menentang apa yang dikatakannya sebagai pembatasan lintas damai yang diberlakukan oleh China dan pengklaim lain di Laut China Selatan yang diyakini memiliki cadangan minyak dan gas yang kaya.

Beijing mengatakan tidak menentang kebebasan navigasi atau penerbangan, sebaliknya menuduh AS sengaja memicu ketegangan.

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan tetapi ada klaim yang bersaing dari Brunei, Malaysia, Filipina, Vietnam dan Taiwan.

12 Juli menandai ulang tahun keenam dari kasus penting yang diajukan oleh Filipina terhadap klaim China. Pengadilan internasional memutuskan menentang argumen China tentang hak historis - antara lain - pada dasarnya membatalkan klaimnya atas perairan.

Sementara ini adalah kemenangan gemilang bagi Filipina. Namun China telah mempertanyakan validitas keputusan pengadilan dan menolaknya dengan mengatakan keputusan itu batal demi hukum.

Negosiasi COC sempat tertunda akibat pandemi Covid-19. Sementara Beijing telah mendesak para pihak terkait untuk segera mencapai kesepakatan, sebagian besar negara Asean tidak mau melakukan negosiasi online, dan juga tidak dapat menyepakati bidang-bidang tertentu. Ini termasuk bentuk mekanisme penyelesaian sengketa yang akan diambil.

Baca Juga: Geram, China Menyebut AS Sebagai Perusak Perdamaian di Selat Taiwan

"Negara-negara di kawasan, terutama China, berharap untuk memajukan arah umum perbaikan dan konsultasi sesegera mungkin," kata Dr Wu Shicun, presiden Institut Nasional China untuk Studi Laut China Selatan, di sela-sela lokakarya.

"(Tapi) sekarang ada campur tangan eksternal, Amerika Serikat ikut campur," katanya.

Mengutip Express.co.uk, permasalahan antara China dan Amerika Serikat di Laut China Selatan masih terus terjadi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan kepada outlet milik negara Global Times:

"Kami ... mendesak pihak-pihak terkait untuk menghormati fakta, menahan diri dari menyalahgunakan pengekangan China, dan segera menghentikan tindakan apa pun yang membahayakan kedaulatan dan keamanan nasional China atas nama penerapan dewan keamanan PBB. resolusi."

The Global Times juga melaporkan bahwa Wang sebelumnya mengatakan tindakan itu adalah "provokasi total" ke China.

Itu juga terjadi setelah sebuah kapal perusak Angkatan Laut AS berlayar di dekat Kepulauan Spratly yang disengketakan.

Sementara, Angkatan Laut AS mengatakan: "Pada 16 Juli, USS Benfold (DDG 65) menegaskan hak navigasi dan kebebasan di Laut Cina Selatan dekat Kepulauan Spratly, konsisten dengan hukum internasional."

Baca Juga: Uni Eropa & ASEAN Akan Bertemu, Sinyal Ingin Lebih Erat di Tengah Isu China & Rusia

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken baru-baru ini menyoroti bagaimana Washington juga akan membela Filipina.

"Kami menegaskan kembali bahwa serangan bersenjata terhadap angkatan bersenjata Filipina ... akan meminta komitmen pertahanan bersama AS," jelas Blinken.

Blinken menambahkan: "Kami menyerukan lagi kepada Republik Rakyat China untuk mematuhi kewajibannya di bawah hukum internasional dan menghentikan perilaku provokatifnya. Kami akan terus bekerja dengan sekutu dan mitra, serta lembaga regional seperti Asean, untuk melindungi dan melestarikan tatanan berbasis aturan."

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru