Elon Musk Memulai Jajak Pendapat Apakah Akan Memulihkan Kembali Akun Twitter Trump

Sabtu, 19 November 2022 | 14:40 WIB Sumber: Channelnewsasia.com
Elon Musk Memulai Jajak Pendapat Apakah Akan Memulihkan Kembali Akun Twitter Trump

ILUSTRASI. Elon Musk memulai jajak pendapat Twitter tentang apakah akan membawa kembali Trump. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Elon Musk memulai jajak pendapat Twitter pada Jumat malam (18 November) meminta pengikut untuk memilih apakah akan mengaktifkan kembali akun mantan Presiden AS Donald Trump di platform, dengan hasil awal menunjukkan sekitar 60 persen memilih ya.

"Vox Populi, Vox Dei," tweet Musk, sebuah frasa Latin yang secara kasar berarti "suara rakyat adalah suara Tuhan". Polling dibuka selama 24 jam.

Musk, pemilik baru Twitter, mengatakan pada bulan Mei dia akan membatalkan larangan Twitter terhadap Trump, yang akunnya ditangguhkan setelah serangan tahun lalu di US Capitol.

Musk mengatakan pada hari sebelumnya bahwa keputusan untuk mengembalikan akun Trump belum dibuat, dan bahwa Twitter telah mengaktifkan kembali beberapa akun kontroversial yang telah dilarang atau ditangguhkan, termasuk situs web satir Babylon Bee dan komedian Kathy Griffin.

Baca Juga: Twitter Catatkan Rekor Jumlah Pengguna di Tengah Gejolak Hengkangnya Para Karyawan

Keputusan Musk untuk meminta panduan pengguna Twitter tentang siapa yang harus berada di platform adalah bagian dari restrukturisasi besar-besaran perusahaan, termasuk PHK besar-besaran.

Dalam sebuah memo pada hari Jumat kepada karyawan yang tersisa yang dilihat oleh Reuters, Musk meminta mereka yang menulis kode perangkat lunak untuk melapor ke lantai 10 kantor pusat Twitter di San Francisco pada sore hari.

Miliarder itu mengatakan dalam email tindak lanjut: "Jika memungkinkan, saya akan sangat menghargai jika Anda bisa terbang ke SF untuk hadir secara langsung," menambahkan dia akan berada di kantor sampai tengah malam dan akan kembali Sabtu pagi.

Baca Juga: PHK Twitter: Elon Musk Minta Karyawan Twitter Tersisa Melapor ke Kantor Pusat

Dia meminta karyawan untuk mengirim email ringkasan tentang apa yang telah "dicapai" oleh kode perangkat lunak mereka dalam enam bulan terakhir, "bersama dengan hingga 10 tangkapan layar dari baris kode yang paling menonjol".

"Akan ada wawancara teknis singkat yang memungkinkan saya untuk lebih memahami tumpukan teknologi Twitter," tulis Musk di salah satu email, dan meminta para insinyur untuk melapor pada jam 2 siang pada hari Jumat.

Editor: Handoyo .

Terbaru