kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

G20 setujui bantuan untuk cegah krisis kemanusiaan di Afghanistan


Rabu, 13 Oktober 2021 / 11:13 WIB
G20 setujui bantuan untuk cegah krisis kemanusiaan di Afghanistan
ILUSTRASI. Seorang anak perempuan duduk bersama para perempuan yang memakai burqa di luar sebuah rumah sakit di Kabul, Afganistan, Selasa (5/10/2021). REUTERS/Jorge Silva

Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kelompok 20 (G20) telah sepakat untuk bekerja sama untuk menghindari bencana kemanusiaan di Afghanistan, itu berarti harus mengoordinasikan upaya dengan Taliban, hal tersebut dikatakan Perdana Menteri Italia Mario Draghi.

Uni Eropa membuka pembicaraan pada hari Selasa dengan menjanjikan satu miliar euro (US$ 1,2 miliar), yang akan digunakan untuk kebutuhan kemanusiaan yang mendesak dan juga untuk membantu negara-negara tetangga yang menampung warga Afghanistan yang telah melarikan diri sejak Taliban menguasai negara itu pada 15 Agustus.

“Pada dasarnya ada konvergensi pandangan tentang perlunya menangani keadaan darurat kemanusiaan,” kata Draghi kepada wartawan di akhir konferensi video khusus.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden, Perdana Menteri India Narendra Modi dan banyak pemimpin Eropa bergabung dalam KTT virtual, yang berlangsung saat Taliban mengadakan pembicaraan tatap muka pertama dengan delegasi AS-Uni Eropa di Qatar. Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim perwakilan daripada menghadiri sendiri.

Baca Juga: AS mengadakan pembicaraan dengan Taliban di Doha membahas keamanan dan terorisme

Draghi mengatakan ketidakhadiran kedua pemimpin itu tidak mengurangi pentingnya pertemuan yang diselenggarakan oleh Italia, ketua G20 saat ini. “Ini adalah respons multilateral pertama terhadap krisis Afghanistan … multilateralisme akan kembali, dengan susah payah, tetapi akan kembali lagi,” kata Draghi.

Ada kesepakatan bulat di antara para peserta tentang perlunya meringankan krisis di Afghanistan, di mana aset negara di luar negeri telah dibekukan, bank kehabisan uang, pegawai negeri belum dibayar, dan harga pangan melonjak. Jutaan orang berisiko mengalami kelaparan parah saat musim dingin mendekat.

"Untuk berdiri dan menyaksikan 40 juta orang terjun ke dalam kekacauan karena listrik tidak dapat disuplai dan tidak ada sistem keuangan, itu tidak dapat dan tidak boleh menjadi tujuan komunitas internasional," kata Kanselir Jerman Angela Merkel kepada wartawan.

Uni Eropa menekankan uangnya akan masuk ke organisasi internasional yang bekerja di lapangan daripada ke Taliban, yang belum diakui oleh pemerintah lain mana pun. Sebagian besar upaya bantuan G20 akan disalurkan melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa, tetapi juga akan ada bantuan langsung antar negara.

Selanjutnya: Taliban masih berjuang untuk memperoleh pengakuan internasional

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×