Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.480
  • EMAS663.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Gorbachev bicara soal rencana Trump mundur dari perjanjian nuklir dengan Rusia

Senin, 22 Oktober 2018 / 08:47 WIB

Gorbachev bicara soal rencana Trump mundur dari perjanjian nuklir dengan Rusia
ILUSTRASI.

KONTAN.CO.ID - ELKO,Nev/MOSCOW. Presiden Donald Trump mengatakan Washington akan mengundurkan diri dari perjanjian Perang Dingin era yang melenyapkan rudal nuklir dari Eropa dengan alasan Rusia melanggar pakta itu. Pernyataan itu memicu peringatan tindakan pembalasan dari Moskow.

Traktat Kekuatan Nuklir Tingkat Menengah, yang dirungkan dan disepakati oleh Presiden Ronald Reagan dan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev pada tahun 1987, mensyaratkan penghapusan rudal-rudal jarak pendek dan jarak menengah dan konvensional oleh kedua negara.


"Rusia sayangnya, tidak menghormati perjanjian itu sehingga kami akan mengakhiri perjanjian dan kami akan mundur," kata Trump kepada wartawan pada hari Sabtu setelah unjuk rasa di Nevada.

Wakil Menlu Rusia Sergei Ryabkov mengatakan pada hari Minggu bahwa penarikan sepihak oleh AS akan "sangat berbahaya" dan mengarah ke pembalasan "militer-teknis".

Gorbachev, yang kini telah berusia 87 tahun, mengatakan akan menjadi kesalahan bagi Washington untuk mengundurkan diri dari perjanjian. Itu akan merusak pekerjaan yang ia dan rekan-rekan AS lakukan untuk mengakhiri perlombaan Senjata Perang Dingin.

"Apakah mereka benar-benar tidak mengerti di Washington apa yang bisa terjadi?" kantor berita Interfax mengutip ucapan Gorbachev.

Seorang juru bicara Kremlin mengatakan, Presiden Rusia Vladimir Putin akan mencari jawaban tentang penarikan yang direncanakan ketika ia bertemu John Bolton, penasihat keamanan nasional Trump, pada pembicaraan yang dijadwalkan akan berlangsung di Moskow pekan ini.

Otoritas AS percaya Moskow sedang mengembangkan dan telah menyebarkan sistem yang melanggar perjanjian INF yang dapat memungkinkannya meluncurkan serangan nuklir di Eropa dalam waktu singkat. Rusia secara konsisten membantah pelanggaran tersebut.

Trump mengatakan Amerika Serikat akan mengembangkan senjata kecuali Rusia dan China setuju menghentikan pengembangan. Asal tahu saja, China bukan merupakan pihak dalam perjanjian itu.

Perjanjian kontrol senjata yang ditandatangani oleh Reagan dan Gorbachev dalam sebuah upacara di Gedung Putih, melarang rudal nuklir jarak menengah yang berbasis di darat yang mampu menyerang Eropa atau Alaska.

Perjanjian itu mengakhiri krisis era Perang Dingin, ketika Uni Soviet memasang hampir 400 hulu ledak nuklir yang diarahkan ke Eropa Barat. Amerika Serikat telah menanggapi dengan menempatkan rudal Pershing dan Cruise di Eropa.

Gelombang protes dari para juru kampanye anti-nuklir protes, merasa pengerahan itu mengubah Eropa menjadi medan perang nuklir potensial.

Pada awal 1980-an, ratusan ribu pengunjuk rasa berkumpul di Bonn, Jerman Barat, dan juru kampanye membentuk kamp protes di Greenham Common, di Inggris, tempat rudal-rudal Cruise.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Ryabkov, dalam komentar yang dilaporkan oleh kantor berita RIA yang dikendalikan negara, mengatakan jika Amerika Serikat mundur, Rusia tidak akan punya pilihan selain membalas, termasuk mengambil langkah yang tidak ditentukan dari "sifat militer-teknis".

"Tapi kami lebih suka hal-hal tidak sampai sejauh itu," kata RIA mengutipnya.

Dia mengatakan administrasi Trump menggunakan perjanjian itu dalam upaya untuk memeras Kremlin, menempatkan keamanan global pada risiko. "... Kami akan, tentu saja, tidak menerima ultimatum atau metode pemerasan," kata Interfax mengutipnya.

Menteri Pertahanan Inggris Gavin Williamson, dalam komentar yang dilaporkan oleh Financial Times, mengatakan London berdiri "tegas" di belakang Washington atas masalah ini, dan bahwa Kremlin membuat ejekan terhadap perjanjian tersebut.

Namun, anggota NATO lain, Jerman, menyuarakan keraguan.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan bahwa selama 30 tahun perjanjian itu telah menjadi pilar arsitektur keamanan Eropa. "Kami sekarang mendesak Amerika Serikat untuk mempertimbangkan konsekuensi yang mungkin terjadi," kata Maas pada hari Minggu.

Senator dari Partai Republik, Bob Corker, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat, menggambarkan secara paralel aksi Trump ini dengan pakta perdagangan NAFTA.

"Ini bisa menjadi seperti fakta bahwa mereka akan mengakhiri NAFTA, dan akhirnya berunding dengan beberapa perubahan kecil," kata Corker di CNN's "State of the Union. Jadi ini bisa menjadi sesuatu -hanya prekursor- untuk mencoba membuat Rusia menjadi patuh." 

Corker mengatakan, menghentikan perjanjian itu tidak muncul dalam pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Trump, Mike Pompeo.


Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = 0.0498 || diagnostic_web = 0.2756

Close [X]
×