kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Pangkas Koreksi Tajam Usai Arab Saudi Menyangkal Laporan Produksi OPEC+


Selasa, 22 November 2022 / 05:54 WIB
Harga Minyak Pangkas Koreksi Tajam Usai Arab Saudi Menyangkal Laporan Produksi OPEC+
ILUSTRASI. Harga minyak sukses pangkas pelemahan dan dittuup melemah tipis


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak mentah rebound dari pelemahan tajam pada perdagangan awal pekan setelah Arab Saudi membantah laporan yang membahas peningkatan pasokan minyak dengan OPEC dan sekutunya.

Senin (21/11), harga minyak mentah berjangka jenis Brent untuk kontrak pengiriman Januari 2023 ditutup turun 17 sen ke US$ 87,45.

Sejalan, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Desember 2022 ditutup melemah 35 sen ke US$ 79,73 per barel.

Sementara harga WTI untuk kontrak pengiriman Januari 2023 yang lebih aktif ditutup turun 7 sen ke US$ 80,04 per barel.

Di awal perdagangan, kedua tolok ukur harga minyak ini telah jatuh lebih dari US$ 5 per barel dan mencapai posisi terendah dalam 10 bulan. Itu terjadi setelah Wall Street Journal melaporkan kenaikan hingga 500.000 barel per hari akan dipertimbangkan pada pertemuan OPEC+ yang digelar 4 Desember mendatang.

Baca Juga: Harga Minyak Turun ke Level Terendah dalam 2 Bulan, Imbas Pelemahan Ekonomi China

Minyak kemudian memangkas kembali kerugiannya setelah menteri energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan, Arab Saudi bertahan dengan pengurangan produksi dan tidak membahas potensi peningkatan produksi minyak dengan produsen minyak OPEC lainnya, kantor berita negara SPA melaporkan dan menyangkal laporan Wall Street Journal.

"Itu membalikkan seluruh situasi dalam hitungan menit," kata John Kilduff, Partner di Again Capital LLC di New York. "Saudi memberi dan kemudian mereka mengambil."

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, baru-baru ini memangkas target produksi dan menteri energi pemimpin de facto Arab Saudi dikutip bulan ini mengatakan kelompok itu akan tetap berhati-hati.

Melepaskan lebih banyak minyak di tengah lemahnya permintaan bahan bakar China dan penguatan dolar Amerika Serikat (AS) akan menggerakkan pasar lebih dalam ke contango, mendorong lebih banyak minyak untuk disimpan dan mendorong harga masih lebih rendah, kata Bob Yawger, Director of Energy Futures di Mizuho di New York. "Itu bermain dengan api."

Ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut telah mendukung the greenback, membuat harga komoditas yang diperdagangkan dalam dolar AS seperti minyak mentah lebih mahal bagi investor.

Dolar AS naik 0,9% terhadap yen Jepang menjadi 141,665 yen, dengan laju kenaikan satu hari terbesar sejak 14 Oktober.

Baca Juga: Wall Street Tergelincir, Indeks Nasdaq Ditutup Ambles 1%

"Terlepas dari melemahnya prospek permintaan karena pembatasan COVID China, rebound dolar AS hari ini juga merupakan faktor bearish untuk harga minyak," kata analis CMC Markets Tina Teng.

"Sentimen risiko menjadi rapuh karena semua data ekonomi negara-negara besar baru-baru ini menunjukkan skenario resesi, terutama di Inggris dan zona euro," katanya, menambahkan bahwa komentar hawkish dari Federal Reserve AS pekan lalu juga memicu kekhawatiran pandangan atas ekonomi AS.

Jumlah kasus COVID baru di China tetap mendekati puncak April saat negara itu memerangi wabah secara nasional.

Minyak mentah berjangka Brent bulan depan menyebar menyempit tajam minggu lalu sementara WTI berbalik ke contango, mencerminkan berkurangnya kekhawatiran pasokan.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×