Hong Kong Akan Mencabut Kebijakan Karantina di Hotel Mulai 26 September

Jumat, 23 September 2022 | 15:41 WIB Sumber: Reuters
Hong Kong Akan Mencabut Kebijakan Karantina di Hotel Mulai 26 September

ILUSTRASI. Hong Kong mengatakan akan membatalkan karantina hotel COVID mulai 26 September. REUTERS/Lam Yik

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Hong Kong mengatakan akan membatalkan kebijakan karantina hotel COVID-19 yang kontroversial untuk semua kedatangan mulai 26 September, lebih dari 2,5 tahun setelah pertama kali diterapkan, dalam langkah yang telah lama ditunggu-tunggu bagi banyak penduduk dan pelaku bisnis di pusat keuangan itu.

Semua kedatangan internasional akan dapat kembali ke rumah atau ke akomodasi pilihan mereka tetapi harus memantau sendiri selama tiga hari setelah memasuki pusat administrasi khusus China.

Mereka akan diizinkan untuk pergi bekerja atau sekolah tetapi tidak akan diizinkan memasuki bar atau restoran selama periode tersebut. Tes PCR pra penerbangan yang diperlukan bagi pelancong ke Hong Kong 48 jam sebelum terbang akan digantikan oleh Tes Antigen Cepat.

Baca Juga: Hong Kong Segera Melonggarkan Kebijakan Pembatasan Akibat COVID-19

Bekas jajahan Inggris itu adalah wilayah di luar China daratan yang memberlakukan karantina hotel untuk kedatangan internasional, sejalan dengan strategi COVID "nol dinamis" negara itu.

Kelompok bisnis, diplomat, dan banyak penduduk mengecam aturan COVID-19 kota itu, dengan mengatakan mereka mengancam daya saing Hong Kong dan berdiri sebagai pusat keuangan global.

Semua kedatangan internasional saat ini menghabiskan tiga hari di hotel berbayar diikuti oleh empat hari pemantauan mandiri di mana mereka diizinkan untuk bergerak di sekitar kota. Karantina hotel dilakukan selama tiga minggu sebelum secara bertahap dilonggarkan awal tahun ini.

Aturan tersebut telah membebani ekonomi Hong Kong sejak awal 2020 dan memicu eksodus ekspatriat dan keluarga lokal yang dimulai oleh upaya Beijing untuk melakukan kontrol dan membatasi kebebasan. Sekitar 113.000 orang telah pergi sejak pertengahan 2021, menurut angka pemerintah.

Puluhan penerbangan telah berhenti beroperasi ke dan dari Hong Kong, yang dulunya merupakan salah satu bandara tersibuk dan paling efisien di dunia. Kota ini telah kehilangan posisinya sebagai pusat penerbangan global karena kebijakan nol-COVID China, kata kepala grup maskapai penerbangan IATA minggu ini. 

Baca Juga: Kasus Mingguan Covid-19 Lanjutkan Tren Penurunan, Akhir Pandemi di Depan Mata

Sejumlah acara telah dibatalkan atau ditunda, meskipun Hong Kong berencana menjadi tuan rumah konferensi keuangan besar dan Rugby Sevens internasional pada bulan November. Para bankir mengatakan perjalanan bebas karantina adalah prasyarat untuk menghadiri konferensi.

Kedua acara tersebut telah dilihat secara luas sebagai upaya untuk menunjukkan bahwa Hong Kong dapat melanjutkan bisnis seperti biasa.

Pusat keuangan saingan Singapura menjadi tuan rumah banyak konferensi tingkat tinggi bulan ini yang telah melihat bisnis untuk hotel dan restoran berkembang pesat, sementara Taiwan dan Jepang mengumumkan minggu ini pelonggaran pembatasan COVID-19 untuk pelancong internasional yang akan mulai berlaku pada bulan Oktober.

Hong Kong telah melaporkan lebih dari 1,7 juta infeksi COVID dan 9.934 kematian sejak pandemi dimulai.

Editor: Handoyo .

Terbaru