Hong Kong Segera Melonggarkan Kebijakan Pembatasan Akibat COVID-19

Selasa, 20 September 2022 | 14:06 WIB Sumber: Arab News,AFP
Hong Kong Segera Melonggarkan Kebijakan Pembatasan Akibat COVID-19

ILUSTRASI. Hong Kong akan lebih melonggarkan pembatasan COVID-19 'segera'. REUTERS/Tyrone Siu/rwa/sad.

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Pemimpin Hong Kong pada hari Selasa mengatakan dia akan segera membuat keputusan untuk melonggarkan pembatasan virus corona lebih lanjut, karena penduduk dan bisnis mengecam aturan karantina yang telah membuat pusat keuangan terputus selama lebih dari dua tahun.

"Kami akan segera membuat keputusan dan mengumumkan kepada publik," kata kepala eksekutif John Lee kepada wartawan.

“Kami ingin terhubung dengan berbagai tempat di dunia. Kami ingin ada pembukaan yang tertib,” tambahnya.

Baca Juga: Kasus Mingguan Covid-19 Lanjutkan Tren Penurunan, Akhir Pandemi di Depan Mata

Hong Kong telah mematuhi versi aturan ketat nol COVID-19 China selama pandemi, namun malah membuat ekonomi terpuruk.

Lee, mantan kepala keamanan yang dilantik Beijing, menjabat pada Juli dan berjanji untuk membuka kembali kota sambil menjaga kasus tetap rendah.

Dia mengurangi waktu karantina di hotel dari tujuh menjadi tiga hari, tetapi menghadapi kritikan yang semakin meningkat dari penduduk, organisasi bisnis, dan pakar kesehatan yang mengatakan dia harus melangkah lebih jauh.

Selama seminggu terakhir beberapa media Hong Kong telah melaporkan, mengutip sumber, bahwa pemerintah telah setuju untuk mencabut karantina.

Lee tidak akan mengkonfirmasi keputusan itu atau berkomitmen pada garis waktu yang tegas pada hari Selasa. Namun komentarnya merupakan indikasi terkuat bahwa Hong Kong berencana untuk bergabung dengan sebagian besar dunia lainnya dalam menerima endemisitas. Itu akan membuat hanya China dan Taiwan yang masih mempertahankan karantina wajib untuk kedatangan.

Baca Juga: Warga China Mulai Lelah dengan Kebijakan Penguncian Akibat Covid-19

“Tujuan kami adalah memaksimalkan konektivitas internasional Hong Kong dan mengurangi ketidaknyamanan kedatangan karena karantina, dengan syarat kami dapat mengendalikan tren pandemi,” kata Lee.

Hong Kong berada di tengah resesi teknis sementara kepala keuangannya baru-baru ini memperingatkan defisit fiskalnya diperkirakan akan membengkak menjadi $12,7 miliar (HK$100 miliar) tahun ini, dua kali lipat dari perkiraan awal.

Kedatangan di bandara, yang pernah menjadi salah satu yang tersibuk di dunia, berada di sebagian kecil dari tingkat pra-pandemi dengan banyak maskapai melewatkan kota sama sekali.

Saingan regional Singapura telah lama ditiadakan dengan kontrol virus corona dan menjadi tuan rumah banyak konferensi, hiburan, dan acara olahraga selama beberapa bulan mendatang.

Sementara itu, Hong Kong telah melihat beberapa acara dibatalkan oleh penyelenggara dengan alasan kontrol pandemi yang tidak pasti termasuk yang terbaru adalah Kejuaraan Perahu Naga Dunia tahun depan yang akan diadakan di Thailand sebagai gantinya.

Hong Kong berencana untuk menjadi tuan rumah KTT perbankan dan Rugby Sevens pada bulan November, meskipun di bawah aturan saat ini para pemain di Rugby Sevens harus tetap berada dalam gelembung "loop tertutup".

Editor: Handoyo .

Terbaru