Warga China Mulai Lelah dengan Kebijakan Penguncian Akibat Covid-19

Jumat, 09 September 2022 | 19:18 WIB Sumber: Channelnewsasia.com,Reuters
Warga China Mulai Lelah dengan Kebijakan Penguncian Akibat Covid-19

ILUSTRASI. Warga China Mulai Lelah dengan Kebijakan Penguncian Akibat Covid-19. REUTERS/Aly Song


KONTAN.CO.ID - SHENZHEN. Ketika jumlah kasus COVID-19 mulai meningkat di kota Shenzhen di China selatan minggu lalu, Robin Chen masuk ke mobilnya dan melarikan diri ke Huizhou.

Itu bukan karena dia takut virus, banyak temannya di luar negeri telah tertular dan pulih tetapi dia tidak ingin kehilangan kebebasannya lagi ketika spekulasi berputar bahwa Shenzhen menuju penguncian kedua dalam enam bulan.

"Saya berharap dan berpikir tidak ada alasan bagi pemerintah kami untuk melanjutkan kebijakan ini karena tidak berkelanjutan," katanya setelah bermain golf dan berselancar di pesisir Huizhou.

Baca Juga: Permintaan Tertekan Pembatasan Covid, Inflasi di China Melambat selama Agustus

Shenzhen, yang berbatasan dengan Hong Kong, dikunci akhir pekan lalu dan Chen kembali hanya setelah pembatasan dicabut sebagian.

Banyak orang di China mengatakan mereka lelah dan frustrasi karena China bertahan dengan metode kejam untuk menghentikan penyebaran COVID-19, menunjuk pada bagaimana virus corona tampaknya telah bermutasi menjadi bentuk yang kurang mematikan, dengan sebagian besar kasus di China diklasifikasikan memiliki gejala ringan atau tanpa gejala.

China mengikuti kebijakan nol-COVID, dengan penguncian, pengujian yang sering, dan karantina di daerah-daerah di mana infeksi menyebar.

Kebijakan tersebut telah menjaga agar kasus tetap sangat rendah tetapi telah mulai tahun ini menimbulkan korban ekonomi dan psikologis yang berat, terutama karena wabah varian Omicron yang sangat menular terus meletus.

Langkah-langkah tersebut telah menimbulkan adegan putus asa: Orang-orang melarikan diri dengan panik dari gerai IKEA di Shanghai dan dari markas besar raksasa teknologi Tencent di Shenzhen setelah mereka diberi tahu bahwa tempat-tempat tersebut dikunci karena terkait dengan kasus COVID-19. Reuters belum secara independen memverifikasi rekaman itu, yang dibagikan secara luas secara online.

Implementasi yang berat dan formulaik juga mengundang cemoohan: Pihak berwenang di kota Chengdu dikritik setelah video di media sosial menunjukkan penduduk diperintahkan untuk tidak meninggalkan apartemen bertingkat tinggi mereka untuk mematuhi penguncian di sana bahkan setelah gempa besar mengguncang rumah mereka.

Baca Juga: Kota Chengdu China Perpanjang Penguncian Covid-19 di Mayoritas Distrik

Banyak penduduk di kota-kota seperti Shenzhen, Shanghai dan Chengdu, di antara kota-kota metropolitan terbesar di China, menggambarkan kecemasan yang meluas atas apa yang mungkin terjadi jika bahkan satu kasus ditemukan di sekitar mereka.

"Kami telah memakai masker dan melakukan tes PCR sejak virus pertama kali muncul, dan kami telah divaksinasi dan dikuatkan, tetapi hampir tiga tahun kemudian kami dikunci lagi dan lagi," kata Yan Yuegao, seorang manajer rantai pasokan di Shenzhen. .

"Untuk bisnis, salah satu hal yang sangat penting adalah kepastian, bayangkan Anda harus bepergian, tetapi Anda tidak pernah tahu kapan dan di mana Anda akan berhenti, bagaimana Anda bisa membuat rencana?" tambahnya.

Editor: Handoyo .

Terbaru