Kota Chengdu China Perpanjang Penguncian Covid-19 di Mayoritas Distrik

Kamis, 08 September 2022 | 13:52 WIB Sumber: Reuters
Kota Chengdu China Perpanjang Penguncian Covid-19 di Mayoritas Distrik

ILUSTRASI. Kota Chengdu di China memperpanjang penguncian bagi mayoritas lebih dari 21 juta penduduknya. cnsphoto via REUTERS ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY. CHINA OUT. TPX IMAGES OF THE DAY


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Kota Chengdu di China memperpanjang penguncian bagi mayoritas lebih dari 21 juta penduduknya, dengan harapan dapat membendung penularan Covid-19.

Mengutip Reuters, Kamis (8/9), kota di ibu kota provinsi barat daya Sinchuan, yang baru-baru ini berjuang melawan gelombang panas, pemadaman listrik dan gempa bumi dikunci pada 1 September setelah kasus Covid-19 terdeteksi. Ini menjadi kota metropolitan terbesar di China yang terkena pembatasan sejak Shanghai di tahun sebelumnya.

Sejak itu, Chengdu sebagian besar telah melaporkan kurang dari 200 infeksi baru sehari, jumlah yang kecil dibandingkan dengan wabah di bagian lain dunia. Ditemukan 116 kasus baru untuk 7 September versus 121 sehari sebelumnya, kata pihak berwenang pada hari Kamis.

Penguncian diperkirakan akan dicabut pada hari Rabu tetapi para pejabat mengatakan pada sore hari virus itu masih menimbulkan risiko di beberapa daerah.

Baca Juga: Kabar Baik, Jumlah Kasus Mingguan Covid-19 Secara Global Terus Turun

Dari 21,2 juta penduduk kota, 16 juta berada di bawah penguncian.

Penduduk daerah yang dikunci akan diuji setiap hari dan mereka yang dites positif akan dikarantina. Penduduk di daerah yang dianggap berisiko tinggi tidak diizinkan keluar dari rumah mereka.

Perintah pencegahan dan pengendalian Covid dalam sebuah pernyataan mengungkap, Chengdu menargetkan nol infeksi komunitas baru dalam seminggu. 

Beberapa distrik dibebaskan dari penguncian penuh tetapi penduduk di sana masih harus menjalani tes massal pada hari Jumat dan Minggu.

Penduduk di distrik yang tidak lagi dikunci penuh dilarang pergi ke distrik lain dan tidak disarankan meninggalkan Chengdu karena alasan yang tidak penting.

Kebijakan akan "disesuaikan secara dinamis sesuai dengan perkembangan epidemi", kata kantor pencegahan Covid.

Kongres Partai

China telah berjuang untuk menahan varian Omicron yang sangat menular, memberlakukan berbagai tingkat penguncian untuk menghentikan penyebarannya. 

Shanghai dikunci pada bulan April dan Mei. Kota-kota besar lainnya yang telah mengalami penguncian dan pembatasan termasuk Xian dan Shenzhen.

Bank pialang dan investasi Jepang Nomura mengatakan bahwa pada hari Selasa, 49 kota di China memiliki berbagai tingkat penguncian atau tindakan pengendalian, dengan perkiraan 291,7 juta orang terpengaruh, naik dari 161,3 juta minggu sebelumnya.

Baca Juga: China's Chengdu City Extends COVID Lockdown in Most of its Districts

Orang-orang itu menyumbang 20,7% dari populasi China dan berasal dari daerah yang menyumbang 24,5% dari produk domestik bruto, kata Nomura.

Saham China terkoreksi pada hari Kamis, menentang reli di pasar Asia lainnya, karena Covid mengaburkan prospek ekonomi.

Gejolak datang dalam satu tahun ketika Presiden Xi Jinping secara luas diharapkan untuk mengamankan masa jabatan ketiga yang melanggar preseden sebagai pemimpin pada kongres sekali dalam lima tahun dari Partai Komunis yang berkuasa pada pertengahan Oktober.

Menjelang kongres dan juga liburan Hari Nasional selama seminggu di awal Oktober, semakin banyak kota yang mendesak warga untuk menahan diri dari perjalanan yang tidak penting mengingat wabah COVID, yang telah dilaporkan. di setiap wilayah dan provinsi dalam beberapa pekan terakhir.

Secara nasional, China menemukan 1.439 infeksi baru pada hari Rabu, kata Komisi Kesehatan Nasional. Tidak ada kematian baru, sama seperti sehari sebelumnya, menjaga jumlah kematian secara keseluruhan tidak berubah di 5.226.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru