Incar valuasi US$ 25 miliar, Volvo Cars kebut rencana IPO di bursa Stockholm

Senin, 04 Oktober 2021 | 10:21 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Incar valuasi US$ 25 miliar, Volvo Cars kebut rencana IPO di bursa Stockholm

ILUSTRASI. Volvo bakal gelar IPO


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Produsen mobil asal Swedia, Volvo Cars, yang dimiliki oleh Zhejiang Geely Holding Group Co of China,  sedang menyelesaikan rencana untuk menggelar penawaran umum saham perdana alias initial public offering (IPO).

Perusahaan akan segera mengumumkan rincian dari rencana IPO tersebut dalam kesepakatan yang mengubah valuasinya menjadi US$ 25 miliar.

Sejatinya, rencana Volvo untuk go public sudah ada sejak tahun 2018 silam. Dan pada bulan Mei lalu, perusahaan mengatakan sedang mempertimbangkan untuk menggelar IPO di bursa saham Stockholm.

Pencatatan seperti itu dapat memberi perusahaan basis pemegang saham yang lebih luas dan kemandirian yang lebih besar dari investor China.

Belum jelas seberapa besar saham yang Geely rencanakan untuk dijual, tetapi kemungkinan Geely akan tetap menjadi pemegang saham utama setelah penawaran.

Rencana IPO dilakukan di tengah hiruk-pikuk minat investor pada kendaraan listrik dan setelah afiliasi Volvo yang berfokus pada EV membuat langkahnya sendiri untuk memanfaatkan antusiasme tersebut.

Baca Juga: Produsen mobil listrik, Polestar, akan melantai di bursa melalui skema SPAC

Mengutip Wall Street Journal, IPO ini akan menjadi salah satu perubahan haluan industri mobil yang paling dramatis. Hal ini mengingat pada 2010 lalu, Ford Motor Co., yang melemah akibat krisis keuangan global telah menjual perusahaan Swedia itu ke Geely seharga US$ 1,8 miliar.

Setelah membelinya, Geely membiayai pemulihan Volvo selama 1 dekade berikutnya dengan membuka China sebagai pasar untuk merek tersebut dan menyediakan pembiayaan untuk membantu perusahaan mengubah penawaran modelnya.

Saat ini, Volvo telah kembali menguntungkan dengan peta jalan untuk peluncuran model kendaraan listrik yang berada di depan beberapa pesaing. Sekarang, mereka bersaing dengan merek premium Jerman, termasuk BMW, Volkswagen AG dan Mercedes-Benz.

Untuk semester pertama tahun ini, Volvo telah melaporkan peningkatan penjualan sebesar 41% dibandingkan periode yang sama tahun lalu menjadi 380.000 kendaraan dengan Eropa masih menjadi pasar terbesarnya.

Di sisi lain, penjualan Volvo di Amerika Serikat (AS) juga melesat 47% menjadi 63.000 kendaraan pada periode yang sama.

Dengan target valuasi US$ 25 miliar, Volvo akan lebih besar dari pembuat mobil Eropa, Renault SA, yang memiliki nilai pasar hanya US$ 10 miliar. Meskipun, tantangan kompetitif masih akan dihadapi perusahaan Swedia tersebut dari produsen mobil lainnya.

 

Selanjutnya: Bursa Asia tergelincir usai saham Evergrande disuspen dan kekhawatiran inflasi

 

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru