kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Jelang pertemuan OPEC +, AS kembali didesak ikut dalam pemangkasan produksi minyak


Rabu, 08 April 2020 / 06:10 WIB
Jelang pertemuan OPEC +, AS kembali didesak ikut dalam pemangkasan produksi minyak

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - LONDON. Arab Saudi, Rusia dan produsen minyak sekutu akan menyetujui pemangkasan produksi minyak mentah dalam pembicaraan pekan ini jika Amerika Serikat dan negara lain bergabung dengan kesepakatan pembatasan produksi minyak demi membantu menopang harga yang terpukul oleh krisis akibat virus corona.

Namun, Departemen Energi AS dalam sebuah pernyataan pada Selasa (7/4) mencatat bahwa produksi minyak AS sudah turun tanpa tindakan pemerintah, sejalan dengan desakan Gedung Putih bahwa pemerintah tidak akan campur tangan di pasar swasta. 

Namun penurunan itu akan berlangsung lambat, selama dua tahun ke depan.

Baca Juga: G20 energy ministers to hold video conference on Friday -document

Mengutip Reuters, Rabu (8/4), permintaan minyak global turun 30% atau sekitar 30 juta barel per hari karena langkah-langkah untuk mengurangi penyebaran virus corona telah menyebabkan permintaan bahan bakar pesawat, bensin dan solar hancur.

Sementara Arab Saudi, Rusia dan anggota lain dari OPEC + telah menyatakan kesediaan untuk kembali ke meja perundingan, mereka telah membuat tanggapan mereka tergantung pada tindakan oleh Amerika Serikat dan negara-negara lain yang bukan anggota OPEC. Belum ada perjanjian yang diformalkan.

"Sebelum pertemuan antara OPEC dan non-OPEC, perlu ada kesepakatan mengenai jumlah produksi untuk negara mana pun yang akan mengurangi produksi," kata Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh pada Selasa.

Ia menambahkan bahwa Amerika Serikat dan Kanada perlu berperan dalam menentukan pemangkasan produksi. 

OPEC + akan mengadakan konferensi video pada hari Kamis pukul 14.00 GMT, setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan pekan lalu bahwa Riyadh dan Moskow telah sepakat untuk memangkas 10 juta barel per hari menjadi 15 juta barel per hari, atau sekitar 10% hingga 15% dari pasokan global. Dia belum berkomitmen untuk tindakan apa pun oleh perusahaan AS.

"Berkenaan dengan laporan media bahwa OPEC + akan meminta Amerika Serikat untuk melakukan pemotongan untuk mencapai kesepakatan: Laporan AMDAL hari ini menunjukkan bahwa sudah ada proyeksi pemotongan 2 (juta barel per hari), tanpa intervensi dari pemerintah federal," kata Departemen Energi AS.



TERBARU

[X]
×