Jika Pecah Perang, Tidak Ada Tempat untuk Bersembunyi di Pulau Terdepan Taiwan

Jumat, 19 Agustus 2022 | 05:00 WIB Sumber: Reuters
Jika Pecah Perang, Tidak Ada Tempat untuk Bersembunyi di Pulau Terdepan Taiwan


KONTAN.CO.ID - NANGAN/DONGYIN. Di pulau Matsu yang berangin kencang di Taiwan, dekat dengan pantai China, ada salah satu topik ramai dibahas dalam beberapa hari terakhir. Yakni, bagaimana prospek invasi oleh China sejak memulai latihan militer yang dilakukan sebagai tanggapan atas kunjungan ke Taiwan oleh anggota parlemen AS .

Melansir Reuters, dikuasai oleh Taiwan sejak pemerintah Republik China yang kalah melarikan diri ke Taipei pada tahun 1949 setelah kalah dalam perang saudara China, kepulauan pulau-pulau kecil, kurang dari 10 km (6,2 mil) dari pantai China pada titik terdekat, mungkin akan menjadi target awal Beijing jika terjadi konflik.

China, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya, telah melakukan latihan militer ekstensif bulan ini setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi, yang diikuti oleh lima anggota parlemen AS pada Minggu dan Senin.

Pasukan Taiwan telah memantau dengan cermat gerakan China, mengirimkan secara acak jet tempur dan mengerahkan kapal perang untuk berjaga-jaga terhadap angkatan laut China.

Meskipun tidak ada rasa khawatir yang meningkat di antara masyarakat Taiwan, ketegangan telah menyoroti seberapa rentannya posisi pulau-pulau Matsu.

"Saya tidak merasa sangat aman - lagipula pulau ini, Dongyin, akan menjadi garis depan medan perang," kata Dora Liu, 27 tahun, dari pulau Dongyin, wilayah paling utara yang dikontrol Taiwan dan rumah bagi sebuah pangkalan militer utama.

Baca Juga: AS dan Taiwan Bahas Inisiatif Perdagangan Baru, Topik Pemaksaan Ekonomi China Dibahas

"Pulau kecil seperti milik kita bisa dihancurkan dalam sekejap," katanya. "Jika ada perang, tidak akan ada tempat untuk bersembunyi. Tidak peduli berapa banyak terowongan yang kita miliki, jika mereka benar-benar menduduki kita, tidak akan ada gunanya memiliki terowongan."

Kepulauan Matsu yang berbatu, seperti Taiwan lainnya, telah hidup dengan ancaman invasi China sejak tahun 1949.

Pulau-pulau itu secara teratur dibombardir oleh China pada puncak Perang Dingin.

Saat ini, mereka adalah tujuan wisata yang modis, dengan kedai kopi dan hotel butik yang trendi, pengunjung tertarik oleh keindahan alam pulau dan masa lalu masa perang.

Harapan adanya komunikasi

Meskipun kehadiran militer jauh lebih rendah daripada puncaknya pada 1950-an dan 1960-an, tanda-tanda konflik ada di mana-mana. Mulai dari tempat perlindungan bom tua hingga tanda-tanda propaganda yang dipahat dari batu dengan pesan seperti "selamatkan rekan-rekan kami di daratan" .

Chien Chun-te, 40 tahun, yang mengelola warung sarapan di luar pasar di pulau utama Nangan, mengatakan krisis baru ini lebih mengkhawatirkan daripada ketegangan sebelumnya.

Baca Juga: Taiwan Pamerkan Kemampuan Sistem Anti-Pesawat, Siap Bekerja 24 Jam Sehari

"Saya pikir perang mungkin terjadi," kata Chien. "Tapi saya berharap orang-orang di kedua negara, dan juga kedua pemerintah, dapat berkomunikasi lebih banyak. Tidak adanya komunikasi hanya akan menimbulkan kebencian."

Terlepas dari ketegangan baru-baru ini, pulau-pulau itu penuh dengan turis dari kota-kota Taiwan. Ini sangat penting bagi ekonomi lokal. Di sisi lain, tiket pesawat sangat sulit dipesan.

Huang Tzu-chuan, 30 tahun, yang bekerja di bidang komunikasi di kota Taoyuan Taiwan, memilih untuk menghabiskan satu bulan musim panas ini bekerja di sebuah wisma di sebuah desa di Nangan yang menghadap ke teluk yang indah.

Seperti kebanyakan orang Taiwan, Huang telah mengikuti latihan militer China dengan cermat dan mempertimbangkan apa tanggapannya jika terjadi perang.

“Jika suatu hari itu benar-benar terjadi, tentu saja saya akan berjuang untuk negara saya,” kata Huang.

Dia menarik paralel antara tantangan Taiwan dan perang di Ukraina setelah Rusia menginvasi.

"Kami merasa hubungan kami antara Taiwan dan China sama seperti hubungan mereka."

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru