kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,36   -7,11   -0.75%
  • EMAS923.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.83%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Joe Biden terima donasi anonim Rp 2 triliun untuk dana kampanye


Minggu, 24 Januari 2021 / 16:51 WIB
Joe Biden terima donasi anonim Rp 2 triliun untuk dana kampanye
ILUSTRASI. Joe Biden menerima donasi anonim Rp 2 triliun untuk dana kampanye dalam pemilihan Presiden AS, November tahun lalu.

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mendapatkan donasi anonim senilai US$ 145 juta atau sekitar Rp 2,03 triliun dalam pertarungan pemilu pada November 2020 lalu. Donasi anonim tersebut memecah rekor dalam sejarah perebutan kursi kepresidenan di AS.

Dengan donasi anonim tersebut, publik AS jadi tidak bisa mengetahui dengan perhitungan yang tetap siapa yang menjadi penyokong Biden memenangkan Gedung Putih.

Mengutip Bloomberg, Minggu (24/1), donasi anonim itu menambah total penggalanan dana untuk Biden mencapai US$ 1,5 miliar atau sekitar Rp 21 triliun. Ini juga rekor donasi bagi kubu penantang calon presiden petahana.

Jumlah donasi anonim Biden lebih besar dari dana yang dihabiskan Donald Trump yakni sebesar US$ 28,4 juta. Bahkan dana tersebut melampaui donasi anonim yang mendukung calon presiden dari Partai Republik Mitt Romney pada tahun 2012 yakni sebesar US$ 113 juta.

Baca Juga: Senat AS sepakat sidang pemakzulan Donald Trump ditunda

Padahal selama bertahun-tahun, Partai Demokrat sangat mengecam penggalangan dana gelap dan hal itu dinilai sebagai korupsi unik karena memungkinkan pendukung untuk diam-diam mendukung kandidat tanpa pengawasan. Namun, pada pemilu mengalahkan Trump, mereka melakukannya.

Misalnya, Priorities USA Action Fund, komite aksi politik super yang ditunjuk Biden sebagai kendaraan pengelolaan dana kampaye,  menggunakan dana US$ 26 juta yang awalnya disumbangkan ke badan nirlaba untuk mendukung Biden. Donatur tersebut tidak diungkapkan.

Guy Cecil, Ketua Priorities USA tidak merasa bersalah atas praktik tersebut. "Kami tidak akan secara sepihak melucuti  Trump dan kekuatan sayap kanan yang mendukungnya," katanya dalam sebuah pernyataan.

Undang-undang keuangan kampanye seharusnya membatasi pengaruh besar uang terhadap politisi. Namun, sistem tersebut memiliki celah yang menganga,  yang dimanfaatkan oleh kelompok-kelompok pendukung Biden dan kandidat lainnya. "Dia mendapat manfaat dari sana," kata Larry Noble, mantan penasihat umum Komisi Pemilihan Federal.

Kampanye Biden menyerukan untuk melarang beberapa jenis organisasi nirlaba membelanjakan uang untuk mempengaruhi pemilihan dan mewajibkan organisasi mana pun yang membelanjakan lebih dari US$ 10.000 untuk mempengaruhi pemilihan agar mendaftar dengan FEC dan mengungkapkan para donornya.

Biden mengumpulkan lebih dari US$ 1 miliar dana kampanye. Dana kampanye dapat menerima sumbangan hingga US$ 2.800 per pemilihan dari individu. Itu termasuk US$ 318,6 juta dari donor yang masing-masing memberi kurang dari US$ 200.

Pada bulan September, pengusaha Michael Bloomberg mengatakan, dia akan menghabiskan US$ 100 juta untuk membantu Biden di Florida, sehingga memungkinkan Demokrat mengalihkan uang ke negara bagian lain yang harus menang. Biden kehilangan suara di Florida, tetapi membalikkan lima negara bagian yang dimenangkan Trump pada tahun 2016.

Donor yang ingin menghindari pengungkapan identitasnya dapat memberikan kepada organisasi nirlaba politik, seperti organisasi Membela Demokrasi Bersama yang menghabiskan US$ 15,6 juta untuk mendukung Biden, dan tidak perlu mengungkapkan kontributor mereka ke FEC. Donatur juga dapat memberikan uang kepada lembaga nonprofit yang pada gilirannya memberikan uang tersebut kepada PAC super, seperti yang dilakukan Priorities USA. Kandidat dan kampanyenya tidak dapat mengoordinasikan pengeluaran dengan grup seperti itu berdasarkan hukum federal.

 

Selanjutnya: Nasihat Wapres AS Kamala Harris kepada kaum hawa agar sukses dalam karir

 




TERBARU

[X]
×