kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jokowi, Sultan Brunei dan PM Malaysia mengutuk agresi Israel ke wilayah Palestina


Senin, 17 Mei 2021 / 00:31 WIB
Jokowi, Sultan Brunei dan PM Malaysia mengutuk agresi Israel ke wilayah Palestina
ILUSTRASI. Seorang bocah Palestina menarik gerobak yang membawa saudaranya dan barang-barang mereka. REUTERS/Mohammed Salem

Reporter: Ahmad Febrian | Editor: Ahmad Febrian

KONTAN.CO.ID - JAKARTA.  Ketegangan  Israel-Palestina kembali memanas sejak Ramadan lalu. Beragam faktor melatarbelakangi ketegangan itu. Di antaranya rencana pengusiran puluhan warga Palestina di kawasan Sheikh Jarrah. 

Situasi semakin menegangkan setelah kelompok milisi Palestina Hamas menghujani wilayah Israel dengan rudal-rudal. Meski tak banyak menimbulkan kerusakan dan korban, Israel membalas serangan itu dengan melakukan operasi militer di sejumlah wilayah. 

Hasilnya, ratusan warga Palestina meninggal dunia dan ribuan lain luka-luka. Termasuk anak-anak. Israel juga menyerang gedung yang menjadi markas media massa melakukan reportase dan peliputan pada Sabtu (15/5).  Seperti Associated Press (AP) dan Al Jazeera.

Direktur Al Jazeera, Mostefa Souag menyebut itu adalah serangan biadab. “Tujuan dari kejahatan keji ini adalah untuk membungkam media dan menyembunyikan pembantaian dan penderitaan rakyat Gaza yang tak terhitung jumlahnya," ungkap Moestafa, dikutip dari Reuters, Sabtu (15/5). 

CEO AP, Gary Pruitt mengatakan belasan wartawan AP dan beberapa pekerja lepas berada dalam gedung itu. "Kami terkejut militer Israel akan menargetkan dan menghancurkan gedung yang menampung biro AP dan organisasi berita lain di Gaza. Dunia akan tahu lebih sedikit tentang apa yang terjadi di Gaza karena serangan yang terjadi hari ini," sambungnya.

Semakin biadabnya serangan Israel, memicu keprihatinan dunia, termasuk Presiden Joko Widodo (Jokowi). Maka, bersama Perdana Menteri Malaysia, Tan Sri Muhyiddin Yassin dan Sultan Brunei Darussalam, Hassanal Bolkiah, Jokowi mengeluarkan pernyataan bersama. Kontan.co.id mengutip  pernyataan bersama itu dari akun Twitter @jokowi, Minggu (16/5) malam.

Berikut pernyataan bersama ketiga pemimimpin Asia Tenggara tersebut. 




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×