Kardinal Zen Dinyatakan Bersalah Karena Mendanai Pengunjuk Rasa di Hong Kong

Jumat, 25 November 2022 | 15:24 WIB Sumber: Reuters
Kardinal Zen Dinyatakan Bersalah Karena Mendanai Pengunjuk Rasa di Hong Kong

Kardinal Joseph Zen mengadakan Misa di Hong Kong, Tiongkok, 24 Mei 2022.


KONTAN.CO.ID -  HONG KONG. Salah satu rohaniwan Katolik Roma paling senior di Asia, Kardinal Joseph Zen, 90 tahun, dinyatakan bersalah karena tidak mendaftarkan dana yang digunakan untuk mendukung pengunjuk rasa pro demokrasi dan didenda sebesar US$ 512 pada hari Jumat di Pengadilan Hong Kong.

Penangkapan Zen dan empat orang lainnya pada bulan Mei telah memicu kritik dari pemerintah Barat, karena dianggap sebagai bagian dari tindakan keras terhadap perbedaan pendapat di bawah undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh China.

Dalam penilaiannya, Hakim Agung Ada Yim mengatakan dana tersebut "memiliki tujuan politik dan karenanya tidak didirikan semata-mata untuk tujuan amal".

Empat wali dana lainnya, termasuk pengacara Margaret Ng, cendekiawan Hui Po-keung, politisi Cyd Ho dan penyanyi Denise Ho didenda dengan jumlah yang sama, sementara Sze Ching-wee, sekretarisnya, didenda dalam jumlah yang lebih kecil.

Baca Juga: Terkait Penunjukkan Uskup Katolik, Vatikan dan China Perbaharui Kesepakatan

Zen, yang telah lama menjadi penganjur hak dan kebebasan demokratis serta pengkritik Partai Komunis China, menekankan bahwa dana tersebut ditujukan untuk membantu orang yang membutuhkan.

"Saya hanya warga Hong Kong yang sangat mendukung pemberian bantuan kemanusiaan," katanya kepada wartawan usai vonis.

"Meskipun saya seorang tokoh agama, saya berharap (kasus) ini tidak dikaitkan dengan kebebasan beragama kita. Itu tidak terkait."

Keenam orang itu didakwa gagal mendaftarkan "Dana Bantuan Kemanusiaan 612" yang membantu mereka yang ditangkap selama protes pro-demokrasi pada 2019 untuk membayar biaya hukum dan medis. Semua mengaku tidak bersalah.

Vatikan telah menyatakan keprihatinannya terhadap keselamatan Zen, meskipun tidak secara eksplisit mengkritik pihak berwenang pada saat itu.

Pada hari Jumat, Yim memutuskan bahwa dana tersebut berasal dari masyarakat lokal yang dijalankan seperti dana perwalian dan anggota komite memiliki cita-cita dan tujuan politik yang sama.

Baca Juga: Vatikan desak Beijing hentikan intimidasi terhadap umat Katolik

Jaksa Penuntut Anthony Chau mengatakan kepada pengadilan bahwa meminta dana untuk mendaftar tidak melanggar kebebasan berserikat, menambahkan bahwa ia telah menghabiskan sebagian besar sumbangan lebih dari US$ 57 juta yang diterimanya.

"Ini adalah pertama kalinya seseorang harus menjalani hukuman ini di bawah peraturan masyarakat karena gagal mendaftar," kata Ng, pengacara tersebut.

Kelompok itu akan mengambil waktu untuk memutuskan langkah selanjutnya karena kebebasan berserikat di Hong Kong tetap "sangat penting", tambahnya.

Zen diwakili oleh pengacara Robert Pang, yang mengatakan kepada pengadilan bahwa dana tersebut tidak boleh dianggap sebagai asosiasi atau masyarakat, dengan alasan bahwa para terdakwa bukan anggota masyarakat dan hanya membantu menjalankan dana.

Bahkan setelah putusan, pihak berwenang masih dapat mengambil tindakan lebih lanjut terhadap Zen dan yang lainnya, karena polisi menyelidiki tuduhan "berkolusi dengan pasukan asing".

Editor: Noverius Laoli

Terbaru