kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,39   -1,11   -0.13%
  • EMAS947.000 1,07%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Korea Selatan melaporkan lonjakan besar kasus COVID-19


Rabu, 27 Januari 2021 / 11:44 WIB
Korea Selatan melaporkan lonjakan besar kasus COVID-19
ILUSTRASI. Corona di Korea selatan. REUTERS/Kim Hong-Ji


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Pemerintah Korea Selatan pada hari Rabu berjuang untuk menahan wabah virus corona yang berpusat di sekitar sekolah-sekolah Kristen ketika negara itu melaporkan lonjakan infeksi. Kondisi ini mengurangi harapan untuk segera keluar dari gelombang ketiga pandemi.

Sebanyak 297 kasus COVID-19 telah dilacak ke enam gereja dan sekolah yang dijalankan oleh sebuah organisasi Kristen, kata pejabat kesehatan senior Yoon Tae-ho dalam sebuah pengarahan.

Lebih dari 100 kasus dikonfirmasi dalam semalam di antara orang-orang yang terkait dengan sebuah gereja dan sekolah misinya di Gwangju, sekitar 270 km (168 mil) selatan Seoul, kata para pejabat. 171 kasus lainnya telah dikaitkan dengan sekolah afiliasi di kota Daejeon sejak 17 Januari.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) mengatakan wabah di sekolah yang berada di Daejeon tampaknya telah menyebar sebelum terdeteksi.

Organisasi Kristen yang bertanggung jawab atas fasilitas tersebut, diperintahkan untuk menguji semua orang yang terkait dengan 32 dari 40 sekolah dan gereja di seluruh negeri.

Kelompok tersebut meminta maaf karena tidak mengambil tindakan awal untuk mencegah wabah tersebut. Dikatakan bahwa sementara beberapa siswa yang terinfeksi mungkin tidak menunjukkan gejala, itu juga gagal meminta siswa dengan gejala seperti flu untuk diuji. "Kami sangat meminta maaf karena tidak menanggapi lebih awal dan berpikir bahwa para siswa bisa saja terkena flu ketika seorang siswa pertama kali mengalami demam," katanya dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: WHO akan beri persetujuan vaksin Covid-19 dalam waktu dekat, ini daftarnya

Organisasi tersebut mengatakan akan menyerahkan daftar lengkap siswa dan staf di sekolahnya secara nasional.

Perdana Menteri Chung Sye-kyun meminta orang-orang yang berafiliasi dengan fasilitas yang terkena dampak untuk menjalani tes.

“Kuncinya adalah kecepatan. Saya menyerukan kepada pihak berwenang dan pemerintah daerah untuk melakukan upaya habis-habisan untuk mengidentifikasi fasilitas terkait dan mencegah penularan lebih lanjut, ”kata Chung dalam arahan pemerintah.

KDCA melaporkan 559 kasus baru pada tengah malam pada Selasa, naik dari 354 sehari sebelumnya, menjadikan penghitungan nasional menjadi 76.429 infeksi dengan 1.378 kematian.

Korea Selatan telah berhasil mengendalikan virus berkat pengujian agresif dan pelacakan kontak, tetapi gelombang ketiga yang pecah akhir tahun lalu terbukti lebih sulit untuk ditahan.

KDCA mengatakan 45,4% infeksi di negara itu selama setahun terakhir disebabkan oleh infeksi cluster yang muncul dari kelompok dekat tertentu. Fasilitas keagamaan menjadi sumber utama kluster tersebut.

Selanjutnya: Ekonomi Korea Selatan kontraksi 1% di 2020, terburuk dalam dua dekade

 




TERBARU

[X]
×