Kronologi Sejarah Warren Buffett Menjadi Orang Super Kaya di Dunia (1930-1949)

Senin, 01 Agustus 2022 | 09:03 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Kronologi Sejarah Warren Buffett Menjadi Orang Super Kaya di Dunia (1930-1949)

ILUSTRASI. Warren Buffett adalah salah satu orang terkaya dan paling berpengaruh dalam bisnis Amerika. REUTERS/Scott Morgan 

KONTAN.CO.ID - Warren Buffett adalah salah satu orang terkaya dan paling berpengaruh dalam bisnis Amerika. Warren Buffett berada di peringkat No. 5 dalam daftar Miliarder Forbes 2022 dan merupakan anggota terkaya kedelapan dari Forbes 400 2021. 

Melansir The Balance, Warren Buffett  memiliki kekayaan bersih US$ 96,3 miliar pada awal Juli 2022. Tinggal dan bekerja di Omaha, Nebraska, Warren Buffett dijuluki " Oracle of Omaha" karena pilihan investasinya yang sukses.

Investor memperhatikan pemilihan saham Warren Buffett karena dia mengumpulkan begitu banyak kekayaan dari mereka selama hampir 60 tahun investasi perusahaan induknya Berkshire Hathaway. 

Warren Buffett dikenal sebagai investor nilai terfokus yang mencari sekuritas dengan harga rendah berdasarkan nilai intrinsiknya. 

Paling sering, nilai ini diperkirakan dengan menganalisis fundamental perusahaan. Warren Buffett telah melakukannya dengan baik dengan melihat perusahaan secara keseluruhan dan menilai kinerja, utang, dan margin keuntungan mereka, di antara faktor-faktor lainnya.

Warren Buffett juga sering memegang saham berkinerja tinggi selama bertahun-tahun.

Baca Juga: Ini yang Terjadi dengan Kekayaan Warren Buffett setelah Dirinya Meninggal Dunia

Melansir Investopedia, Warren Buffett lahir di Omaha pada tahun 1930. Warren Buffett mengembangkan minat di dunia bisnis dan berinvestasi sejak usia dini termasuk di pasar saham. 

Warren Buffett memulai pendidikannya di Wharton School di University of Pennsylvania sebelum pindah kembali ke University of Nebraska, di mana ia menerima gelar sarjana dalam administrasi bisnis. 

Warren Buffett kemudian pergi ke Columbia Business School di mana ia memperoleh gelar sarjana di bidang ekonomi.

Warren Buffett memulai karirnya sebagai tenaga penjualan investasi pada awal 1950-an tetapi membentuk Buffett Associates pada tahun 1956. 

Kurang dari 10 tahun kemudian, pada tahun 1965, ia mengendalikan Berkshire Hathaway. 

Pada Juni 2006, Buffett mengumumkan rencananya untuk menyumbangkan seluruh kekayaannya untuk amal.

Kemudian, pada 2010, Buffett dan Bill Gates mengumumkan bahwa mereka membentuk kampanye Giving Pledge untuk mendorong orang kaya lainnya untuk mengejar filantropi.

Warren Buffett mengikuti sekolah investasi nilai Benjamin Graham. Nilai investor mencari sekuritas dengan harga yang sangat rendah berdasarkan nilai intrinsiknya. 

Tidak ada cara yang diterima secara universal untuk menentukan nilai intrinsik, tetapi paling sering diperkirakan dengan menganalisis fundamental perusahaan.

Seperti pemburu barang murah, value investor mencari saham yang diyakini undervalued oleh pasar, atau saham yang berharga tetapi tidak diakui oleh mayoritas pembeli lainnya.

Baca Juga: Investasi Tuai Pujian, Warren Buffett: Bukan Karena Pintar, Tapi Karena Kami Waras

Warren Buffett mengambil pendekatan investasi nilai ini ke tingkat lain. Banyak investor nilai tidak mendukung hipotesis pasar efisien (EMH). 

Teori ini menunjukkan bahwa saham selalu diperdagangkan pada nilai wajarnya, yang mempersulit investor untuk membeli saham yang undervalued atau menjualnya dengan harga yang meningkat.

Mereka percaya bahwa pasar pada akhirnya akan mulai menyukai saham-saham berkualitas yang, untuk sementara waktu, dinilai terlalu rendah.

Untuk lebih jelasnya, berikut adalah kronologi sejarah Warren Buffett di awal karirnya sebagai investor periode 1930-1949 seperti yang dikutip dari The Balance.

Investasi Pertama Warren Buffett 1930–1949

1930: Pada 30 Agustus, Warren Edward Buffett lahir dari orang tuanya, Howard dan Leila Buffett, di Nebraska.

1941: Pada usia 11 tahun, Buffett membeli saham pertamanya. Dia membeli enam lembar saham preferen Cities Service—tiga lembar untuk dirinya sendiri, tiga lembar untuk saudara perempuannya Doris—dengan harga US$ 38 per lembar. Saham perusahaan jatuh ke US$ 27, tetapi segera naik kembali ke US$ 40. 

1943: Warren Buffett menyatakan kepada seorang teman keluarga bahwa dia akan menjadi jutawan pada saat dia berusia 30 tahun, atau "(Saya akan) melompat dari gedung tertinggi di Omaha."

Baca Juga: 3 Kesalahan Terburuk Warren Buffett soal Investasi, Penasaran?

1945: Buffett menghasilkan US$ 175 setiap bulan dengan mengirimkan artikel ke surat kabar Washington Post. Pada usia 14 tahun, dia menginvestasikan US$ 1.200 dari tabungannya ke dalam 40 hektar lahan pertanian.

1947: Di tahun terakhir sekolah menengah atas, Warren Buffett dan seorang temannya membeli mesin pinball bekas dengan harga US$ 25. Warren Buffett mulai berpikir tentang potensi keuntungan dan menempatkannya di barbershop terdekat. 
Dalam beberapa bulan, dia memiliki tiga mesin di tiga lokasi berbeda. Bisnis tersebut dijual di akhir tahun dengan harga US$ 1.200 kepada seorang veteran perang.

Pada tahun yang sama, Warren Buffett telah mendapatkan lebih dari US$ 5.000 dari pengiriman surat kabar. Ayahnya mendesaknya untuk kuliah, saran yang tidak diterima Buffett dengan baik. Namun demikian, tahun itu, ia mendaftar sebagai mahasiswa baru di Wharton School of Finance and Commerce di Pennsylvania. 
Warren Buffett membencinya, mengeluh bahwa dia tahu lebih banyak daripada para guru.

1949: Teman sekelas kembali untuk menemukan bahwa Warren Buffett tidak lagi terdaftar di Wharton. Dia telah dipindahkan ke Universitas Nebraska. Dia ditawari pekerjaan di J.C. Penney setelah kuliah tetapi menolaknya. 

Dia lulus dari perguruan tinggi hanya dalam tiga tahun dengan gelar Bachelor of Science dalam administrasi bisnis dengan mengambil tiga kredit terakhirnya selama musim panas. Tabungannya telah mencapai US$ 9.800.

(Bersambung)

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru