CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Mau tajir seperti Warren Buffett? Baca 4 buku ini


Rabu, 30 Desember 2020 / 05:17 WIB
Mau tajir seperti Warren Buffett? Baca 4 buku ini
ILUSTRASI. Terdapat 4 buku yang direkomendasikan oleh Warren Buffett bagi investor. REUTERS/Rick Wilking


Sumber: CNBC | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Trey Lockerbie, pendiri dan CEO perusahaan kombucha Better Booch, bertemu dengan miliarder Warren Buffett pada sebuah acara makan malam beberapa tahun lalu. Dia lantas mengambil kesempatan itu untuk mengajukan beberapa pertanyaan kepadanya tentang investasi. 

Dalam  podcast "The Good Life" dengan Sean Murray pada 14 Desember, Lockerbie mengatakan, dirinya bertanya kepada Warren Buffett apakah buku-buku oleh Benjamin Graham, yang merupakan mentor Warren Buffett, agak ketinggalan jaman. Graham menulis "Security Analysis" pada tahun 1934 dan "Intelligent Investor" pada tahun 1949.

Melansir CNBC, Warren Buffett telah menggunakan strategi investasi nilai yang sama seperti yang diajarkan oleh Graham selama beberapa dekade. Jadi, Warren Buffett menyarankan Lockerbie membaca ulang buku-buku Graham dan fokus pada bab-bab tentang psikologi investasi, kata Lockerbie.

Selain itu, Lockerbie juha bilang, Warren Buffett merekomendasikan dia membaca dua buku yang ditulis oleh komentator ekonomi almarhum George Goodman, yang menulis dengan nama pena "Adam Smith."

Baca Juga: Warren Buffett ingatkan berinvestasi dengan cara ini bisa berakhir buruk

Inilah buku-buku yang menurut Lockerbie direkomendasikan oleh Warren Buffett:

1. "Security Analysis"

Ditulis oleh profesor Columbia Business School Graham dan David Dodd, "Security Analysis" menyoroti dasar investasi nilai, atau membeli saham dan menahannya untuk jangka waktu yang lama.

Buku itu berdampak besar pada Warren Buffett - faktanya, setelah dia mengetahui Graham dan Dodd mengajar di Universitas Columbia, Warren Buffett menghubungi Dodd dan meminta agar dia bisa diterima belajar di sana.

Baca Juga: Kekayaan mencapai Rp 1.212 triliun, intip gaya hidup Warren Buffett ini

Saya berkata, "Profesor Dodd yang terhormat. Saya pikir kalian sudah mati, tetapi sekarang saya mengetahui bahwa Anda masih hidup dan mengajar di Columbia, saya benar-benar ingin datang, "" kata Warren Buffett dalam "Becoming Warren Buffett" di HBO. (Warren Buffett mendapatkan Masternya di sana.)

2. "Intelligent Investor"

Warren Buffett telah merekomendasikan "Intelligent Investor" berkali-kali.

"Bagaimanapun, kehidupan finansial saya berubah dengan pembelian [dari 'Intelligent Investor']," tulis Warren Buffett dalam suratnya pada tahun 2013 kepada pemegang saham Berkshire Hathaway. Ide Ben dijelaskan secara logis dalam prosa yang elegan dan mudah dipahami.

Buku ini menawarkan penjelasan mendalam tentang proses investasi nilai.

Baca Juga: Siapa miliarder dunia yang makin tajir dan paling drop kekayaannya di tahun ini?

“Dari semua investasi yang pernah saya lakukan, membeli buku Ben adalah yang terbaik (kecuali untuk pembelian dua surat nikah saya),” kata Warren Buffett pada 2013.

3. “Money Game”

″[Goodman, aka Smith], terutama dalam ‘The Money Game,’ sangat berwawasan luas, dan dia tahu cara membuat prosa juga bernyanyi," kata Warren Buffett kepada The Wall Street Journal pada tahun 2014.

Dalam "The Money Game", yang diterbitkan pada tahun 1968, Goodman berpendapat bahwa pasar saham harus dilihat sebagai permainan dan menulis hiruk pikuk Wall Street di tahun 60-an sebagai contoh.

Baca Juga: Warren Buffett tetap beri sinyal potensi kehancuran pasar saham tahun depan

“Dia tahu bagaimana menunjukkan jarinya pada hal-hal yang belum pernah diidentifikasi sebelumnya. [Goodman] berpegang pada fakta, tapi dia membuatnya jauh lebih menarik,” kata Warren Buffett.

 

4. “Supermoney”

Diterbitkan pada tahun 1972, "Supermoney" menyoroti pasar saham di tahun 70-an dan bahkan menampilkan profil Warren Buffett sendiri.

“Dalam buku ini, Adam Smith mengatakan saya suka metafora bisbol. Dia benar," tulis Warren Buffett di halaman depan buku itu.

“Jadi, saya hanya akan mendeskripsikan buku ini sebagai padanan penampilan [New York Yankees’] Don Larsen pada 8 Oktober 1956. Bagi yang belum tahu, itu adalah hari di mana dia mengajukan satu-satunya permainan sempurna dalam sejarah Seri Dunia. ”

 

Selanjutnya: Warren Buffett meyakini akan terjadi market crash, ini yang dia lakukan

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×