kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45700,06   2,33   0.33%
  • EMAS938.000 -0,85%
  • RD.SAHAM 0.36%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.14%

Menanti dengan cemas pidato tahunan terbesar Kim Jong Un di Tahun Baru 2020


Selasa, 31 Desember 2019 / 07:55 WIB
Menanti dengan cemas pidato tahunan terbesar Kim Jong Un di Tahun Baru 2020
ILUSTRASI. Pimpinan Korea Utara Kim Jong Un. (Dok. Reuters)

Sumber: Bloomberg | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Selama berbulan-bulan, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah mengancam untuk mengambil "jalan baru" terkait pembicaraan nuklir jika Presiden Donald Trump tidak mempermanis kesepakatan pada akhir tahun. Sekarang, dunia mungkin belajar ke mana jalan itu menuju.

Pidato tahunan terbesar Kim -pidato Tahun Baru yang disiarkan televisi kepada warga Korea Utara- akan memberikan kesempatan beberapa jam setelah batas waktu yang ditetapkan sendiri untuk memberi sinyal apakah ia berniat memperbaiki hubungan atau meningkatkan ketegangan.

Sebelumnya, dia telah menggunakan kesempatan itu untuk melakukan keduanya: melakukan pratinjau peluncuran rudal balistik antarbenua terobosan pada tahun 2017 dan membuka pintu untuk pembicaraan dengan Korea Selatan setahun kemudian.

Baca Juga: Semenanjung Korea mendidih, Kim Jong Un serukan langkah ofensif

Kali ini, sebagian besar sinyal yang ada  menunjukkan eskalasi. Korea Utara menyatakan semakin frustrasi terhadap pihak Amerika sejak Trump keluar dari pertemuan puncak resmi terakhir mereka pada bulan Februari. Kim memulai kembali peluncuran rudal dengan kecepatan yang telah ditentukan dan berulang kali memperingatkan bahwa pembekuannya selama dua tahun pada ICBM dan uji coba bom nuklir mungkin akan berakhir.

Bahkan ketika tahun 2019 hampir berakhir, Kim menggelar rapat tertutup dengan Partai Buruh yang berkuasa di Pyongyang dan menjadi salah satu pertemuan paling signifikan sejak ia berkuasa delapan tahun lalu.

Baca Juga: Inilah sumpah Amerika jika Korea Utara tetap melakukan uji coba rudal

Dia mendesak pleno yang disebut "untuk mengambil langkah-langkah positif dan ofensif untuk sepenuhnya menjamin kedaulatan dan keamanan negara seperti yang dipersyaratkan oleh situasi saat ini," kata Kantor Berita Pusat Korea (KVNA), Senin.




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×