kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Menteri Pertahanan AS mendukung penempatan rudal jarak menengah di Asia


Sabtu, 03 Agustus 2019 / 18:38 WIB
Menteri Pertahanan AS mendukung penempatan rudal jarak menengah di Asia


Sumber: Reuters | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Mark Esper mengatakan bahwa dia mendukung penempatan rudal jarak menengah yang diluncurkan di Asia dalam waktu relatif cepat, sehari setelah AS mundur dari perjanjian pengendalian senjata penting.

Komentar Esper berpotensi akan meningkatkan kekhawatiran perlombaan senjata dan bisa menambah ketegangan hubungan dengan China. "Ya, saya ingin," kata Esper, ketika ditanya apakah dia mempertimbangkan untuk menempatkan rudal  di Asia.

Baca Juga: Korea Utara tembakkan lagi rudal ketiga, Donald Trump anggap enteng

"Saya lebih suka berbulan-bulan ... tetapi hal-hal ini cenderung memakan waktu lebih lama dari yang Anda perkirakan," kata Esper ketika ditanya tentang jadwal waktu kapan rudal dapat dikerahkan.

AS secara resmi meninggalkan perjanjian Intermediate Nuclear Forces (INF) dengan Rusia pada hari Jumat setelah memutuskan bahwa Moskow melanggar perjanjian. Rusia membantah tuduhan ini.

Pada hari Jumat, pejabat senior AS mengatakan bahwa penyebaran senjata semacam itu akan memakan waktu bertahun-tahun. Dalam beberapa pekan ke depan, AS diperkirakan akan menguji coba rudal jelajah yang diluncurkan di darat.

Pada bulan November, Pentagon akan berupaya untuk menguji rudal balistik jarak menengah. Keduanya akan menjadi tes senjata konvensional - dan bukan nuklir.

Baca Juga: Menlu AS Mike Pompeo siap datang ke Iran, tapi undang sekutunya kawal Selat Hormuz

Pakta 1987 melarang peluncuran rudal balistik dan rudal darat dan nuklir yang diluncurkan di darat dengan jangkauan 310 hingga 3.400 mil (500-5.500 km).

Selama bertahun-tahun, pejabat AS memperingatkan bahwa AS dirugikan oleh pengembangan pasukan rudal berbasis darat Tiongkok yang semakin canggih. AS tidak dapat mengimbangi ini karena kesepakatan dengan Rusia.

AS sejauh ini mengandalkan kemampuan lain sebagai penyeimbang ke China, seperti misil yang ditembakkan dari kapal atau pesawat AS. Tapi para pendukung rudal darat AS mengatakan bahwa misil dari darat adalah cara terbaik untuk mencegah penggunaan pasukan rudal berbasis darat Tiongkok yang berotot.

"Saya tidak melihat perlombaan senjata terjadi, saya melihat kami mengambil langkah-langkah proaktif untuk mengembangkan kemampuan yang kami butuhkan untuk pertunjukan Eropa dan pertunjukan semacam ini," kata Esper, merujuk pada wilayah Asia-Pasifik.




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×