kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,22   -22,51   -2.34%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Moderna: Perlindungan vaksin COVID-19 berkurang, sehingga perlu booster


Kamis, 16 September 2021 / 09:18 WIB
Moderna: Perlindungan vaksin COVID-19 berkurang, sehingga perlu booster
ILUSTRASI. Petugas menyiapkan vaksin Moderna. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/foc.


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - HICAGO. Data baru dari uji coba vaksin COVID-19 Moderna Inc menunjukkan bahwa perlindungan yang ditawarkannya berkurang seiring waktu, sehingga mendukung untuk dosis penguat, kata perusahaan itu dalam rilis berita, Rabu.

"Ini hanya satu perkiraan, tetapi kami percaya ini berarti ketika Anda melihat ke arah musim gugur dan musim dingin, setidaknya kami memperkirakan dampak berkurangnya kekebalan akan menjadi 600.000 kasus tambahan COVID-19," kata Presiden Moderna Stephen Hoge dalam sebuah pernyataan. 

Hoge tidak memproyeksikan berapa banyak kasus yang akan parah, tetapi mengatakan beberapa akan memerlukan rawat inap.

Data tersebut sangat kontras dengan data dari beberapa penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa perlindungan vaksin Moderna bertahan lebih lama daripada suntikan serupa dari Pfizer Inc dan mitra Jerman BioNTech SE .

Para ahli mengatakan perbedaan itu kemungkinan karena dosis RNA messenger (mRNA) Moderna yang lebih tinggi dan interval yang sedikit lebih lama antara suntikan pertama dan kedua. Kedua vaksin terbukti sangat efektif dalam mencegah penyakit dalam studi Fase III mereka yang besar.

Analisis hari Rabu, bagaimanapun, menunjukkan tingkat infeksi yang lebih tinggi di antara orang yang divaksinasi sekitar 13 bulan lalu dibandingkan dengan mereka yang divaksinasi sekitar delapan bulan lalu. Periode penelitian adalah dari Juli-Agustus, ketika Delta adalah strain yang dominan. Itu belum menjalani peer review.

Moderna pada 1 September mengajukan permohonannya ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk meminta otorisasi untuk suntikan penguat. 

Hoge mengatakan data dari studi penguatnya menunjukkan vaksin dapat meningkatkan antibodi penetralisir ke tingkat yang lebih tinggi daripada yang terlihat setelah dosis kedua. "Kami yakin ini akan mengurangi kasus COVID-19," katanya. 

Baca Juga: Pfizer segera ajukan izin vaksin Covid-19 untuk anak di bawah usia 12 tahun

"Kami juga percaya bahwa dosis ketiga mRNA-1273 memiliki peluang untuk memperpanjang kekebalan secara signifikan sepanjang tahun depan saat kami berusaha untuk mengakhiri pandemi," tambahnya.

Dokumen briefing dari analisis FDA tentang aplikasi booster Pfizer, yang dirilis sebelumnya pada hari Rabu, menunjukkan bahwa masalah utama yang akan dipertimbangkan oleh badan tersebut adalah apakah perlindungan vaksin berkurang.

Dalam analisisnya, Moderna membandingkan kinerja vaksin pada lebih dari 14.000 sukarelawan yang divaksinasi antara Juli dan Oktober 2020 dengan sekitar 11.000 sukarelawan yang awalnya dalam kelompok plasebo yang ditawari suntikan antara Desember 2020 dan Maret 2022 setelah otorisasi penggunaan darurat AS.

Dalam periode dua bulan dari Juli-Agustus, para peneliti mengidentifikasi 88 kasus COVID-19 di antara mereka yang mendapat dua suntikan baru-baru ini, dibandingkan dengan 162 kasus di antara mereka yang divaksinasi tahun lalu. Secara keseluruhan, hanya 19 kasus yang dianggap parah, tolok ukur utama dalam menilai perlindungan yang berkurang.

Moderna mengatakan ada kecenderungan tingkat kasus parah yang lebih rendah di antara yang baru saja divaksinasi, meskipun temuan itu tidak signifikan secara statistik.

Data dari studi terpisah yang dipresentasikan pada hari Rabu yang dilakukan dengan sistem kesehatan Kaiser Permanente Southern California, sementara itu, menunjukkan bahwa vaksin Moderna terus berkinerja baik terhadap varian Delta.

Para peneliti membandingkan data lebih dari 352.000 orang yang mendapat dua dosis vaksin Moderna dengan jumlah individu yang tidak divaksinasi yang sama dan menemukan bahwa vaksin Moderna 87% efektif mencegah diagnosis COVID-19, dan 96% efektif mencegah rawat inap.

Hoge mengatakan kinerja awal vaksin itu kuat, tetapi berpendapat bahwa perlindungan tidak boleh dibiarkan berkurang. "Enam bulan pertama sangat bagus, tetapi Anda tidak dapat mengandalkan itu menjadi stabil hingga satu tahun dan seterusnya," katanya.

Selanjutnya: Teken Kesepakatan, Perusahaan China Everest Bisa Memproduksi Vaksin mRNA Kanada




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×