kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.004,21   -4,21   -0.42%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Moody's Pangkas Prospek Amerika Serikat (AS), Begini Efeknya


Minggu, 12 November 2023 / 06:36 WIB
Moody's Pangkas Prospek Amerika Serikat (AS), Begini Efeknya
ILUSTRASI. Lembaga pemeringkat, Moody's, pada Jumat (10/11), menurunkan prospek peringkat kredit Amerika Serikat (AS) menjadi "negatif" dari sebelumnya "stabil".


Reporter: Khomarul Hidayat | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - NEW YORK/WASHINGTON. Lembaga pemeringkat, Moody's,  pada Jumat (10/11), menurunkan prospek peringkat kredit Amerika Serikat (AS) menjadi "negatif" dari sebelumnya "stabil".

Alasan Moody's memangkas prospek peringkat utang AS adalah lantaran defisit fiskal AS yang besar dan penurunan keterjangkauan utang pemerintahan Joe Biden. Keputusan Moody's ini langsung menuai kritik dari Presiden Joe Biden.

Langkah Mood'ys ini menyusul penurunan peringkat utang AS oleh lembaga pemeringkat lainnya, Fitch, pada tahun ini, yang terjadi setelah berbulan-bulan adanya kebangkrutan politik seputar plafon utang AS.

Pengeluaran pemerintah federal dan polarisasi politik telah menjadi kekhawatiran yang meningkat bagi investor, sehingga berkontribusi terhadap aksi jual yang membawa harga obligasi pemerintah AS atau US Treasury ke level terendah dalam 16 tahun.

“Sulit untuk tidak setuju dengan alasan tersebut, karena tidak ada ekspektasi yang masuk akal untuk konsolidasi fiskal dalam waktu dekat,” kata Christopher Hodge, kepala ekonom AS di Natixis seperti dikutip Reuters.

“Defisit akan tetap besar… dan karena biaya bunga mengambil bagian yang lebih besar dalam anggaran, beban utang akan terus bertambah,” ujarnya lagi.

Baca Juga: Presiden Joko Widodo akan Bertemu Joe Biden di Gedung Putih Apa yang Dibahas?

Lembaga pemeringkat tersebut dalam sebuah pernyataan menyebut, "polarisasi politik yang berkelanjutan" di Kongres AS meningkatkan risiko bahwa anggota parlemen tidak akan dapat mencapai konsensus mengenai rencana fiskal untuk memperlambat penurunan keterjangkauan utang.

“Respons kebijakan signifikan apa pun yang mungkin dapat kita lihat terhadap penurunan kekuatan fiskal ini mungkin tidak akan terjadi hingga tahun 2025 karena realitas kalender politik tahun depan,” kata William Foster, wakil presiden senior di Moody's, kepada Reuters. dalam sebuah wawancara.

Partai Republik, yang mengendalikan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) AS , memperkirakan akan mengeluarkan kebijakan belanja sementara pada hari Sabtu yang bertujuan untuk mencegah penutupan sebagian pemerintah dengan menjaga lembaga-lembaga federal tetap buka ketika dana yang ada habis masa berlakunya pada hari Jumat depan.

Moody's adalah lembaga pemeringkat terakhir dari tiga lembaga pemeringkat utama yang mempertahankan peringkat tertinggi pemerintah AS. Fitch mengubah peringkatnya dari triple-A menjadi AA+ pada bulan Agustus, bergabung dengan S&P yang memiliki peringkat AA+ sejak tahun 2011.

Meskipun Moody's mengubah prospeknya, mengindikasikan kemungkinan penurunan peringkat dalam jangka menengah, Moody's mengafirmasi peringkat penerbit jangka panjang dan senior tanpa jaminan dilevel 'Aaa' dengan mengutip kekuatan kredit dan ekonomi AS.

“Meskipun pernyataan Moody’s mempertahankan peringkat utang Amerika Serikat dilevel Aaa, kami tidak setuju dengan pergeseran ke pandangan negatif. Perekonomian Amerika tetap kuat, dan surat utang negara adalah aset aman dan likuid terkemuka di dunia,” kata Wakil Menteri Keuangan Wally Adeyemo dalam sebuah pernyataan.

Adeyemo mengatakan pemerintahan Biden telah menunjukkan komitmennya terhadap keberlanjutan fiskal, termasuk melalui langkah-langkah pengurangan defisit senilai lebih dari $1 triliun yang termasuk dalam perjanjian bulan Juni dengan Kongres mengenai peningkatan batas utang AS, dan proposal Biden untuk mengurangi defisit hampir $2,5 triliun selama periode tersebut. dekade berikutnya.

Baca Juga: Dedolarisasi: Negara-Negara BRICS Bisa Hancurkan Si Raja Dolar

Imbal hasil US Treasury melonjak tahun ini karena ekspektasi Federal Reserve akan mempertahankan kebijakan moneter yang ketat, serta kekhawatiran fiskal yang berfokus pada AS.

"Kenaikan tajam dalam imbal hasil Treasury telah meningkatkan tekanan yang sudah ada sebelumnya terhadap keterjangkauan utang AS,” kata Moody’s.

Perburuk fiskal

Penurunan peringkat Moody's dapat memperburuk kekhawatiran fiskal, namun para investor mengatakan mereka skeptis hal itu akan berdampak material pada pasar obligasi AS, yang dipandang sebagai tempat berlindung yang aman karena kedalaman dan likuiditasnya.

"Namun, hal ini merupakan pengingat bahwa waktu terus berjalan dan pasar semakin mendekati pemahaman bahwa kita bisa memasuki periode drama lain yang pada akhirnya dapat menyebabkan penutupan pemerintah,” kata Quincy Krosby, kepala strategi global di Keuangan LPL.

Keputusan Moody's juga diambil ketika Biden, yang mencalonkan diri kembali pada tahun 2024, melihat dukungan terhadapnya turun tajam dalam jajak pendapat.

Jajak pendapat New York Times/Siena yang dirilis pada hari Minggu menunjukkan dia tertinggal dari mantan Presiden Donald Trump, kandidat utama Partai Republik, di lima dari enam negara bagian yang menjadi medan pertempuran: Nevada, Georgia, Arizona, Michigan dan Pennsylvania. Biden mengungguli Trump di Wisconsin. Hasil di enam negara bagian tersebut akan membantu menentukan siapa yang memenangkan pemilihan presiden.

Langkah Moody's juga akan menambah tekanan pada anggota Kongres dari Partai Republik untuk memajukan undang-undang pendanaan guna mencegah penutupan sebagian pemerintah.

Ketua DPR AS Mike Johnson, yang telah menghabiskan waktu berhari-hari dalam pembicaraan dengan anggota partai Republik yang mayoritas tipis, 221-212, mengenai beberapa tindakan sementara, mengatakan keputusan Moody's menggarisbawahi kegagalan dari apa yang disebutnya sebagai "agenda belanja sembrono" Biden.

“Utang kita sebesar US$ 33,6 triliun tidak berkelanjutan dan menimbulkan bahaya bagi keamanan nasional dan perekonomian kita,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami akan berjuang untuk mengatur keuangan kami.”

Baca Juga: Ketegangan Masih Tinggi, Xi Jiping dan Joe Biden Bakal Bertemu di San Francisco

DPR dan Senat AS yang dipimpin Partai Demokrat harus menyetujui rancangan undang-undang yang dapat ditandatangani Biden sebelum pendanaan saat ini berakhir pada 17 November.

Pertikaian di kalangan anggota DPR dari Partai Republik telah menyebabkan terjadinya penutupan pemerintahan, namun kedua partai telah berkontribusi pada anggaran defisit.

Partai Demokrat yang dipimpin Biden mendukung berbagai rencana belanja, sementara Partai Republik mendorong pemotongan pajak yang tajam pada awal masa kepresidenan Donald Trump yang juga menambah defisit. Total utang bruto AS meningkat sekitar US$ 7,9 triliun selama masa jabatan Trump. Tidak ada pihak yang secara serius mengatasi kenaikan biaya program Jaminan Sosial dan Medicare yang mewakili sebagian besar pengeluaran pemerintah federal.




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×