kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45905,96   -2,48   -0.27%
  • EMAS935.000 1,08%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Nissan bakal banyak merilis kendaraan baru di China dalam lima tahun ke depan


Minggu, 27 September 2020 / 05:00 WIB
Nissan bakal banyak merilis kendaraan baru di China dalam lima tahun ke depan

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Kepala eksekutif Nissan Motor mengatakan bahwa dia berencana untuk meluncurkan sejumlah kendaraan baru di pasar China yang sedang berkembang selama lima tahun ke depan, termasuk mobil listrik, yang dapat membantu produsen mobil Jepang kembali meraup untung.

“Pemulihan di pasar China sangat luar biasa, dan segmen utama kami telah kembali ke level tahun sebelumnya jika tidak sedikit lebih baik,” kata CEO Makoto Uchida pada konferensi pers di pameran otomotif Beijing melalui tautan video dari Jepang. "Saya perkirakan rebound ini akan berlanjut, tapi kita perlu melihat tanda-tanda masalah," tambahnya.

Uchida dan bos perusahaan China, Shohei Yamazaki, mengatakan Nissan akan meluncurkan sembilan model listrik baru dan dirancang ulang di pasar mobil terbesar dunia pada tahun 2025, termasuk kendaraan listrik plug-in dan mobil listrik hibrida yang mengisi daya dengan mesin bensin.

Pernyataan Uchida muncul saat investor menyatakan keprihatinannya tentang produsen mobil terbesar kedua di Jepang, yang telah memperingatkan kerugian US$ 4,5 miliar tahun ini karena pandemi. 

Baca Juga: Hingga akhir tahun, penjualan dan produksi mobil diperkirakan masih sulit pulih

Pertumbuhan di China adalah bagian penting dari upaya Nissan untuk pulih dari ekspansi cepat yang meninggalkan margin yang suram dan portofolio yang menua yang menurut produsen mobil itu sebagai akibat dari salah urus oleh mantan bos Carlos Ghosn, yang ditangkap karena kesalahan keuangan yang dia bantah.

Nissan telah berjanji untuk memotong 300 miliar yen (US$ 2,84 miliar) dari biaya tetap tahunan dan fokus pada masing-masing dari tiga pasar terbesar perusahaan: China, Amerika Serikat, dan Jepang. Namun, sementara pasar otomotif China terus pulih dengan kuat, bisnis Nissan bulan lalu menyusut 2,4% setelah menunjukkan pertumbuhan moderat setiap bulan sejak April.

Kontraksi penjualan itu sangat kontras dengan saingan Jepang Toyota dan Honda, yang keduanya mengalami pertumbuhan penjualan yang cepat sejak efek pandemi mulai mereda di China selama musim panas. Di bulan Agustus, penjualan kendaraan Toyota di China naik 27,2% dari tahun lalu, sementara Honda tumbuh 19,7%.

Selanjutnya: Belum revisi target, Gaikindo masih pegang target penjualan 600.000 unit

 




TERBARU
Kontan Academy
(VIRTUAL) NEGOTIATION FOR EVERYONE Batch 2 Panduan cepat Strategi Pemasaran Berbasis KPI

[X]
×