kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pakistan rilis peta baru soal Kashmir, bisa picu konflik baru dengan India


Jumat, 07 Agustus 2020 / 10:20 WIB
Pakistan rilis peta baru soal Kashmir, bisa picu konflik baru dengan India
ILUSTRASI. Patroli pasukan India di Kashmir. Pakistan rilis peta baru soal Kashmir, bisa picu konflik baru dengan India. REUTERS/Mukesh Gupta


Sumber: South China Morning Post | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Langkah Pakistan untuk mengungkap peta politik baru yang menegaskan kembali klaimnya atas semua wilayah Kashmir, termasuk yang dikelola India memicu ketakutan New Delhi akan adanya konflik baru dengan tetangganya.

Peta yang dirilis tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian konflik yang lahir dari kartografi yang telah pecah di Himalaya sejak Mei, dari perkelahian mematikan antara tentara India dan Tiongkok pada pertengahan Juni hingga perang kata-kata ketika New Delhi membuka jalan melalui wilayah yang diklaim oleh Nepal.

Baca Juga: Senat AS melarang aplikasi TikTok di perangkat yang dikeluarkan pemerintah

Peta baru Pakistan ini memperluas klaim teritorial Islamabad ke timur laut hingga ke Karakoram Pass yang dikuasai China.

Di atas kertas, peta tersebut menghubungkan Pakistan dengan wilayah yang dikuasai China melalui Lembah Shaksgam, bagian dari wilayah Gilgit-Baltistan yang diserahkan ke China oleh Pakistan di bawah pemukiman perbatasan mereka. 

Di sebelah timur adalah wilayah Aksai Chin - batas klaim Cina di Kashmir yang telah dikontrolnya sejak perang 1962 dengan India.

Di antara keduanya terletak Gletser Siachen, sebuah area tak terdefinisi di ekstrem utara perbatasan de facto antara Kashmir yang dikelola Pakistan dan India yang dikenal sebagai Garis Kontrol dan wilayah yang dikuasai China di wilayah tersebut.

Baca Juga: Brasil anggarkan US$ 360 juta untuk vaksin virus corona dari AstraZeneca

India, seperti Pakistan, mengklaim Kashmir secara keseluruhan dan tidak tertarik untuk melakukan pemungutan suara yang diawasi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, agar penduduk di kawasan itu memutuskan negara mana yang harus mereka ikuti.




TERBARU

[X]
×