kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

Para Pejabat The Fed Berhati-hati Menunggu Data Lebih Lanjut


Selasa, 18 Juni 2024 / 23:19 WIB
Para Pejabat The Fed Berhati-hati Menunggu Data Lebih Lanjut
ILUSTRASI. Gedung Federal Reserve Board di Constitution Avenue di Washington, AS, 19 Maret 2019. REUTERS/Leah Millis


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Para pejabat The Fed mencari konfirmasi bahwa inflasi benar-benar mendingin dan memperhatikan tanda-tanda peringatan dari pasar tenaga kerja yang masih kuat, saat mereka beralih dengan hati-hati menuju pelonggaran kebijakan.

"Saya mengharapkan suku bunga turun secara bertahap selama beberapa tahun ke depan, mencerminkan fakta bahwa inflasi kembali ke target 2% kami dan ekonomi bergerak di jalur yang sangat kuat dan berkelanjutan," kata Gubernur The Fed Bank of New York John Williams pada hari Selasa (18/6) dalam wawancara di saluran televisi Fox Business.

Namun, dia, seperti kebanyakan pejabat The Fed belakangan ini, menolak memberikan petunjuk jelas tentang kapan itu bisa terjadi.

Pasar keuangan saat ini memprediksi pemotongan suku bunga pertama pada bulan September, dengan yang kedua kemungkinan pada bulan Desember.

Baca Juga: S&P 500 dan Dow Naik, Data Penjualan Ritel Lemah dan Fokus ke Pidato Pejabat The Fed

"Saya tidak akan membuat prediksi" tentang jalur kebijakan yang tepat. Apa yang terjadi "tergantung pada bagaimana data berkembang," katanya.

"Saya pikir hal-hal bergerak ke arah yang benar" untuk pelonggaran pada akhirnya.

Gubernur The Fed Bank of Boston Susan Collins, dalam acara terpisah, memperingatkan agar tidak bereaksi berlebihan terhadap berita ekonomi yang "menjanjikan".

"Masih terlalu dini untuk menentukan apakah inflasi sedang berada di jalur kembali ke target 2%," kata Collins kepada sekelompok orang di Lawrence, Massachusetts.

"Pendekatan yang tepat untuk kebijakan moneter terus membutuhkan kesabaran, memberikan waktu untuk penilaian metodis dan holistik dari konstelasi data yang tersedia yang terus berkembang."

Baca Juga: Wall Street Dibuka Datar Setelah Rilis Data Penjualan Ritel AS, Selasa (18/6)

Bagi Gubernur The Fed Richmond Thomas Barkin, kuncinya adalah tekanan harga yang harus mereda secara konsisten di sektor jasa maupun barang.

"Kita jelas berada di sisi belakang inflasi," kata Barkin kepada MNI dalam wawancara webcast, menambahkan bahwa dia menemukan data terbaru yang menunjukkan harga konsumen tidak naik sama sekali dari April hingga Mei.

Namun, katanya, ketidakstabilan dalam data sejak tahun lalu berarti jalur kebijakan ke depan tidak jelas.

"Kita akan belajar banyak dalam beberapa bulan ke depan dan saya pikir kita berada dalam posisi yang baik dari sudut pandang kebijakan untuk bereaksi," katanya.

Beragam data

Komentar dari ketiga pejabat The Fed tersebut adalah pernyataan publik pertama mereka sejak pertemuan kebijakan pekan lalu, ketika bank sentral AS mempertahankan suku bunga acuan di kisaran 5,25%-5,50%.

The Fed juga merilis proyeksi ekonomi terbaru yang menunjukkan pejabatnya telah mengurangi ekspektasi mereka untuk pemotongan suku bunga tahun ini, dari tiga menjadi satu seperti yang terlihat pada bulan Maret, setelah data inflasi yang lebih kuat dari perkiraan pada bulan-bulan pertama tahun 2024.

Baca Juga: Williams The Fed: Suku Bunga akan Turun Seiring Meredanya Tekanan Inflasi

Sebagian besar analis menyamakan lebih sedikit pemotongan suku bunga dengan awal yang lebih lambat, terutama setelah Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan pengurangan pertama dalam biaya pinjaman akan "berakibat besar" karena dapat mereset ekspektasi pasar.

Arus silang ekonomi yang dapat mendorong The Fed untuk menunggu lebih lama atau bergerak lebih awal ditampilkan pada hari Selasa.

Dengan Departemen Perdagangan AS melaporkan, peningkatan penjualan ritel yang lebih kecil dari perkiraan pada bulan Mei dan bank sentral melaporkan lonjakan output manufaktur.

Bagi The Fed, "tugas utama adalah memastikan bahwa kita mendapatkan inflasi kembali ke 2%," kata Williams pada hari Selasa, saat dia menolak gagasan bahwa bank sentral akan mentolerir inflasi bertahan di sekitar level 3%.

Dia juga menimbang perdebatan bahwa beberapa data terbaru mungkin melebih-lebihkan apa yang telah menjadi keuntungan pasar kerja yang kuat.

 Secara keseluruhan, data tersebut "memberi tahu saya dengan meyakinkan bahwa kita masih memiliki pasar tenaga kerja yang sangat kuat dan kita melihat beberapa pelambatan dalam perekrutan," kata Williams.

Namun, dia mengakui beberapa bagian dari data pekerjaan mungkin "berlebihan," menambahkan bahwa akan membutuhkan waktu untuk mengonfirmasinya.




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×