kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Risalah Rapat The Fed Kutip Risiko Inflasi Lebih Rendah dan Kekhawatiran Pembatasan


Kamis, 04 Januari 2024 / 11:30 WIB
Risalah Rapat The Fed Kutip Risiko Inflasi Lebih Rendah dan Kekhawatiran Pembatasan
Ketua Dewan Federal Reserve Jerome Powell berbicara dalam konferensi pers setelah pertemuan dua hari Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) di Washington, AS, 27 Juli 2022. REUTERS/Elizabeth Frantz


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Pada bulan Desember, pejabat Federal Reserve memulai perdebatan luas mengenai perubahan kebijakan moneter Amerika Serikat (AS), dengan kekhawatiran baru mengenai berapa lama perekonomian dapat bertahan di bawah suku bunga tinggi saat ini dan setidaknya diskusi awal tentang kapan menghentikan penurunan neraca keuangannya, menurut risalah pertemuan 12-13 Desember.

Ketua Fed Jerome Powell telah merinci garis besar pertemuan tersebut pada konferensi pers yang diadakan pada akhir pertemuan tersebut, dengan mencatat bahwa bank sentral kemungkinan besar sudah selesai menaikkan suku bunga dan diperkirakan akan mulai mengurangi biaya pinjaman pada akhir tahun 2024.

Meskipun risalah tersebut tidak memberikan petunjuk langsung mengenai kapan penurunan suku bunga akan dimulai, hal tersebut mencerminkan meningkatnya perasaan bahwa inflasi terkendali dan meningkatnya kekhawatiran mengenai risiko kebijakan moneter yang “terlalu ketat” terhadap perekonomian.

Baca Juga: Tembus Level 7.200, Kemana Arah IHSG Selanjutnya?

Dokumen tersebut menutup tahun yang dimulai ketika The Fed masih belum yakin mengenai seberapa besar kerugian yang mungkin ditimbulkan terhadap perekonomian untuk mengendalikan inflasi dan Powell memperingatkan akan adanya “rasa sakit” yang akan datang, namun berakhir dengan inflasi yang turun lebih cepat dari yang diperkirakan dan para pengambil kebijakan menjadi semakin penuh harapan bahwa mereka dapat menjinakkan inflasi sambil menghindari resesi yang bahkan menurut para staf pasti akan terjadi.

Perdebatan awal mengenai kapan penghentian penurunan kepemilikan aset The Fed menunjukkan bahwa para pengambil kebijakan mulai melakukan pembalikan kebijakan terpisah yang, dengan dampak yang lebih kecil namun serupa dengan kenaikan suku bunga, juga telah membatasi aktivitas ekonomi sebagai bagian dari perjuangan The Fed melawan kondisi terburuk. terobosan inflasi dalam 40 tahun.

“Peserta menunjuk pada penurunan inflasi yang terlihat selama tahun 2023, khususnya mencatat penurunan inflasi enam bulan baru-baru ini,” kata risalah tersebut.

Mengurangi Risiko Inflasi

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti dalam basis enam bulan hingga bulan November berjalan tepat di bawah target The Fed sebesar 2%. Untuk pertama kalinya sejak Juni 2022, para pembuat kebijakan tidak menggunakan frasa “sangat tinggi” untuk menggambarkan inflasi, menurut risalah tersebut, sambil menjelaskan alasan mengapa mereka merasa inflasi akan terus turun.

Risiko masih ada, dengan beberapa peserta mengatakan mereka merasa The Fed telah mendapatkan semua bantuan yang dapat diharapkan dari perbaikan rantai pasokan untuk menurunkan inflasi, dengan kebijakan moneter yang ketat masih diperlukan untuk mengurangi permintaan dan risiko geopolitik baru yang mungkin menyebabkan terhentinya laju inflasi.

Baca Juga: Tren Suku Bunga Tinggi Bakal Berakhir, Harga Emas Diramal Makin Berkilau

Namun para peserta juga menganggap risiko keseluruhan dari pembaruan inflasi “telah berkurang,” sementara “beberapa” pejabat Fed melihat masalah yang berbeda berkembang: bahwa Fed akan segera menghadapi “tradeoff” antara tujuan gandanya yaitu mengendalikan inflasi dan mempertahankan suku bunga yang tinggi dalam hal lapangan kerja, sebuah pengorbanan yang Powell janjikan untuk dihindari.

Kekhawatiran khusus tersebut tidak muncul dalam perdebatan The Fed dalam beberapa bulan terakhir, dengan inflasi yang turun sementara tingkat pengangguran, sebesar 3,7%, masih pada tingkat yang oleh banyak ekonom dianggap mendekati atau bahkan di bawah lapangan kerja penuh.

Fakta bahwa hal tersebut kini muncul menunjukkan adanya perasaan yang semakin besar bahwa perekonomian masih bisa mencapai titik puncaknya meskipun ada harapan yang semakin besar di antara beberapa pejabat Fed bahwa “soft landing” dari inflasi yang tinggi sudah dekat.

Baca Juga: Harga Emas Spot Bersiap untuk Kenaikan Mingguan, Jumat (15/12)

“Beberapa peserta mencatat risiko bahwa, jika permintaan tenaga kerja semakin melemah secara substansial, pasar tenaga kerja dapat bertransisi dengan cepat dari pelonggaran bertahap ke penurunan kondisi yang lebih tiba-tiba,” demikian isi risalah tersebut.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×