kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45797,80   2,47   0.31%
  • EMAS942.000 0,43%
  • RD.SAHAM 0.14%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.04%

Pasca pembicaraan Krisis, Ratu Elizabeth setujui keinginan Harry-Meghan


Selasa, 14 Januari 2020 / 05:38 WIB
Pasca pembicaraan Krisis, Ratu Elizabeth setujui keinginan Harry-Meghan
ILUSTRASI. Pangeran Harry dan istrinya. Dominic Lipinski/Pool via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SANDRINGHAM. Ratu Elizabeth akhirnya dengan enggan menyetujui keinginan cucunya Pangeran Harry dan istrinya Meghan untuk masa depan yang lebih mandiri. Hal ini diungkapkan Ratu setelah keluarga kerajaan Inggris mengadakan pembicaraan krisis pada Senin untuk menyelesaikan keretakan yang melebar di antara Windsors.

Harry dan istrinya yang merupakan aktris Amerika sekarang akan memulai "periode transisi" yang akan membuat mereka membagi waktu mereka antara Inggris dan Kanada karena mereka juga mencari gaya hidup yang kurang terbebani oleh tugas-tugas kerajaan dan untuk mengakhiri ketergantungan mereka pada pendanaan publik.

Itu terjadi setelah apa yang digambarkan ratu 93 tahun itu sebagai "diskusi yang sangat konstruktif" antara dirinya, Harry, kakak lelakinya Pangeran William dan ayahnya dan pewaris takhta Inggris, Pangeran Charles, di perkebunan pedesaan Sandringham di Inggris timur .

Baca Juga: Ratu Elizabeth akan memimpin pembicaraan krisis tentang Pangeran Harry dan Meghan

Keputusan akhir tentang masa depan pasangan, secara resmi Duke dan Duchess of Sussex, akan ditentukan dalam beberapa hari, katanya dalam sebuah pernyataan.

“Keluarga saya dan saya sepenuhnya mendukung keinginan Harry dan Meghan untuk menciptakan kehidupan baru sebagai keluarga muda,” kata Elizabeth.

“Meskipun kami lebih suka mereka tetap menjadi anggota keluarga Kerajaan yang bekerja penuh waktu, kami menghormati dan memahami keinginan mereka untuk menjalani kehidupan yang lebih mandiri sebagai keluarga sambil tetap menjadi bagian yang berharga dari keluarga saya,” jelas Ratu.

Baca Juga: Ratu Elizabeth memanggil Pangeran Harry untuk pertemuan darurat

Pernyataan itu sangat tidak biasa, baik dalam nada informal dan sifat pribadi, berbicara dengan menyebut pasangan itu dengan nama daripada dengan gelar kebangsawanan mereka.

Meghan, yang saat ini berada di Kanada bersama putra mereka, Archie, diperkirakan akan bergabung dalam diskusi hari Senin melalui telepon.

Krisis kerajaan dipicu ketika Harry, 35, dan Meghan, 38, secara terbuka mengumumkan minggu lalu bahwa mereka ingin mundur dari tugas kerajaan dan menghabiskan lebih banyak waktu di Amerika Utara.

Meskipun telah ada diskusi awal tentang masa depan mereka, baik ratu maupun Charles tidak diajak berkonsultasi sebelumnya, sebuah langkah yang dianggap menyakitkan dan prematur oleh sebuah keluarga yang akarnya telah melalui ribuan tahun sejarah Eropa.

Baca Juga: Kisah cincin pertunangan Putri Diana yang melahirkan amarah

Itu juga mengungkap perpecahan yang dicurigai dalam keluarga Windsor dan mendorong pencarian jiwa tentang apa artinya menjadi anggota kerajaan pada abad ke-21.



TERBARU

[X]
×