kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45795,33   3,48   0.44%
  • EMAS938.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Permintaan dari AS melorot, ekspor Jepang pada Mei anjlok paling dalam sejak 2009


Rabu, 17 Juni 2020 / 11:35 WIB
Permintaan dari AS melorot, ekspor Jepang pada Mei anjlok paling dalam sejak 2009
ILUSTRASI. Ilustrasi ekspor Jepang

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Ekspor Jepang pada Mei turun dengan laju tercepat sejak krisis keuangan global 2009 ketika pengiriman mobil AS anjlok, memperkuat harapan kontraksi yang lebih dalam pada ekonomi Jepang di kuartal ini.

Mengutip Reuters, Rabu (17/6), lemahnya minat global untuk membeli mobil dan melambatnya pengeluaran bisnis dapat menyeret ekonomi yang dipimpin oleh ekspor Jepang, karena perdagangan China sebagai mitra utama tetap lemah, berharap permintaan dalam negeri dapat mengimbangi kelemahan yang terlihat pada mitra dagang utama lainnya.

Data resmi yang dirilis Rabu menunjukkan, ekspor Jepang turun 28,3% hingga Mei, penurunan terbesar sejak September 2009. 

Baca Juga: Menilik peluang pasar motor, dari tren model skutik hingga penurunan ekspor

Ekspor terikat ke AS, pasar utama Jepang mengurangi separuh untuk menandai penurunan tahunan terbesar sejak Maret 2009, karena lebih dari 70% penurunan daam pengiriman mobil dan suku cadangnya.

Jepang adalah pengekspor otomotif terbesar kedua di dunia.

"Ketika Eropa dan Amerika mulai membuka kembali, ekspor mungkin mencapai titik terendah pada Mei," kata Takeshi Minami, kepala ekonom Norinchukin Research Institute seperti dikutip Reuters.

“Karena itu, ketika kasus infeksi baru meningkat di Beijing, sulit untuk mengharapkan pemulihan yang stabil. Jika situasi seperti itu berlarut-larut, itu akan memberikan pukulan besar bagi perusahaan-perusahaan kecil, meningkatkan risiko meningkatnya kebangkrutan dan pengangguran di paruh kedua tahun fiskal. ”

Ekspor terikat ke AS turun menjadi 588 miliar yen (US$ 5,48 miliar), terendah sejak Februari 2009, surplus perdagangan Jepang dengan Amerika Serikat menyusut menjadi 10 miliar yen, terendah sejak pencatatan dimulai pada Januari 1979.

Penurunan ekspor mobil terikat AS membebani saham produsen mobil Jepang dengan Mazda Motor, Hino Motors dan Isuzu Motors semuanya kehilangan lebih dari 4%.

Sementara indikator baru-baru ini menunjukkan ekonomi AS muncul dari dalamnya kemerosotan akibat virus corona, bisnis masih berurusan dengan efek perjalanan dan pembatasan jarak sosial.




TERBARU

[X]
×