Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR15.205
  • SUN90,77 -0,26%
  • EMAS623.158 -0,48%

Pertama sejak 2001, China mengalami defisit transaksi berjalan

Minggu, 06 Mei 2018 / 11:46 WIB

Pertama sejak 2001, China mengalami defisit transaksi berjalan



KONTAN.CO.ID - BEIJING. The State Administration of Foreign Exchange (SAFE) melaporkan bahwa China mencatatkan defisit pada neraca transaksi berjalannya, yang meliputi impor barang dan jasa dan ekspor, untuk tiga bulan pertama tahun 2018. Ini merupakan defisit triwulanan pertama sejak kuartal kedua tahun 2001.

Mengutip South China Morning Post, Sabtu (5/5), SAFE mencoba untuk memainkannya dengan mengatakan bahwa angka merah langka dalam neraca transaksi berjalan adalah hasil dari "faktor musiman".

Akan tetapi para ekonom mengatakan bahwa defisit tersebut bisa menandakan perubahan mendasar dalam posisi pembayaran internasional China, yang pada gilirannya adalah hasil dari ekonomi global yang tengah menyeimbangkan kembali dalam dekade terakhir.

Ding Shuang, kepala ekonom China dengan Standard Chartered di Hong Kong, berpendapat bahwa China telah menjalankan surplus akun berjalan setiap tahun dalam 25 tahun terakhir dan orang cenderung menerima surplus (China) begitu saja. Namun, lanjut Ding, situasi tersebut akan berubah.

"Guncangan moderat, dengan latar belakang mengintensifkan gesekan perdagangan, dapat mendorong defisit transaksi China saat ini," tulisnya dalam sebuah laporan, dilansir dari South China Morning Post.

Surplus transaksi berjalan China, yang termasuk surplus dari perdagangan kargo, pernah dilihat sebagai indikator ketidakseimbangan ekonomi global. Pada tahun 2010, Amerika Serikat mencoba memaksakan pada China dan negara surplus lainnya suatu kebijakan bahwa surplus akun negara saat ini seharusnya tidak melebihi 4% dari PDB, tetapi Beijing menolak saran tersebut.

Surplus akun berjalan juga membantu Beijing untuk mengimbangi eksodus "hot money" di paruh kedua tahun 2015 dan 2016.

Sumber mata uang untuk Beijing saat ini mulai mengering. Surplus perdagangan barang turun 35% year on year (yoy) menjadi US$ 53,4 miliar dalam tiga bulan pertama tahun ini. Sementara itu, defisit perdagangan jasa, termasuk pariwisata mencapai US$ 76,2 miliar, yang mengakibatkan defisit akun berjalan secara keseluruhan.

 

Reporter: Agung Jatmiko
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

CHINA

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0552 || diagnostic_web = 0.4184

Close [X]
×