PHK 11.000 Orang, Mark Zuckerberg Minta Maaf kepada Karyawannya

Kamis, 10 November 2022 | 05:29 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
PHK 11.000 Orang, Mark Zuckerberg Minta Maaf kepada Karyawannya

ILUSTRASI. CEO Meta Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa perusahaannya merumahkan 13% tenaga kerjanya. REUTERS/Erin Scott


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. CEO Meta Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa perusahaannya merumahkan 13% tenaga kerjanya, yang berjumlah lebih dari 11.000 orang dari armada kerjanya sebanyak 87.000 orang secara global.

Melansir Quartz, dalam sebuah catatan untuk karyawan yang diterbitkan Kamis (9/11/2022) di situs web Meta, Zuckerberg meminta maaf kepada karyawan yang terkena dampak PHK.

"Saya ingin bertanggung jawab atas keputusan ini dan bagaimana kami sampai di sini," tulisnya. 

"Saya tahu ini sulit untuk semua orang, dan saya sangat menyesal untuk mereka yang terkena dampak," tambahnya.

PHK akan berdampak pada karyawan di "setiap organisasi" di bawah sayap Meta seperti Instagram, Whatsapp, dan Facebook serta realitas virtual dan augmented reality lengan Reality Labs.

Alasan pengurangan itu sama seperti yang diberikan oleh sebagian besar perusahaan teknologi, yakni untuk memangkas pekerjaan. Perusahaan teknologi tumbuh terlalu cepat selama pandemi. Namun sekarang, gabungan sejumlah faktor seperti penurunan ekonomi makro, meningkatnya persaingan, dan menurunnya iklan membuat kinerja perusahaan ikut terdampak.

Baca Juga: Perusahaan Teknologi Dunia Berlomba-lomba Lakukan PHK

Meta berupaya menghindari kesalahan PHK Twitter

Catatan internal Twitter yang memperingatkan tweeps tentang PHK tidak ditandatangani oleh siapa pun secara khusus. Dan CEO baru Elon Musk dan kekuatan yang ada di Twitter tidak benar-benar memposting artikel di blog perusahaan yang menjelaskan detail PHK.

Dari apa yang diungkapkan Musk secara terbuka, Twitter menawarkan tiga bulan uang pesangon kepada mereka yang diberhentikan. Sedangkan rincian tentang ketentuan perawatan kesehatan kurang memadai.

Akan tetapi, sepertinya Meta melakukan PHK dengan lebih baik kepada karyawannya:

- Karyawan yang diberhentikan berhak atas 16 minggu gaji pokok ditambah dua minggu tambahan untuk setiap tahun kerja, tanpa batasan. Jadi, katakanlah, Anda telah berada di Facebook selama 7 tahun, Anda berhak atas 30 minggu gaji.

- Meta akan membayar sisa waktu istirahat yang dimiliki karyawan. 

- Mereka yang memiliki unit saham terbatas akan menerima bagiannya pada 15 November 2022.

- Meta akan menanggung biaya perawatan kesehatan bagi karyawan terdampak dan keluarganya selama enam bulan.

- Perusahaan ini menawarkan dukungan karir selama tiga bulan dengan vendor eksternal, termasuk akses awal ke prospek pekerjaan yang tidak dipublikasikan

Baca Juga: Apple Ungguli Gabungan Google, Facebook, dan Amazon dalam Kapitalisasi Pasar

Melansir Wall Street Journal, PHK kali ini akan menjadi pengurangan jumlah karyawan pertama yang terjadi dalam sejarah 18 tahun perusahaan. 

Meskipun persentasenya lebih kecil daripada pemangkasan karyawan di Twitter minggu lalu, yang melanda sekitar setengah dari staf perusahaan itu, jumlah karyawan Meta yang di-PHK merupakan yang terbesar hingga saat ini di sebuah perusahaan teknologi besar dalam setahun terakhir.

Wall Street Journal melaporkan pada bulan September bahwa Meta berencana untuk memotong pengeluaran setidaknya 10% dalam beberapa bulan mendatang, sebagian melalui pengurangan staf. 

“Secara realistis, mungkin ada sekelompok orang di perusahaan yang seharusnya tidak berada di sini,” kata Zuckerberg kepada karyawan pada pertemuan di seluruh perusahaan pada akhir Juni.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru