kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Putin Ingatkan Rusia akan Merespons Jika NATO Dukung Swedia dan Finlandia


Senin, 16 Mei 2022 / 20:13 WIB
Putin Ingatkan Rusia akan Merespons Jika NATO Dukung Swedia dan Finlandia
ILUSTRASI. Putin Ingatkan Rusia akan Merespons Jika NATO Dukung Swedia dan Finlandia


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  LONDON. Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan Barat pada Senin bahwa Rusia akan menanggapi jika NATO mulai memperkuat infrastruktur militer Swedia dan Finlandia yang keduanya telah memutuskan untuk bergabung dengan aliansi militer Amerika Serikat (AS) setelah invasi ke Ukraina.

Putin, pemimpin tertinggi Rusia sejak hari terakhir tahun 1999, telah berulang kali mengutip perluasan aliansi NATO pasca-Soviet ke arah timur menuju perbatasan Rusia sebagai alasan konflik Ukraina.

Berbicara kepada para pemimpin aliansi militer yang didominasi Rusia dari negara-negara bekas Soviet, Putin mengatakan perluasan NATO digunakan oleh Amerika Serikat dengan cara "agresif" untuk memperburuk situasi keamanan global yang sudah sulit.

Rusia, kata Putin, tidak memiliki masalah dengan Finlandia atau Swedia, sehingga tidak ada ancaman langsung dari perluasan NATO yang mencakup negara-negara tersebut.

Baca Juga: Rusia Kembali Ancam Tetangganya, Negara Mana?

"Tetapi perluasan infrastruktur militer ke wilayah ini tentu akan memancing tanggapan kami," kata Putin kepada para pemimpin Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, yang meliputi Belarus, Armenia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan.

"Apa (respons) itu - kita akan melihat ancaman apa yang diciptakan untuk kita," kata Putin di Istana Grand Kremlin. "Masalah diciptakan tanpa alasan sama sekali. Kami akan bereaksi sesuai dengan itu."

Rusia telah memberikan beberapa petunjuk spesifik tentang apa yang akan dilakukan dalam menanggapi perluasan Nordik NATO, konsekuensi strategis terbesar dari invasi Rusia ke Ukraina hingga saat ini.

Salah satu sekutu terdekat Putin, mantan Presiden Dmitry Medvedev, mengatakan bulan lalu bahwa Rusia dapat mengerahkan senjata nuklir dan rudal hipersonik di eksklave Rusia Kaliningrad jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO. 

NATO, didirikan pada tahun 1949 untuk memberikan keamanan Eropa terhadap Uni Soviet, pada akhirnya mengalahkan Rusia di hampir setiap tindakan militer selain dari senjata nuklir, meskipun tulang punggung kekuatan militer aliansi adalah Amerika Serikat - yang pasukannya sebagian besar dikerahkan jauh dari Eropa

Baca Juga: Finlandia & Swedia Ajukan Permohonan Gabung NATO Tanpa Penundaan, Efek Invasi Ukraina




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×