CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Putin Ingatkan Rusia akan Merespons Jika NATO Dukung Swedia dan Finlandia


Senin, 16 Mei 2022 / 20:13 WIB
Putin Ingatkan Rusia akan Merespons Jika NATO Dukung Swedia dan Finlandia
ILUSTRASI. Putin Ingatkan Rusia akan Merespons Jika NATO Dukung Swedia dan Finlandia


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  LONDON. Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan Barat pada Senin bahwa Rusia akan menanggapi jika NATO mulai memperkuat infrastruktur militer Swedia dan Finlandia yang keduanya telah memutuskan untuk bergabung dengan aliansi militer Amerika Serikat (AS) setelah invasi ke Ukraina.

Putin, pemimpin tertinggi Rusia sejak hari terakhir tahun 1999, telah berulang kali mengutip perluasan aliansi NATO pasca-Soviet ke arah timur menuju perbatasan Rusia sebagai alasan konflik Ukraina.

Berbicara kepada para pemimpin aliansi militer yang didominasi Rusia dari negara-negara bekas Soviet, Putin mengatakan perluasan NATO digunakan oleh Amerika Serikat dengan cara "agresif" untuk memperburuk situasi keamanan global yang sudah sulit.

Rusia, kata Putin, tidak memiliki masalah dengan Finlandia atau Swedia, sehingga tidak ada ancaman langsung dari perluasan NATO yang mencakup negara-negara tersebut.

Baca Juga: Rusia Kembali Ancam Tetangganya, Negara Mana?

"Tetapi perluasan infrastruktur militer ke wilayah ini tentu akan memancing tanggapan kami," kata Putin kepada para pemimpin Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, yang meliputi Belarus, Armenia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan.

"Apa (respons) itu - kita akan melihat ancaman apa yang diciptakan untuk kita," kata Putin di Istana Grand Kremlin. "Masalah diciptakan tanpa alasan sama sekali. Kami akan bereaksi sesuai dengan itu."

Rusia telah memberikan beberapa petunjuk spesifik tentang apa yang akan dilakukan dalam menanggapi perluasan Nordik NATO, konsekuensi strategis terbesar dari invasi Rusia ke Ukraina hingga saat ini.

Salah satu sekutu terdekat Putin, mantan Presiden Dmitry Medvedev, mengatakan bulan lalu bahwa Rusia dapat mengerahkan senjata nuklir dan rudal hipersonik di eksklave Rusia Kaliningrad jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO. 

NATO, didirikan pada tahun 1949 untuk memberikan keamanan Eropa terhadap Uni Soviet, pada akhirnya mengalahkan Rusia di hampir setiap tindakan militer selain dari senjata nuklir, meskipun tulang punggung kekuatan militer aliansi adalah Amerika Serikat - yang pasukannya sebagian besar dikerahkan jauh dari Eropa

Baca Juga: Finlandia & Swedia Ajukan Permohonan Gabung NATO Tanpa Penundaan, Efek Invasi Ukraina

Sebelum Putin berbicara, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan Barat seharusnya tidak memiliki ilusi bahwa Moskow hanya akan tahan dengan ekspansi Nordik NATO.

Barat mengatakan NATO - aliansi 30 negara termasuk bekas republik Pakta Warsawa seperti Polandia dan Hongaria serta kekuatan nuklir Amerika Serikat, Inggris dan Prancis - murni defensif.

Moskow mengatakan NATO mengancam Rusia dan bahwa Washington telah berulang kali mengabaikan kekhawatiran Kremlin tentang keamanan perbatasannya di Barat, sumber dari dua invasi Eropa yang menghancurkan pada tahun 1812 dan 1941.

Finlandia memperoleh kemerdekaan dari Rusia pada tahun 1917 dan berperang dua kali melawannya selama Perang Dunia Kedua di mana ia kehilangan wilayah. Swedia tidak berperang selama 200 tahun. Kebijakan luar negeri telah difokuskan pada mendukung demokrasi dan perlucutan senjata nuklir.

Baca Juga: Khawatir Ancaman Rusia, Finlandia Segera Putuskan Menjadi Anggota NATO

Putin mengatakan bahwa selain "kebijakan ekspansi tanpa akhir", NATO mencapai jauh melampaui kewenangan Euro-Atlantik - sebuah tren yang diikuti Rusia dengan hati-hati.

Putin mengatakan "operasi militer khusus" di Ukraina diperlukan karena Amerika Serikat menggunakan Ukraina untuk mengancam Rusia melalui perluasan NATO dan Moskow harus bertahan melawan penganiayaan terhadap orang-orang berbahasa Rusia.

Putin mengatakan jaminan diberikan ketika Uni Soviet runtuh bahwa aliansi itu tidak akan berkembang ke arah timur menuju Rusia, sebuah janji yang dia katakan adalah kebohongan yang mempermalukan Rusia pada masa kelemahan bersejarahnya.

Amerika Serikat dan NATO membantah bahwa jaminan semacam itu diberikan secara eksplisit. Kyiv dan pendukung Baratnya mengatakan klaim penganiayaan terhadap penutur bahasa Rusia telah dibesar-besarkan oleh Moskow menjadi dalih untuk perang tanpa alasan melawan negara berdaulat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×