Putin Lakukan Pembicaraan dengan Iran dan Turki, Ini yang Dibahas

Rabu, 20 Juli 2022 | 12:56 WIB Sumber: The Guardian
Putin Lakukan Pembicaraan dengan Iran dan Turki, Ini yang Dibahas

ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin Lakukan Pembicaraan dengan Iran dan Turki, Ini yang Dibahas

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan kunjungan ke Teheran, Iran pada Selasa (19/7). Ini merupakan kunjungan kedua Putin di luar Rusia sejak dimulainya perang Ukraina.

Dalam kunjungan ini, Putin akan mengadakan pembicaraan tentang pencabutan blokade gandum Ukraina, masa depan Suriah dan kemungkinan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran dengan rekan-rekan Turki dan Iran. 

Pembicaraan tiga arah presiden Rusia bersama Presiden Iran Ebrahim Raisi dan  Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan akan dipresentasikan oleh Kremlin sebagai tanda pengaruh berkelanjutan Putin di kawasan itu, setelah kunjungan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden baru-baru ini ke Timur Tengah.

Ketiga pemimpin tersebut diharapkan dapat bertemu baik secara bilateral maupun bersama dalam konteks Proses Astana, sebuah dialog yang dibentuk oleh ketiga negara untuk menyelesaikan perbedaan mereka atas masa depan Suriah, di mana semua memiliki kekuatan militer, tetapi kepentingan yang saling bertentangan.

Baca Juga: Putin Akan Bertemu Mitra Iran & Turki Bahas Isu Suriah Meski Dukung Pihak Berlawanan

Erdogan akan mencari sinyal dari Putin bahwa dia bersedia untuk mencabut blokade angkatan laut Rusia yang mencegah biji-bijian Ukraina meninggalkan pelabuhan Laut Hitam. 

Uni Eropa telah memberikan sinyal bahwa mereka tidak berusaha memberikan sanksi pada makanan, pengiriman atau pupuk Rusia, tetapi Putin telah menghindari seruan Turki untuk mengadakan pertemuan bersama di Turki dengan Ukraina mengenai masalah tersebut.

Turki, anggota NATO, memiliki tanggung jawab khusus di bawah konvensi Montreux 1936 untuk lalu lintas angkatan laut yang memasuki Laut Hitam. Diusulkan agar Rusia mengizinkan kapal gandum Ukraina meninggalkan Odesa pada rute yang ditentukan selama pemeriksaan dilakukan bahwa kapal tidak membawa senjata.

“Masalah pengiriman biji-bijian Ukraina akan didiskusikan dengan Erdogan… Kami siap untuk melanjutkan pekerjaan di jalur ini,” ujar Yuri Ushakov, penasihat kebijakan luar negeri untuk Putin, pada hari Senin.

Invasi Rusia ke Ukraina – pemasok gandum terbesar di dunia – telah menyebabkan harga biji-bijian melonjak di seluruh dunia, menambah krisis pangan yang sudah ada sebelumnya. Puluhan kapal terdampar dan 22 juta ton biji-bijian terjebak dalam silo di pelabuhan Ukraina.

Baca Juga: Warga Rusia Tidak Akan Bisa Lagi Membayar Barang dan Jasa dengan Kripto, Mengapa?

Menteri pertahanan Turki, Hulusi Akar, mengatakan bahwa Rusia, Ukraina, Turki dan PBB akan menandatangani kesepakatan minggu ini di koridor ekspor gandum setelah pembicaraan di Istanbul. Sebuah pusat koordinasi akan dibuka di Istanbul yang memungkinkan rute ekspor tersebut melalui Laut Hitam.

Putin akan menggunakan pembicaraan untuk meningkatkan oposisi regional terhadap setiap pakta pertahanan yang diusulkan AS antara negara-negara Teluk dan Israel, sebuah gagasan yang oleh beberapa pihak di Washington dipandang sebagai benteng yang diperlukan jika Iran ingin melanjutkan program nuklirnya. 

Rusia adalah pihak dalam pembicaraan nuklir yang terhenti di Wina karena penolakan AS untuk mencabut sanksi terhadap Korps Pengawal Revolusi Islam. AS mengatakan sanksi ini tidak dikenakan karena kesepakatan nuklir, tetapi karena kegiatan memfitnah IRGC di seluruh wilayah.

Pembicaraan juga dapat menyentuh pengalaman panjang Iran dalam menghindari sanksi AS, dan apakah ada ruang untuk kerja sama antara Moskow dan Teheran dalam mengalahkan tindakan AS.

Baca Juga: Perang di Ukraina Menyulut Kekhawatiran Jepang Soal Senjata Nuklir

Visi jangka panjang adalah agar kedua negara mengurangi ketergantungan pada dolar AS untuk perdagangan, tetapi dalam jangka pendek mungkin ada diskusi mengenai Rusia yang membeli drone Iran untuk digunakan di Ukraina.

Duta Besar Rusia untuk Teheran, Levan Dzhagaryan, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Shargh Sabtu lalu bahwa Iran dan Rusia sekarang berada di "benteng tunggal".

Di Suriah, tiga penjamin proses perdamaian diharapkan akan bergabung dengan menteri luar negeri Suriah, Faisal al-Miqdad. Turki mendukung kelompok oposisi dan mengancam serangan baru di Suriah utara, sebuah langkah yang ditentang oleh Teheran dan Moskow.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru