Putin: Rusia dan Korea Utara Akan Memperluas Hubungan Bilateral

Senin, 15 Agustus 2022 | 09:15 WIB Sumber: Channelnewsasia.com
Putin: Rusia dan Korea Utara Akan Memperluas Hubungan Bilateral

ILUSTRASI. Putin mengatakan Rusia dan Korea Utara akan memperluas hubungan bilateral. Sputnik/Alexey Nikolsky/Kremlin via REUTERS


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bahwa kedua negara akan "memperluas hubungan bilateral yang komprehensif dan konstruktif dengan upaya bersama," media pemerintah Pyongyang melaporkan pada Senin (15 Agustus).

Dalam sebuah surat kepada Kim untuk hari pembebasan Korea, Putin mengatakan hubungan yang lebih erat akan menjadi kepentingan kedua negara, dan akan membantu memperkuat keamanan dan stabilitas semenanjung Korea dan kawasan Asia Timur Laut, kata kantor berita Korea Utara KCNA.

Kim juga mengirim surat kepada Putin yang mengatakan persahabatan Rusia-Korea Utara telah terjalin dalam Perang Dunia II dengan kemenangan atas Jepang, yang telah menduduki semenanjung Korea.

Baca Juga: Jerman Mengajukan Izin Pembebasan PPN Atas Retribusi Harga Gas Baru ke Komisi Eropa

"Kerja sama, dukungan dan solidaritas strategis dan taktis" antara kedua negara telah mencapai tingkat baru dalam upaya bersama mereka untuk menggagalkan ancaman dan provokasi dari pasukan militer yang bermusuhan, kata Kim dalam surat itu. KCNA tidak mengidentifikasi kekuatan musuh, tetapi biasanya menggunakan istilah itu untuk merujuk pada Amerika Serikat dan sekutunya.

Kim memperkirakan kerja sama antara Rusia dan Korea Utara akan tumbuh berdasarkan kesepakatan yang ditandatangani pada 2019 ketika dia bertemu dengan Putin.

Korea Utara pada bulan Juli mengakui dua "republik rakyat" yang memisahkan diri yang didukung Rusia di Ukraina timur sebagai negara merdeka, dan para pejabat meningkatkan prospek pekerja Korea Utara dikirim ke daerah tersebut untuk membantu dalam konstruksi dan tenaga kerja lainnya.

Baca Juga: Militer Rusia Jadikan PLTN Sebagai Pangkalan Tembak, Barat Khawatirkan Bencana Nuklir

Ukraina, yang menolak invasi Rusia yang digambarkan oleh Moskow sebagai "operasi militer khusus", segera memutuskan hubungan dengan Pyongyang atas tindakan tersebut.

Editor: Handoyo .

Terbaru